Menu
Sign in
@ Contact
Search
Ilustrasi perdagangan kripto.

Ilustrasi perdagangan kripto.

Pajak Aset Kripto, Mengatur Bukan Mengekang

Jumat, 8 April 2022 | 13:47 WIB
Novy Lumanaw (redaksi@investor.id)

JAKARTA, investor.id – Pengenaan tarif Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penghasilan (PPh) terhadap perdagangan aset kripto dianggap momen pengakuan aset digital tersebut secara legal untuk diperdagangkan. Namun masih terdapat pro dan kontra terkait imbas pengenaan pajak tersebut terhadap geliat perdagangan aset kripto ke depan.

Melalui PMK No. 68/2022 tentang PPN dan PPh atas Transaksi Perdagangan Aset Kripto, pemerintah menetapkan tarif PPN dan PPh terhadap transaksi kripto. Berdasarkan regulasi itu, besaran PPN aset kripto sebesar 1% dari tarif PPN jika transaksi melalui penyelenggara perdagangan melalui sistem elektronik (PMSE). Serta besaran 2 persen tarif PPN jika transaksi dilakukan bukan PMSE.

Selain itu, perdagangan aset kripto juga dikenakan PPh Pasal 22 yang dipungut kepada penjual, penyelenggara PMSE, serta penambang aset kripto. Besaran tarif PPh itu sebesar 0,1 persen.

Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Nailul Huda, kebijakan pemerintah memajaki perdagangan kripto bisa dilihat dari sisi positif, yakni pengakuan legalitas perdagangan kripto. Pernyataan itu mengacu kepada ketidakselarasan pandangan pemangku kebijakan terhadap perdagangan kripto yang belakangan mencuat, terutama sikap dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Baca juga:Didominasi Timah, KBI Catat Lonjakan Pembiayaan Resi Gudang 1.283%

Meskipun telah dinaungi Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti), perdagangan aset kripto sempat dikritik OJK. Karena itu, munculnya kebijakan pajak tentang aset kripto, tidak lain merupakan pengukuhan pengakuan legalitas perdagangan aset kripto.

“Sebab dengan dijadikannya aset kripto sebagai objek pajak, berarti negara mengakui legalitas dari aset kripto ini. Apalagi aturan terkait investasi lewat aset kripto pun sudah ada dari Bappebti, sehingga menjadi pertanyaan kenapa OJK beberapa waktu lalu mengeluarkan peringatan kepada bank-bank di Indonesia,” kata Nailul melalui keterangan tertulis, pada Jumat (8/4/2022).

Di lain sisi, pengenaan pajak aset kripto juga berpotensi memunculkan efek negatif terhadap geliat perdagangan yang baru mulai tumbuh. “Jadi saya lihat perpajakan ini akan cukup mengganggu iklim inovasi aset kripto di Indonesia. Karena sebelumnya aset ini tidak dikenai pajak. Tapi memang mau tidak mau harus dikenakan pajak,” kata Nailul.

Sebaliknya, dia menilai penerapan pajak juga diberlakukan untuk instrumen investasi ataupun perdagangan komoditas lainnya. Nailul mengungkapkan dengan penerapan pajak aset kripto, maka memenuhi unsur keadilan yang setara antara aset kripto dan instrumen lainnya.

Baca juga: Bearish dan Bullish di Kripto Apakah Sama Dengan di Saham? 

“Nanti para pengembang memang akan berpikir seribu kali untuk membangun aset kripto yang berasal dari Indonesia. Meskipun ketentuan perpajakan ini harus ada untuk menciptakan level of playing field yang sama dengan instrumen investasi lain,” ujar Nailul.

Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira melontarkan pendapat senada. Meskipun belum terbentuk bursa kripto, jelasnya, dengan adanya aturan perpajakan yang secara khusus mengatur aset kripto, maka telah menempatkan aset digital ini sebagai potensi pemasukan negara bukan lagi dianggap ancaman. “Apalagi jumlah investor kripto lebih tinggi daripada pasar modal. Indonesia negara nomor 4 dengan jumlah investor aset kripto terbanyak di dunia,” kata Bhima.

Persoalannya, dia mengungkapkan apakah kelak pungutan pajak terhadap aset kripto bisa berjalan secara transparan. “Bagaimana Dirjen Pajak menjamin bahwa yang dilaporkan adalah aset yang riil mereka miliki. Pemerintah bisa melakukan pendataan dan lebih transparan juga,” kata Bhima.

Di lain sisi, Bhima pun mengungkapkan adanya efek negatif yang bakal direspon pasar aset kripto dengan pengenaan pajak tersebut. Sebab, lanjutnya, para pemain maupun pengembang aset kripto pada dasarnya dikembangkan berbasis desentralisasi serta transaksi yang ekslusif. “Nah sekarang ketika dikenai pajak, mungkin ada yang melihat bahwa kebijakan ini akan menjadi sisi negatif,” kata Bhima.

Baca juga: Pasar Kripto Semakin Berkembang

Teguh Kurniawan Harmanda selaku Ketua Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (Aspakrindo) menilai sejauh ini para pelaku perdagangan aset kripto sangat menyambut positif langkah pemerintah menerapkan pajak bagi aset kripto.

Terutama, kata pria yang biasa disapa Manda itu, kebijakan ini menandakan legitimasi yang kuat bagi aset kripto di Indonesia. “Pastinya akan berdampak positif, namun geliat investasi kripto masih terlalu rentan jika tidak dikembangkan secara hati-hati melalui kebijakan yang ada,” kata Manda.

Sebaliknya, Manda menyarankan agar perumusan tarif pajak dan penerapannya bisa melibatkan para pelaku usaha aset kripto. Pasalnya, komoditas kripto merupakan aset digital yang baru dikembangkan di Tanah Air, masih membutuhkan banyak dukungan dan pengembangan agar mampu memberikan kontribusi positif bagi perekonomian.

“Kami mengharapkan para praktisi dan pelaku industri ikut dilibatkan dalam perumusan dan penerapan pajak ini agar bisa bersama-sama mengembangkan aset digital kripto bagi perekonomian nasional, sebab banyak hal yang bisa dikuatkan dan dimanfaatkan dengan keberadaan kripto ini,” kata Manda.

Editor : Indah Handayani (indah.handayani26@gmail.com)

Sumber : Investor Daily

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com