Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
 Ekonom Center of Reform on Economics Indonesia (Core), Yusuf Rendy Manilet

Ekonom Center of Reform on Economics Indonesia (Core), Yusuf Rendy Manilet

Penanganan Pemulihan Ekonomi Sudah On The Track

Kamis, 6 Mei 2021 | 20:24 WIB
Lona Olavia

JAKARTA, investor.id - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi di kuartal I-2021 sebesar minus 0,74% yoy. Pertumbuhan di tiga bulan pertama tahun ini mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan tahun lalu yang sempat terkontraksi di angka minus 5%.

Menanggapi hal tersebut, Pengamat Ekonomi Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet menilai, upaya penanganan pemulihan ekonomi oleh pemerintah sudah berada di jalur yang tepat (on the track).

“Saya kira kalau kita melihat dari historis setidaknya perbandingan di tahun lalu memang kita harus akui bahwa pertumbuhan ekonomi bergerak ke arah yang lebih baik. Dan saya katakan bahwa jika ukuran on the track-nya itu proses pemulihan ekonomi progresnya saya kira ini memang sesuai apa yang diharapkan oleh pemerintah dan juga kita sebagai masyarakat,” katanya, Kamis (6/5).

Yusuf menjelaskan banyak faktor yang menyebabkan terjadinya peningkatan pertumbuhan ekonomi. Di antaranya adalah bantuan pemerintah yang disalurkan langsung ke masyarakat sejak tahun lalu hingga hari ini. Selain itu menurutnya faktor membaiknya penanganan Covid-19 oleh pemerintah menjadi faktor lain penyebab meningkatnya pertumbuhan ekonomi.

“Saya kira kita tidak boleh lepaskan fakta bantuan pemerintah yang disalurkan mulai dari tahun lalu sampai dengan tahun ini menjadi salah satu faktor yang ikut berdampak terhadap proses pemulihan ekonomi. Tetapi faktor lain yang juga tidak boleh kita luput sebutkan ialah relatif masih membaiknya penanganan pandemi setidaknya dilihat dari kasus aktif dari Covid-19. Kalo kita lihat trennya sekarang kan mengalami penurunan saya kira ini tentu tren yang cukup positif,” jelas dia.

Yusuf optimistis pertumbuhan ekonomi Indonesia akan terus menuju ke angka positif di kuartal berikutnya di tahun ini. Momen Ramadhan dan Lebaran menjadi faktor pendorong terjadinya peningkatan pertumbuhan ekonomi di kuartal II-2021.

“Nah, apabila kita komparasikan dengan kondisi di tahun lalu tentu kondisi di tahun ini sudah jauh lebih baik. Pertama masalah aktivitas masyarakat yang sudah jauh lebih bergeliat sehingga itu juga mendorong aktivitas perekonomian. Kemudian juga kita lihat beragam bantuan pemerintah yang juga sudah jauh lebih proporsional, apalagi dibandingkan dengan tahun lalu ketika itu pemerintah masih meraba-raba bantuan apa yang harus diberikan. Dan inflasi beragam data ya seperti inflasi PMI yang menunjukan bahwa adanya permintaan atau ekspektasi yang lebih positif terhadap perekonomian kita. Sehingga atas dasar-dasar ini memang potensi pertumbuhan ekonomi untuk tumbuh positif di kuartal II ini akan cukup besar,” jelasnya.

Meskipun demikian, Yusuf memberikan catatan bahwa pertumbuhan ekonomi di kuartal II-2021 belum bisa menyentuh angka 7% sesuai dengan proyeksi pemerintah.

“Namun diskusi berikutnya apakah pertumbuhan ekonomi positif ini akan mencapai proyeksi yang disampaikan pemerintah di angka 7%, kami melihatnya memang belum akan sampai ke sana. Artinya pertumbuhan ekonomi meskipun positif dia masih akan berada di level pertumbuhan di kisaran 4% di kuartal II nanti,” kata Yusuf. 

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN