Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
harga minyak naik

harga minyak naik

Harga Minyak Melonjak 2%, Laporan Vaksin Korona Picu Asa

Gora Kunjana, Kamis, 6 Februari 2020 | 07:57 WIB

NEW YORK, investor.id - Harga minyak melonjak sekitar 2% pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), didorong laporan media yang menyatakan para ilmuwan sedang mengembangkan vaksin untuk virus korona yang menyebar cepat, bahkan ketika para ahli kesehatan dunia mengatakan pengobatannya belum ditemukan.

Hal yang juga mendukung minyak adalah berita bahwa Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu produsennya sedang mempertimbangkan pemangkasan produksi lebih lanjut untuk melawan potensi tekanan pada permintaan minyak global.

Wabah telah menewaskan hampir 500 orang dan membebani aktivitas ekonomi global serta permintaan minyak.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengesampingkan laporan media, mengatakan "belum ada terapi efektif yang diketahui" terhadap virus.

Minyak mentah berjangka Brent, mengakhiri sesi dengan kenaikan US$ 1,32 atau 2,5%, menjadi US$ 56,46 per barel. Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) naik US$ 1,14 atau 2,3%, menjadi menetap di US$ 50,75 per barel. Kedua kontrak naik lebih dari empat sesi selama sesi.

Harga menahan kenaikannya setelah data menunjukkan persediaan minyak mentah AS naik 3,4 juta barel dalam sepekan hingga 31 Januari, dibandingkan dengan ekspektasi dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 2,8 juta barel.

"Laporan itu mungkin tidak cukup mengejutkan untuk menghancurkan momentum kembalinya minyak mentah yang besar yang kita lihat hari ini," kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group di Chicago.

“Alasan utama minyak dijual sekeras itu bukan karena apa yang kami ketahui; itu yang tidak kita ketahui. Sekarang, sepertinya kita bisa menghitung kehancuran permintaan dan melihat ke depan.”

Surat kabar China Changjiang Daily melaporkan pada Selasa (4/2/2020) bahwa tim peneliti yang dipimpin oleh Profesor Universitas Zhejiang, Li Lanjuan, telah menemukan bahwa obat Abidol dan Darunavir dapat menghambat virus dalam percobaan sel in vitro.

Secara terpisah, Sky News melaporkan bahwa seorang ilmuwan Inggris telah membuat terobosan signifikan dalam perlombaan untuk mendapatkan vaksin dengan mengurangi sebagian dari waktu pengembangan normal dari dua menjadi tiga tahun menjadi hanya 14 hari.

Namun, kilang termasuk Sinopec Tiongkok, kilang terbesar Asia, telah memangkas laju produksi karena virus tersebut memangkas permintaan untuk bahan bakar olahan.

Kekhawatiran akan merosotnya permintaan minyak global telah mendorong minyak mentah berjangka AS dan Brent ke contango minggu ini -- sebuah struktur di mana minyak berjangka lebih lama diperdagangkan dengan harga premium yang mendorong para pedagang untuk menyimpan minyak mentah dalam penyimpanan untuk dijual kembali yang lebih menguntungkan di waktu mendatang.

"Berdasarkan perkiraan kami bahwa pertumbuhan PDB Tiongkok akan melambat menjadi hanya tiga persen tahun-ke-tahun pada kuartal pertama 2020 dan dengan asumsi bahwa virus dikendalikan dengan relatif cepat, kami secara tentatif memperkirakan penurunan 10 persen dalam konsumsi minyak negara itu di kuartal pertama," analis Capital Economics mengatakan dalam sebuah catatan pada Rabu (5/2/2020). "Ini mendorong pasar global menjadi surplus kecil di paruh pertama 2020."

Turunnya permintaan untuk bahan bakar jet di seluruh dunia karena virus corona yang mematikan juga telah memukul harga AS untuk produk tersebut, yang turun ke level terendah secara musiman dalam lima tahun, kata para pelaku pasar.

Perusahaan termasuk Royal Dutch Shell dan Phillips 66 telah membatasi perjalanan bisnis ke Tiongkok.

Perlambatan ekonomi global yang diakibatkan dari wabah ini diperkirakan akan mengurangi pertumbuhan permintaan minyak 2020 di seluruh dunia sebesar 300.000-500.000 barel per hari (bph), sekitar 0,5% dari total permintaan, kata Direktur Keuangan BP, Brian Gilvary.

"Ekonomi (Tiongkok) akan melemah untuk beberapa waktu mendatang karena karantina, jarak sosial, dan pembatasan perjalanan tetap berlaku," analis BNP Paribas, Harry Tchilinguirian mengatakan kepada Reuters Global Oil Forum.

"Tetapi karena pasar keuangan bersifat antisipatif, kita dapat melihat bagaimana berita yang menguntungkan terkait dengan solusi medis potensial, atau indikasi bahwa kita telah mencapai titik balik dalam perkembangan wabah virus, cenderung ditafsirkan secara positif."

OPEC dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, mempertimbangkan dampak pada permintaan minyak global dan pertumbuhan ekonomi dari virus korona pada pertemuan pada Rabu (5/2/2020).

Namun, Rusia tidak mendukung pengurangan produksi minyak yang lebih dalam dan menyarankan perpanjangan pakta saat ini, sumber yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.  

Sumber : ANTARA

BAGIKAN

REKOMENDASI UNTUK ANDA