Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Anggota Komite Investasi Bidang Komunikasi dan Investasi BKPM Rizal Calvary (tiga dari kiri)

Anggota Komite Investasi Bidang Komunikasi dan Investasi BKPM Rizal Calvary (tiga dari kiri)

PERTAHANKAN INVESTMENT GRADE,

BKPM: Ada Perubahan Fundamental Iklim Investasi

Gora Kunjana, Sabtu, 25 Januari 2020 | 22:54 WIB

JAKARTA,investor.id —Lembaga pemeringkat Fitch Ratings (Fitch) mempertahankan peringkat sovereign credit rating Indonesia pada level BBB dengan outlook stabil atau investment grade. Rating ini sangat penting, mengingat kondisi perekonomian Indonesia yang tetap tegar di tengah menurunnya perekonomian global.

Namun Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menilai outlook kali ini cukup berbeda dari sebelumnya. Sebab, pihak luar mulai melihat ada perubahan sangat fundamental terkait iklim investasi langsung yang dilakukan pemerintah melalui BKPM.

“Saya kira tidak semata-mata baiknya bauran kebijakan makro dan moneter. Lebih dari itu, pihak luar mulai membaca ada perubahan fundamental iklim investasi langsung di dalam negeri yang selama ini tidak berani disentuh. Lalu disentuh oleh kepemimpinan baru,” ujar Komite Investasi Bidang Komunikasi dan Informasi Rizal Calvary Marimbo di Jakarta, dalam keterangannya, Sabtu (25/1/2020).

Rizal mengatakan, saat ini pemerintah banyak melakukan perubahan kebijakan dan sangat fundamental untuk mendorong investasi langsung asing (Foregn Direct Investment/FDI). Di antaranya, dengan melakukan sentralisasi perizinnan di BKPM melalui Instruksi Presiden No 7 Tahun 2019, kebijakan Omnibus Law dan kebijakan internal BKPM Satuan Tugas Percepatan Investasi.   

Sehingga dengan kebijakan ini, Investment Grade kali ini terasa berbeda dari grade-grade sebelumnya.

“Sehingga kami yakin dengan kepemimpinan yang kuat di badan investasi ini, grade ini akan berdampak lebih besar kepada masuknya investasi langsung,” ucap Rizal.

Rizal mengatakan, selama ini, meski Indonesia telah berada pada level Investment Grade, namun arus modal asing (capital inflow) sebagian besar hanya dalam bentuk portofolio. Belum terlalu berpengaruh hingga ke investasi asing secara langsung. Sebab, masih banyak ganjalan (handicap) bagi arus modal untuk masuk secara langsung ke sektor ril atau investasi langsung. “Itulah yang diperbaiki di masalah domestik ini,” ucap dia.

Sebab itu, ujar Rizal, solidnya sinergitas bauran kebijakan antara Bank Indonesia dan pemerintah, utamanya di sektor investasi langsung, tak hanya akan memperkuat perekonomian Indonesia meski di tengah dinamika perekonomian global. Namun juga dapat mendorong membaiknya pertumbuhan ekonomi dan daya cipta lapangan kerja.

Rizal mengatakan, antusiasme investor untuk masuk secara langsung ke Indonesia sangat tinggi.

“Di BKPM itu, banyak investor besar-besar rela antri lama-lama sebab ingin jumpa Kepala BKPM biar cuma lima menit. Sebab mereka lihat ada perubahan. Ada garansi bahwa investasi mereka terlindungi, dipercepat, dicarikan solusi kalau ada masalah. Jadi mereka tidak berantem sendiri lagi di lapangan dengan hantu-hantu investasi. BKPM dan pimpinannya siap turun lapangan membantu mereka. ” ucap Rizal. 

Dikatakannya, arahan Kepala BKPM, lembaga ini tidak lagi mengerjakan sesuatu yang abstrak atau urusan-urusan makro dan pencitraan di luar. Namun BKPM harus turun tangan menyesaikan masalah-masalah konkret yang dihadapi oleh investor di lapangan. “Apa masalah investor, ada Satgas yang urai dan langsung dicarikan solusinya. Era wacana, abstrak-abstrak, debat-debat masalah makro sudah selesai,” ucap dia.

Kondisi ini membangkitkan optimisme bagi investor. Sehingga BKPM yakin investment grade kali ini tak hanya ‘nyangkut’ di portofolio yang risikonya kecil. Namun juga akan mengalir ke sektor ril dalam bentuk investasi langsung. “Sebab risiko investasi langsung mereka mulai terkelola dengan baik,” ujar dia.

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN

REKOMENDASI UNTUK ANDA