Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com

UNIMA Indonesia Gelar Perayaan “Hari Wayang Dunia”

Kamis, 22 Maret 2018 | 14:53 WIB
Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

JAKARTA- Esensi budaya bagi manusia adalah ruang batin dan sumber nilai. Perubahan zaman dewasa ini, mendatangkan tawaran nilai, asimilasi, modernisasi, silang budaya, kompilasi, hingga inovasi. 

 

Ada hubungan paradoksal antara budaya dan peradaban modern yang seakan saling bertentangan. Oleh karena itu nilai-nilai kearifan lokal (local wsidom) merupakan keharusan yang terus dijaga. 

 

Local wisdom tersebut beberapa di antaranya terkandung di dalam cerita wayang, yang menjadi sumber narasi; sanggit, cerita suluk, sabetan,” ujar Presiden UNIMA (Union Internationale de la Marionnette) Indonesia, TA Samodra Sriwidjaja, kepada wartawan, di acara Peringatan ‘Hari Wayang Dunia’, yang digelar di Anjungan Jawa Tengah, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta, Rabu (21/03/2018).

 

Samodra menegaskan, bahwa kekekalan sesuatu yang baik adalah hal yang kerap sulit dijaga. Tanpa proteksi, menurutnya, budaya lokal berangsur kehilangan esensinya ditengah peradaban masyarakat global.

 

UNIMA Indonesia, terang Samodra, terus melakukan berbagai upaya secara fundamental. Pihaknya terus menumbuh kembangkan nilai-nilai yang terkandung dalam wayang, antara lain seperti dalam ungkapan ‘Sura dira Jaya Diningrat, lebur dening pangastuti’. 

 

“Secara umum makna ungkapan ini adalah, segala sifat keras hati, picik, dan angkara murka hanya bisa dikalahkan dengan sikap bijak, lembut, dan sabar. Suri teladan para pemimpin terus dikembangkan, misalnya tidak korupsi, jujur dan adil. Ungkapan ini rasanya relevan dengan situasi sekarang,” ujarnya.

 

Hadir di acara ini, Nyoman Shuida, Deputi Bidang Koordinasi Kebudayaan, mewakili Menko Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan. Tampak juga para tokoh, budayawan, serta para penggiat dan pemerhati wayang, antara lain; Mr Dadi Pudumjee (Presiden UNIMA Internasional), Karren Smith (dari Australia/Sekretaris Jenderal UNIMA Internasional), dan Runjena Panday (dari India).

 

Hadir pula H Solichin (Ketua Dewan Kebijakan SENA WANGI), Suparmin Sunjoyo (Ketua Umum SENA WANGI), Kondang Sutrisno (Ketua Umum Persatuan Pedalangan Indonesia), Nurrachman Oerip, (Penasehat UNIMA Indonesia), Al Zastrow Ngatawi (Councillor UNIMA Indonesia), Eny Sulistyowati (Kepala Bidang Humas SENA WANGI), dan para budayawan lainnya.

 

Berlangsung meriah

Peringatan ‘Hari Wayang Dunia’ berlangsung meriah dan hikmad, sejak pagi hingga sore. Dimeriahkan dengan sejumlah acara, antara lain pergelaran “Wayang Potehi” (oleh Rumah Cinta Wayang), pertunjukan Boneka Kayu dari Samosir  “Sigale-gale,” pergelaran Wayang Kulit, lakon “Kikis Tunggarana” oleh dalang Ki Sutrisno. Digelar juga pertunjukan Reog, berbagai tarian dengan pesona wayang, serta Kuda Kepang massal, dari empat komunitas Banyumasan.

 

Sebelum pergelaran diselenggarakan sarasehan menyoal wayang dalam konteks kekinian, yang menghadirkan para pembicara antara lain;  Drs Suparmin Sunjoyo, Dr Darmoko, Dr Al Zastrouw, dan Dr Maria Theresia Widyastuti.

 

Kepala Bidang Humas SENA WANGI, Sulistyowati yang hadir di acara tersebut, menyampaikan, bahwa ada kesamaan visi antara UNIMA Indonesia dan SENA WANGI. Sejarah perjalanan kedua organisasi pewayangan ini, menurutnya, saling terkait. 

 

“Kita tidak dapat membayangkan apa yang akan terjadi di masa depan. Tapi kewajiban mengenal masa lalu (budaya) menjadi kebutuhan penting, sebagai sumber nilai, norma, adat, tradisi. Inilah yang menjadi visi UNIMA Indonesia dan SENA WANGI, meletakkan budaya Indonesia sebagai bagian sentral dari pembangunan budaya dunia di masa depan,” ujarnya.

 

Perayaan ‘Hari Wayang Dunia’ merupakan tahapan menjelang Indonesia menjadi Tuan Rumah Kongres UNIMA (Union Internationale de la Marionnette) Internasional dan Festival Wayang Dunia yang akan dilaksanakan di Gianyar Bali, bulan April 2020 mendatang. Acara tersebut akan dihadiri tidak kurang dari 90 Negara yang menjadi Anggota UNIMA Internasional. (gor)

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

BAGIKAN