Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Produk-produk Unilever. Foto: DAVID

Produk-produk Unilever. Foto: DAVID

Kuartal III, Unilever Bukukan Laba Rp 4,4 Triliun

Jumat, 22 Oktober 2021 | 19:58 WIB
Aris Cahyadi (aris_cahyadi@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id – PT Unilever Indonesia Tbk (Unilever) mencatatkan kinerja positif di Kuartal III-2021 meski di tengah kebijakan pembatasan mobilitas masyarakat yang ketat. Meski pertumbuhan penjualan domestik melambat 7,4%, Unilever tetap berhasil mencatat penjualan bersih Rp 30 triliun. Kategori Foods & Refreshment jadi penopang utama dengan pertumbuhan penjualan sebesar 9,8%.

Presiden Direktur Unilever Ira Noviarti menjelaskan, PPKM darurat pada kuartal III-2021 memberikan pengaruh yang tidak dihadapi pada kuartal sebelumnya. Meski begitu perseroan tetap mencatatkan laba bersih sebesar Rp 4,4 triliun.

"Selain itu, kenaikan harga komoditas juga masih berlanjut dan semakin mempengaruhi biaya produk. Berbagai tantangan tersebut mempengaruhi konsumen dalam pemilihan pola konsumsi di berbagai kategori, dan mempengaruhi tingkat pertumbuhan perseroan," tambah Ira dalam keterangan tertulis, Jumat (22/10).

Ira menjelaskan, dampak akibat volatilitas harga komoditas yang terjadi, dan bahwa perseroan harus tetap menjaga daya beli masyarakat agar tetap mampu menjangkau produk yang berkualitas.

Analis BRI Danareksa Sekuritas Natalia Sutanto menilai, secara umum kinerja industri FMCG masih tertekan pandemi. Meski juga terdampak, bisnis perusahaan berkode saham UNVR tersebut tetap tumbuh meraih laba bersih Rp 4,4 triliun.

"Kalau diliat di 2Q21 dan 3Q21 sebenarnya stabil dan terkoreksi dibanding tahun lalu. Jadi jelas situasi pandemi cukup mempengaruhi kinerja UNVR," ucap Natalia.

Natalia menambahkan, perlu perubahan strategi menyambut momentum tren pemulihan ekonomi, misal produk baru, fokus ke segmen tertentu. UNVR perlu fokus pada segmentasi yang sedang tumbuh seperti kelompok milenial melalui bauran channel dan strategi lokapasar yang menyasar populasi yang luas.

Sejalan dengan hal tersebut Ira menegaskan, perseroan memilih bauran strategi yang terintegrasi dengan inovasi, penentuan harga, serta perluasan cakupan potensi konsumen di pasar digital. Seluruh pilihan tersebut didukung dengan otomasi dalam sistem operasi yang berbasis data. Harapannya Unilever bisa lebih menjawab kebutuhan pasar, dan tetap kompetitif.

Pertama, dengan memperkuat potensi dari brand-brand besar yang dimiliki Unilever melalui inovasi yang terdepan. Kedua, dengan memperluas dan memperkaya portofolio ke value dan premium segment.

Ketiga, memperkuat kepemimpinan di channel utama (GT dan Modern Trade) dan channel masa depan (e-Commerce). Keempat, memimpin di Digital & Data Driven capabilities. Kelima, dengan tetap menjadi yang terdepan dalam penerapan bisnis yang berkelanjutan.

Ketua Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Roy Mandey dalam diskusi interaktif menjelaskan, saat ini kondisi pasar ritel masih dalam pemulihan, dan belum ada ekspansi pasar yang signifikan, hal ini ditandai dengan seluruh pusat perbelanjaan masih menunggu momentum pemulihan agar dapat beroperasi secara optimal melayani masyarakat.

"Pemulihan pasar ritel baru akan optimal pada Q2-2022 dengan kondisi saat ini telah ada relaksasi di berbagai aktivitas masyarakat dan sektor ritel mulai bergelora, Namun, daya beli masyarakat masih belum sepenuhnya pulih. Apabila kelompok konsumen keluarga bisa memulai mobilitas, ini akan jadi stimulus positif terkait dengan konsumsi masyarakat," jelas Roy.

Di samping itu, Roy mengamati adanya pergerakan di sektor ritel modern kecil di wilayah-wilayah baru yang merupakan pertanda pemulihan. Secara umum, semua produsen dalam posisi menahan ekspansi dan hal tersebut yang menjadi dasar mengapa pasar belum menunjukan tren pertumbuhan yang signifikan.

Lebih lanjut Ira menambahkan, Unilever tetap berkomitmen kuat untuk membantu pemerintah dan masyarakat untuk bangkit pasca pandemi melalui berbagai upaya baik yang dilakukan secara kolaboratif maupun secara mandiri.

Sebagai bentuk perlindungan kepada kesehatan, pada Q3 lalu 100% karyawan yang memenuhi syarat telah mendapatkan vaksinasi pertama melalui dukungan Perseroan pada program Vaksinasi Gotong Royong (VGR) dari pemerintah. Perseroan juga dikabarkan mendukung akses vaksinasi pada kelompok rentan dan komunitas di basis-basis merek perusahaan.

Ira sepakat pemulihan kesehatan masyarakat menjadi kunci pemulihan ekonomi secara merata, meski saat ini Q3-2021 dirasa sangat menantang karena karena publik masih terlihat menahan konsumsi dan mengamati indikator pemulihan sebelum memutuskan mengkonsumsi barang-barang kebutuhan sehari-hari.

"Kami optimis bahwa perseroan sudah di jalur yang tepat untuk kembali menuju pertumbuhan yang konsisten dan berkelanjutan. Kami berharap bahwa situasi akan terus membaik, perekonomian Indonesia akan kembali bangkit, demikian pula halnya dengan perseroan,” tutup Ira.

Editor : Aris Cahyadi (aris_cahyadi@investor.co.id)

Sumber : PR

BAGIKAN