Menu
Sign in
@ Contact
Search
Ketum Golkar Airlangga Hartarto saat kegiatan jalan sehat, di kawasan SCBD, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (25/9/2021).

Ketum Golkar Airlangga Hartarto saat kegiatan jalan sehat, di kawasan SCBD, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (25/9/2021).

Gandeng Grab dan BNI Pemerintah Implementasi Digitalisasi Pasar Tradisional

Kamis, 24 Mar 2022 | 14:01 WIB
Investor Daily (redaksi@investor.id)

JAKARTA, investor.id - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto didampingi President Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata dan General Manager Divisi Bisnis Usaha Kecil Bank BNI Sunarna Eka Nugraha meninjau implementasi digitalisasi di pasar tradisional di Pasar Tomang Barat, Jakarta Barat, Rabu (24/3/2022).

Menko Airlangga berdialog dengan sejumlah pedagang bumbu dapur di pasar tradisional itu guna memastikan dampak dari implementasi digitalisasi terhadap omzet pedagang. “Keberadaan online sangat dirasakan di mana salah satu pedagang itu omzet-nya bisa mencapai Rp 50 juta hingga Rp 200 juta satu bulan dengan lebih dari 50% dari online,” ujar Airlangga.

Hal tersebut dibenarkan oleh penjual bumbu dapur bernama Siska. Ia mengaku bisa meraup omset hingga Rp 2,5 juta per hari bahkan mencapai Rp 6 juta pada saat tahun baru hanya dari penjualan online. “Pendapatan yang tidak online, setengahnya dari online. Kita kebantu banget sama online apalagi Grab Mart,” ujar dia.

Lebih lanjut Airlangga menyampaikan bahwa melalui penjualan online pelanggan pasar sudah melebihi jangkauan radius Palmerah hingga daerah Tangerang. Pelanggan tersebut bahkan berasal dari pelanggan berulang seperti restoran yang berarti pasar tradisional kini mempunyai captive market tersendiri.

Advertisement

“Itu yang didorong oleh pemerintah bahwa on boarding UMKM seperti Grab Mart sangat didukung dan apalagi dengan masuk aplikasi, perdagangannya tercatat, penjualan tercatat sehingga memudahkan bagi perbankan untuk memberikan KUR Mikro” ujar dia

Selain menyampaikan dampak dari digitalisasi, pedagang juga mengajukan permintaan bantuan kredit kepada Menko Airlangga, untuk melakukan menambah modal dan ekspansi usaha terutama jelang Ramadan dan Lebaran.

Airlangga menuturkan bahwa pemerintah melalui perbankan termasuk BNI memberikan kebijakan Kredit Usaha Rakyat dengan subsidi bunga 3% hingga Desember 2022 dengan plafon sampai Rp 100 juta tanpa agunan.

“Dari BNI diberikan KUR tadi secara simbolis mulai dari Rp 50 juta sampai Rp250 juta dan bunga yang diterapkan 3% dimana para pedagang dari yang ditemui tadi belum pernah mendapatkan kredit. Ini pertama kali mereka memanfaatkan kredit,” jelas dia.

Editor : Nasori (nasori@investor.co.id)

Sumber : ANTARA

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com