Menu
Sign in
@ Contact
Search
Chief Executive Officer (CEO) Lazada Group James Dong di sela LazMall Brands Future Forum (BFF) 2022 di Singapura, Kamis (1/9/2022).

Chief Executive Officer (CEO) Lazada Group James Dong di sela LazMall Brands Future Forum (BFF) 2022 di Singapura, Kamis (1/9/2022).

Lazada: 57% Konsumen Asia Tenggara Cari Produk Lewat Platform E-Commerce

Kamis, 1 September 2022 | 16:00 WIB
Indah Handayani (handayani@investor.co.id)

SINGAPURA, investor.id – Dalam laporan yang dirilis Lazada Sponsored Solutions (LSS) bertajuk ‘Transforming Southeast Asia: From Discovery to Delivery’ menemukan 57% konsumen di Asia Tenggara mencari produk secara langsung lewat marketplace e-commerce. Hal ini menjadikan platform e-commerce sebagai mesin pencari baru.

Laporan LSS menyebut, dengan penetrasi pengguna e-commerce yang diperkirakan akan mencapai 413 juta pengguna pada tahun 2025, perjalanan belanja yang lebih dinamis melihat 57% pembeli di kawasan ini mencari produk langsung di marketplace e-commerce. Pergeseran saluran mesin pencari ini menyoroti pentingnya solusi pemasaran e-commerce dan digitalisasi bisnis untuk tetap tangguh dan relevan di tengah kenaikan suku bunga global dan tekanan inflasi.

Tidak hanya itu, laporan LSS tersebut juga menunjukkan bahwa penemuan teratas dalam pencarian dan rekomendasi produk membantu pembeli dalam proses pengambilan keputusan. Hal ini ditunjukan dengan 94% pembeli menggunakan fungsi pencarian untuk menemukan produk di Lazada, dan 94% benar-benar membeli produk yang mereka temukan melalui pencarian. Selain itu, 71% pembeli membeli produk sebagai hasil dari fitur 'rekomendasi' Lazada yang disesuaikan untuk pengguna.

Baca juga: Lazada Group Resmi Kenalkan CEO Baru di Ajang LazzMall BFF

Chief Executive Officer Lazada Group James Dong mengatakan, marketplace e-commerce seperti Lazada telah melampaui media sosial dan mesin pencari untuk menjadi saluran penemuan pilihan. Perubahan perilaku dan pola pikir selama dua tahun terakhir telah mendorong lebih banyak konsumen berkualitas tinggi yang mencari produk otentik berkualitas tinggi, dan pengalaman berkualitas, untuk datang ke LazMall.

Chief Executive Officer (CEO) Lazada Group James Dong di sela LazMall Brands Future Forum (BFF) 2022 di Singapura, Kamis (1/9/2022).

“Merek sekarang memiliki kesempatan untuk membangun mindshare dan terhubung dengan konsumen menggunakan alat dari Lazada, untuk mempercepat pertumbuhan mereka di ruang e-commerce dan melibatkan audiens yang tepat,” kata James Dong di sela LazMall Brands Future Forum (BFF) 2022 di Singapura, Kamis (1/9/2022).

Chief Business Officer Lazada Group James Chang menambahkan, LazMall tetap menjadi penawaran utama yang akan terus dikembangkan Lazada dan diinvestasikan untuk meningkatkan pengalaman, keterlibatan, dan retensi pelanggan. Industri e-commerce di Asia Tenggara mengalami pertumbuhan luar biasa dari 2019 hingga 2021, didorong oleh adopsi pembeli yang belum pernah terjadi sebelumnya selama pandemi.

Baca juga: Grup Emtek (EMTK) Jual Saham DANA ke Lazada Rp 4,5 Triliun

Bahkan, lanjut Chang, ketika konsumen melanjutkan gaya hidup pasca-pandemi mereka, Lazada tetap percaya diri karena pembeli terus membeli, dengan 8 dari 10 konsumen terus berbelanja online untuk kemudahan dan kenyamanan, meskipun pengeluaran rata-rata per pengguna lebih rendah dibandingkan dua tahun terakhir. Tidak hanya itu, LazMall juga melihat lonjakan pertumbuhan pembeli yang tak terduga, dan bergerak maju akan memusatkan upayanya akan berpusat pada menarik dan mempertahankan pelanggan lewat harga dan promosi. 

Tidak hanya itu, Chang menambahkan, survei Lazada menemukan bahwa kelekatan dan retensi pelanggan kemungkinan besar terjadi dengan pilihan produk yang lebih luas, harga yang kompetitif, peningkatan kenyamanan dan pilihan yang bervariasi, serta pengalaman berbelanja yang sangat personal. “Teknologi canggih Lazada, yang didukung oleh infrastruktur cloud Alibaba, adalah pendorong di balik penawaran platform, mulai dari keterlibatan konsumen, pemberdayaan penjual, dan integrasi mitra,” tambahnya.

Sementara itu, Chief Technology Officer Lazada Group Howard Wang menjelaskan kecerdasan data perusahaan membantu merek dan penjual menargetkan audiens dengan lebih akurat, dan meningkatkan konversi. Hal ini diperkuat lagi dengan penggunaan Augmented Reality (AR), yang meningkatkan hasil bisnis dan meningkatkan pengalaman merek bagi pembeli. Teknologi AR Lazada yang memungkinkan pengguna untuk mencoba produk kecantikan secara real-time dengan hasil yang nyata, memungkinkan merek untuk memberikan pengalaman belanja virtual yang disesuaikan dan ultra-realistis.

Virtual Try On (VTO) memiliki fitur kaya fungsi yang memungkinkan konsumen memilih dan mencoba produk,” tutupnya.

Editor : Indah Handayani (indah.handayani26@gmail.com)

Sumber : Investor Daily

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com