Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Modern Halal Valley seluas 500 hektar yang berlokasi di dalam kawasan industri ModernCikande Industrial Estate (MCIE), Serang, Banten,

Modern Halal Valley seluas 500 hektar yang berlokasi di dalam kawasan industri ModernCikande Industrial Estate (MCIE), Serang, Banten,

Modern Halal Valley Siap Jadi Epicentrum Industri Halal Dunia

Selasa, 11 Mei 2021 | 10:41 WIB
Imam Mudzakir (imam_koran@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id -   Modern Halal Valley seluas 500 hektar yang berlokasi di dalam kawasan industri ModernCikande Industrial Estate (MCIE), Serang, Banten, yang dikembangkan PT Modern Industrial Estat, anak perusahaan PT Modernland Realty Tbk siap menjadi epicentrum industri halal dunia.

Hal tersebut ditandai dengan kunjungan Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita untuk melihat secara dekat progres pembangunan Modern Halal Valley yang telah dinyatakan sebagai kawasan halal pertama di Indonesia dan lolos verifikasi oleh Kemenperin dan sesuai dengan Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 17 Tahun 2020 tentang Tata Cara Memperoleh Surat Keterangan dalam Rangka Pembentukan Kawasan Industri Halal.

Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita menyampaikan bahwa pemerintah berkomitmen untuk mempercepat pembangunan Kawasan Industri Halal di Indonesia, salah satunya Modern Halal Valley.

“Pemerintah juga mendorong agar industri besar dan industri kecil menengah (IKM) mampu bersinergi dengan baik di Modern Halal Valley. Salah satunya dengan menyiapkan sebuah platform e-commerce untuk ekosistem yang terbentuk di Modern Halal Valley bekerjasama dengan Nahdlatul Ulama (NU) dan Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Seluruh Indonesia (Gapmmi),” ujar Agus Gumiwang Kartasasmita, dalam siaran pers, Selasa (11/5).

Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita di Modern Halal Valley  di kawasan industri ModernCikande Industrial Estate (MCIE), Serang, Banten,
Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita di Modern Halal Valley di kawasan industri ModernCikande Industrial Estate (MCIE), Serang, Banten,

Ditambahkan Menperin, untuk mengakselerasi beroperasinya Kawasan Industri Halal, maka perlu intervensi Pemerintah untuk menarik investasi dengan memberikan perlakuan khusus karena industri halal belum mandatory untuk berlokasi di kawasan tersebut.

Dengan tersedianya fasilitas serta infrastruktur yang lengkap dan terpadu, Indonesia akan menciptakan supply chain halal yang kuat, yang dapat didukung dengan hadirnya Halal Traceability System yang sedang disiapkan oleh Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH).

“Kemenperin tidak bisa mempercepat pembangunan kawasan Industri Halal tanpa kerjasama dengan berbagai pihak. Pembangunan Kawasan Industri, terutama Kawasan Industri Halal, tidak hanya sebatas memperoleh perizinan tetapi bagaimana mampu mendatangkan tenant masuk kedalam kawasan. Indonesia diharapkan dapat menjadi pusat produksi halal dunia. Kemenperin harusnya bisa mengambil peran untuk dapat memfasilitasi potensi tenant untuk masuk ke Kawasan Industri Halal,” ujar Agus Gumiwang Kartasasmita. 

Guna percepatan pemberian fasilitas bagi pelaku usaha di bidang produk halal, baik industri ataupun kawasan industri, Kementerian Perindustrian akan merevisi Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 17 Tahun 2020 tentang Tata Cara Memperoleh Surat Keterangan dalam Rangka Pembentukan Kawasan Industri Halal, dengan mencantumkan klausul fasilitas.

Pascall Wilson, Managing Director Industrial PT Modernland Realty Tbk, yang juga selaku Direktur Utama PT Modern Industrial Estat, pihaknya berkomitmen untuk menjadikan Modern Halal Valley sebagai halal hub global yang akan mengedepankan integrasi rantai pasok. Rencananya, pembangunan Modern Halal Valley akan berjalan dalam waktu lima tahun yang terbagi menjadi tiga tahapan. Tahap pertama 150 ha, kedua 150 ha, dan ketiga 200 ha.

Untuk menjangkau pasar global, Modern Halal Valley telah menjangkau jaringan kawasan industri halal internasional seperti Cordoba Halal Park Spanyol, Johor Iskandar Halal Park, dan Penang International Halal Hub.

“Pengembangan Kawasan Industri Halal masih memerlukan intervensi pemerintah dalam hal  pemberian insentif khusus produk halal dan penyederhanaan proses sistem sertifikasi. Apalagi, kawasan industri halal berpotensi mengembangkan produk IKM yang berorientasi ekspor,” ujar Pascall Wilson

Pascall Wilson optimis jika kawasan Modern Halal Valley akan menjadi epicentrum global bagi industri halal dunia. Hal ini tentunya sesuai dengan harapan Pemerintah untuk menjadikan Indonesia sebagai global hub produk halal dunia.

“Di Indonesia, industri halal belum diterapkan secara maksimal. Padahal Indonesia adalah negara dengan konsumen terbesar untuk produk halal dunia. Ironisnya, Indonesia sendiri masih berada di peringkat 5 besar dalam pasar Industri halal dunia, dimana, posisi pertama masih dipegang oleh Malaysia yang sekarang ini sedang mengembangkan industri halalnya secara masif,” ujar Pascall Wilson.

Lebih lanjut Pascall Wilson mengatakan, Indonesia baru sebatas pasar dan belum menjadi pelaku industrinya. Kondisi inilah yang menjadi latar belakang pihaknya dalam mengembangkan cluster industri halal pertama di Indonesia bernama Modern Halal Valley di dalam kawasan ModernCikande Industrial Estate.

“Melalui Modern Halal Valley, ModernCikande siap memfasilitasi investor industri halal baik itu lokal maupun mancanegara yang ingin berinvestasi dan mengembangkan produk-produk bersertifikasi halal di Indonesia,” jelas Pascall Wilson.

Karena itu Pascall Wilson pun berharap, agar ke depannya akan semakin banyak lagi kawasan industri halal yang tumbuh dan berkembang di Indonesia seperti halnya Modern Halal Valley. Dengan demikian, upaya untuk dapat menarik perhatian para investor asing ke tanah air sekaligus rencana meningkatkan produksi produk halal di dalam negeri dapat segera terealisasi.

Fasilitas Berstandar Internasional

Pascall Wilson menuturkan, ada beberapa keunggulan yang ditawarkan Modern Halal Valley sebagai epicentrum global bagi industri halal dunia. Antara lain, Modern Halal Valley merupakan sebuah kawasan industri halal pertama dan terbesar di Indonesia dengan rencana pengembangan seluas 500 hektar. Sesuai visinya, keberadaan Modern Halal Valley mencakup Halal Integrated Supply Chain, Standard Factory Building, Industrial Land, dan Logistic Park.

Modern Halal Valley juga merupakan zona industri halal yang merangkul nilai-nilai Muslim, memenuhi standar tertinggi dalam hal halal, keamanan pangan, dan kelestarian lingkungan. Modern Halal Valley juga menyediakan berbagai kebutuhan penunjang bagi ekosistem halal yang lengkap untuk produksi halal yang efisien serta pendistribusian domestik dan ekspor ke pasar internasional.  

“Zona industri halal yang kami kembangkan memiliki infrastruktur dan fasilitas yang menunjang manajemen dan distribusi halal, baik untuk memenuhi kebutuhan pasar domestik maupun pasar internasional," ujar Pascall Wilson. 

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN