Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Email

Password

×

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Pameran rumah bertema Sunrise Property di Timur Jakarta berlangsung selama 12 hari pada 11-22 September 2019  di Mall Metropolitan Bekasi

Pameran rumah bertema Sunrise Property di Timur Jakarta berlangsung selama 12 hari pada 11-22 September 2019 di Mall Metropolitan Bekasi

RumahHokie Fair 2019 Hadirkan Hunian Tematik di Timur Jakarta

Imam Mudzakir, Rabu, 11 September 2019 | 21:45 WIB

BEKASI, investor.id -Pengembangan infrastruktur di kawasan timur Jakarta yang masif dan ditopang oleh kawasan industri terbesar di Asia. Menjadikan Kawasan Timur Jakarta surga bagi pasar properti. Tak heran bila portal properti RumahHokie.com, menggelar pameran properti terbesar di Bekasi dengan tema RumahHokie Fair 2019.

Perhelatan yang akan menjadi pameran properti ikonik di Bekasi ini mengusung tema “Sunrise Property di Timur Jakarta”. Berlangsung  selama 12 hari pada 11-22 September 2019  di Mall Metropolitan Bekasi yang diikuti oleh pengembang properti di kawasan Jakarta dan sekitarnya.

“RumahHokie Fair 2019 merupakan pameran properti yang sangat efektif sebagai media promosi untuk menjaring konsumen sekaligus memperluas jejaring bisnis,” jelas Patricia Irawati, General Manager RumahHokie.com, di Bekasi, Rabu (11/9).

Selain itu, imbuhnya, RumahHokie Fair 2019 juga dijadikan sebagai sarana edukasi dan informasi bagi masyarakat di Bekasi dan sekitarnya yang mencari pilihan hunian dan investasi prospektif, terutama di Timur Jakarta. Salah satunya adalah Lippo Cikarang, Metland, Paramount Land, Jababeka Residence, Metland, Chadstone Cikarang, Timah Bekasi, Sumarecon Bekasi dan lainnya.

Perkembangan properti di Timur Jakarta didukung oleh pembangunan infrastruktur yang masif di kawasan ini. Sebut saja KRL Commuter Line, Elevated Toll Road Jakarta-Cikampek, MRT Balaraja-Cikarang, LRT Jakarta-Cikarang, High Speed Train Jakarta-Bandung, Bandara Internasional Kertajati, dan Pelabuhan Patimban.

Belum lagi jalur Jakarta Outer Ring Road (JORR) 2 yang menghubungkan Cimanggis – Cibitung serta Tol Becakayu (Bekasi-Cawang-Kampung Melayu). Untuk membangun seluruh infrastruktur tersebut, pemerintah menggelontorkan investasi lebih dari Rp260 triliun.

Pembangunan infrastruktur yang masif ini dipastikan bakal membuat prospek investasi properti di Bekasi dan sekitarnya sangat cerah. Maka tak heran jika kawasan Timur Jakarta akan menjadi kawasan sunrise property yang diincar konsumen.

Hal ini terbukti dari survei yang dilakukan RumahHokie.com sepanjang 2018 di beberapa pameran properti besar yang berlangsung di Jakarta, Bekasi, dan Tangerang. Dari survei yang menyasar pengunjung pameran properti sebagai responden tersebut, terlihat Bekasi menjadi kawasan favorit untuk pencari hunian dengan persentase 22,91%.

Pasar Properti Menggeliat

Kondisi pasar properti Indonesia di 2019 diprediksi lebih prospektif dari tahun sebelumnya, terutama pasca-Pilpres di Bulan April silam. Hasil riset yang dirilis konsultan properti Cushman & Wakefield menunjukkan, di semester pertama 2019, sebagian besar transaksi unit perumahan di Jabodetabek didominasi oleh rumah-rumah segmen menengah (36,5% dari total transaksi), diikuti segmen rumah menengah ke bawah (27,8%).

Berdasarkan wilayah, transaksi segmen menengah memberikan kontribusi paling besar di Bekasi (51% dari total transaksi), sementara Tangerang mendapat kontribusi terbesar dari transaksi segmen menengah ke bawah (35,6%).

Cushman & Wakefield memperkirakan, pasar perumahan tapak di Jabodetabek akan membaik pada paruh kedua 2019. Beberapa pengembang terpantau telah mempersiapkan produk baru yang akan diluncurkan menyusul meredanya suhu politik Tanah Air.

Dalam hal pasokan, proyek hunian kelas menengah-bawah dan menengah diperkirakan akan terus mendominasi suplai di semester kedua ini, dengan harga perumahan mulai dari Rp900 juta hingga Rp1,5 miliar per unit. Pasangan muda dan end-user diperkirakan akan tetap mendominasi permintaan.

Di sisi lain, Bank Indonesia (BI) bulan Agustus lalu kembali menurunkan suku bunga acuan menjadi 5,5% dari sebelumnya 5,75%. Hal ini merupakan tindakan preventif untuk mendorong momentum pertumbuhan ekonomi pasca-Pilpres sekaligus mendukung stabilitas eksternal.

“Kita sama-sama berharap penurunan suku bunga acuan ini diikuti oleh penyesuaian bunga bunga deposito dan kredit, termasuk Kredit Kepemilikan Rumah (KPR) maupun Kredit Kepemilikan Apartemen (KPA). Dengan turunnya suku bunga kredit properti, bisa dipastikan pasar properti Tanah Air akan bangkit,” kata Patricia.

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN

REKOMENDASI UNTUK ANDA