Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Email

Password

×

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Robert Pakpahan. Foto: beritasatutv

Robert Pakpahan. Foto: beritasatutv

DJP akan Atur Bentuk Penanaman Modal dari Investasi Dividen

Jumat, 6 September 2019 | 06:30 WIB

JAKARTA, investor.id - Direktorat Jenderal Pajak (DJP) akan mengatur bentuk penanaman modal dari dividen perusahaan yang diinvestasikan kembali di Indonesia agar menggerakkan pertumbuhan ekonomi nasional.

"Kami akan atur bentuk investasinya dan berapa lama harus waktunya," kata Direktur Jenderal Pajak Robert Pakpahan di Jakarta, Kamis, seperti dilansir Antara.

Ketentuan itu sebagai tindak lanjut atas tiga Rancangan Undang-Undang terkait bidang perpajakan dan fasilitas perpajakan untuk mendorong penguatan perekonomian.

Tiga RUU itu yakni revisi dari UU Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan, UU Pajak Penghasilan (PPh), dan UU Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

Dalam RUU tersebut, di antaranya menyebutkan dividen yang diterima Wajib Pajak Badan dalam negeri dengan kepemilikan kurang dari 25 persen dikenakan PPh tarif normal kecuali, jika dividen itu diinvestasikan di Indonesia.

Apabila perusahaan menanamkan kembali dividennya untuk investasi di Tanah Air maka, pemerintah akan menghapus pengenaan Pajak Penghasilan (PPh) untuk wajib pajak badan.

Begitu juga untuk dividen yang diterima Wajib Pajak Orang Pribadi dalam negeri dikenakan PPh final 10 persen kecuali apabila diinvestasikan di Indonesia.

Upaya itu, kata dia, untuk memberi ruang pendanaan dari dalam dan luar negeri sehingga mendongkrak investasi.

"Kalau tidak ada insentif ini mungkin ada deviden ditaruh di deposito saja, mati. Kalau ada pemikiran diinvestasikan lagi beli properti, beli mesin, diperluas lagi kapasitas pabrik supaya tidak bayar pajak sehingga akan menggulung di ekonomi," katanya.

Senada dengan Robert, Kepala Badan Kebijakan Fiskal Suahasil Nazara menambahkan esensi dari ketentuan baru itu nantinya untuk mencari sumber pendanaan investasi dari dividen.

Ia juga menyakini adanya insentif itu Indonesia akan menjadi tempat yang dipilih untuk investasi.

"Modal dari luar itu akan masuk dan itu modal di dunia akan mencari tempat yang memiliki return paling bagus, menghasilkan imbal hasil paling bagus," katanya. (gr)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN

REKOMENDASI UNTUK ANDA