Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Menparekraf Sandiaga Uno. Foto: IST

Menparekraf Sandiaga Uno. Foto: IST

Bulgaria Tawarkan Kerja Sama Sektor Ekonomi Kreatif

Jumat, 15 Oktober 2021 | 17:10 WIB
Eva Fitriani (eva_fitriani@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id – Bulgaria mengajak Indonesia untuk bekerja sama mengembangkan sektor ekonomi kreatif (ekraf) bersama.

Tawaran kerja sama itu diungkapkan langsung oleh Ambassador of the Republic of Bulgaria Petar Dimitrov Andonov kepada Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno pada pertemuan bersama 18 Duta Besar lainnya yang tergabung di dalam Uni Eropa di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona, Jakarta, Kamis (14/10).

Andonov mengatakan, pihaknya memiliki program untuk mendukung pengembangan sektor ekonomi kreatif. Program ini dimulai pada tahun 2021 - 2027 dengan anggaran sebesar 2,4 miliar Euro.

“Jadi kami ingin menawarkan kerja sama dengan Indonesia untuk untuk meningkatkan daya saing, salah satunya dengan data transfer di bidang ekonomi kreatif,” ujar dia.

Menparekraf pun menyambut baik usulan kerja sama tersebut. Terlebih, Indonesia menargetkan untuk dapat meningkatkan nilai ekspor produk ekonomi kreatif hingga Rp 16,83 triliun di tahun 2022.

Saat ini, Indonesia telah menduduki peringkat ketiga dunia untuk ekonomi kreatif setelah Amerika dengan Hollywood, dan Korea Selatan dengan K-Pop.

Selain sektor ekraf, Menparekraf bersama 19 Duta Besar Uni Eropa juga membahas sinergi di bidang pariwisata. Ke 19 duta besar tersebut di antaranya adalah Ambassador of the European Union to Indonesia and Brunei Darussalam, Vincent Piket; Ambassador of France, Olivier Chambard; Ambassador Designate of the Federal Republic of Germany, Ina Ruth Luise Lepel; Ambassador of the Republic of Croatia, Nebojsa Koharovic; Ambassador of Finland, Jari Sinkari; Ambassador of Romania, Dan Adrian Balanescu; Ambassador of the Republic of Bulgaria, Petar Dimitrov Andonov; Ambassador of the Kingdom of the Netherlands, Lambertus Christiaan Grijns; Ambassador of Italy, Benedetto Latteri; Ambassador of the Hellenic Republic, Apostolos Baltas.

Selain itu, ada Ambassador of Ireland, Padraig Francis; Ambassador of the Republic of Poland, Beata Stoczyńska; Ambassador of Sweden, Marina Berg; Ambassador of the Czech Republic, Jaroslav Doleček; Chargé d’affaires a.i. of Embassy of Portugal, Emanuel Bernardes Joaquim; Deputy Ambassador of Austrian Embassy, Philipp Roessl; Deputy Ambassador of Royal Danish Embassy, Soren Bidensboll; Deputy Ambassador of Embassy of the Kingdom of Belgium, Anne Martha Coutteel; dan Deputy Ambassador of Embassy of the Kingdom of Spain, Maria Prada Gonzalez.

Pada kesempatan itu, Menprekraf bersama dengan 19 Duta Besar anggota Uni Eropa membahas beberapa hal, diantaranya pembangunan pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan berbasis alam dan budaya.

Lalu pembukaan kembali penerbangan internasional di Bandara Internasional Ngurah Rai Bali. Kemudian, terkait karantina bagi diplomat dan pengunjung internasional, perjalanan domestik untuk anak di bawah 12 tahun, penerapan aplikasi PeduliLindungi, serta data transfer ekonomi kreatif.

“Suatu kehormatan bagi kami untuk melakukan pertemuan dengan para duta besar anggota Uni Eropa,” kata Menparekraf.

Menparekraf menjelaskan, pertemuan ini perlu dilakukan karena sektor pariwiata dan ekonomi kreatif merupakan salah satu sektor yang memberikan kontribusi besar terhadap PDB negara.

Sebelum pandemi, devisa sektor pariwisata ada di posisi dua setelah minyak dan gas bumi. Oleh karena itu, Menparekraf Sandiaga menargetkan di tahun 2022 nilai devisa pariwisata dan kontribusi PDB pariwisata harus lebih ditingkatkan.

Dikatakan Menprekraf, pandemi memberikan berbagai pandangan baru mengenai pariwisata dan ekonomi kreatif. Bahwa pengembangan pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan menjadi fokus utama, karena saat ini bukan lagi numbers oriented atau kuantitas, tapi bagaimana dapat memberikan pengalaman yang berkualitas dan berkesan bagi wisatawan, serta memberikan kontribusi terhadap masyarakat setempat.

“Cara untuk melihat bagaimana kualitas dari pada wisatawan yaitu berdasarkan dua hal, pertama lenght of stay dan yang kedua the power of buying product local yang mana memberikan dampak terhadap masyarakat lokal,” kata Menparekraf Sandiaga.

Editor : Eva Fitriani (eva_fitriani@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN