Menu
Sign in
@ Contact
Search

×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU). Foto: kppu.go.id

Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU). Foto: kppu.go.id

Terlambat Laporkan Akuisisi, Agro Multi Persada Diganjar Sanksi Denda Rp 1 Miliar

Jumat, 10 Desember 2021 | 14:47 WIB
Mashud Toarik (mashud_toarik@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id - Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) menjatuhkan sanksi denda sebesar Rp1 miliar kepada PT Agro Multi Persada karena melakukan keterlambatan pemberitahuan dalam pengambilalihan saham yang dilakukannya atas PT Kutim Agro Mandiri dan PT Pradana Telen Agromas pada tahun 2014.

Putusan tersebut dibacakan KPPU dalam Sidang Majelis Komisi Pembacaan Putusan di Jakarta, Kamis (9/12/2021).

Kepala Biro Humas dan Kerja Sama KPPU, Deswin Nur mengatakan, kasus dengan nomor register 05/KPPU-M/2021 ini berawal dari penyelidikan yang dilakukan oleh KPPU atas kewajiban pemberitahuan yang dilakukan oleh PT Agro Multi Persada.

“Dalam proses, diketahui tanggal efektif yuridis transaksi adalah 16 Oktober 2014 dan seharusnya dilakukan pemberitahuan kepada KPPU paling lambat 26 November 2014. Tetapi, PT Agro Multi Persada baru menyampaikan pemberitahuan secara tertulis kepada KPPU pada tanggal 29 Juni 2020,” urai Deswin pada keterangan tertulisnya.

Dalam persidangan, Majelis Komisi turut mempertimbangkan berbagai hal yang meringankan, seperti pengakuan keterlambatan, sikap kooperatif yang ditunjukkan, serta fakta bahwa Terlapor belum pernah melakukan pelanggaran.

“Berdasarkan fakta tersebut, Majelis Komisi akhirnya memutuskan bahwa PT Agro Multi Persada telah terbukti secara sah dan meyakinkan melanggar Pasal 29 UU No. 5 Tahun 1999 Jo. Pasal 5 PP No. 57 Tahun 2010, dan menghukum PT Agro Multi Persada untuk membayar denda sebesar Rp1 miliar dan menyetorkannya ke kas negara selambat-lambatnya 30 hari setelah Putusan berkekuatan hukum tetap (inkracht),” ujarnya.

Majelis Komisi juga memerintahkan PT Agro Multi Persada Ltd untuk melaporkan dan menyerahkan salinan bukti pembayaran denda tersebut ke KPPU. Jika melakukan upaya keberatan, Terlapor wajib menyerahkan jaminan bank sebesar 20% dari nilai denda kepada KPPU paling lama 14 hari kerja setelah menerima pemberitahuan Putusan ini.

Editor : Mashud Toarik (mashud_toarik@investor.co.id)

Sumber : PR

BAGIKAN