Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Gubernur Bangka Belitung Erzaldi Rosman bersama beberapa eksportir tengah meninjau kesiapan Kantor Pemasaran Bersama Lada Muntok beberapa waktu lalu. KBI dan BBJ berkomitmen mendukung Kantor Pemasaran Bersama Lada Bangka Belitung, yang diharapkan mampu meningkatkan ekonomi para petani lada.

Gubernur Bangka Belitung Erzaldi Rosman bersama beberapa eksportir tengah meninjau kesiapan Kantor Pemasaran Bersama Lada Muntok beberapa waktu lalu. KBI dan BBJ berkomitmen mendukung Kantor Pemasaran Bersama Lada Bangka Belitung, yang diharapkan mampu meningkatkan ekonomi para petani lada.

KBI-BBJ Dukung Kantor Pemasaran Bersama Lada Muntok

Selasa, 18 Agustus 2020 | 13:31 WIB
Investor Daily

JAKARTA, investor.id - PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) atau KBI dan Bursa Berjangka Jakarta (BBJ) mendukung upaya Pemerintah Provinsi Bangka Belitung dalam upaya menaikkan ekonomi para petani lada putih muntok (Muntok White Pepper) Bangka Belitung.

Fajar Wibhiyadi, Direktur Utama PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) mengatakan, sebagai Badan Usaha Milik Negara, KBI akan mendukung program-program untuk meningkatkan kesejahtaraan masyarakat.

“Adapun dukungan yang diberikan KBI kepada masyarakat Bangka Belitung khususnya para petani lada adalah membantu menyiapkan sistem perdagangan Lada yang dilakukan Kantor Pemasaran Bersama Lada Bangka Belitung”, katanya dalam keterangannya di Jakarta, Selasa (18/8/2020).

Stephanus Paulus Limuntang, Direktur Utama Bursa Berjangka Jakarta mengatakan sangat mendukung apa yang dilakukan oleh pemerintah Provinsi Bangka Belitung dengan adanya pemasaran Lada Putih Muntok (Muntok White Pepper) melalui Kantor Pemasaran Bersama ini.

“Harapan kami, kedepan apa yang dilakukan oleh Kantor Pemasaran Bersama ini, akan mampu mengembalikan kejayaan Lada Putih Muntok di pasar komoditas internasional,” ujarnya.

Lada Muntok sendiri merupakan komoditas yang banyak diminati oleh pasar internasional, karena memiliki kualitas dan karakteristik terbaik yang sudah dikenal sejak jaman penjajahan Belanda. Lada Putih Muntok sangat diminati bangsa Eropa, karena kadungan aroma dan Pepperine yang tinggi hingga 9,0 serta kepadatan massal sekitar 663,896 g/L.

Indonesia merupakan salah satu negara dengan penghasil lada yang cukup besar didunia, namun Indonesia tidak bisa menjadi penentu harga. Dengan adanya peningkatan perdagangan di Kantor Pemasaran Bersama (KPB) ini, para buyer akan langsung bisa membeli lada Bangka Belitung, bahkan petani juga bisa langsung berhubungan dengan buyer.

Selanjutnya Fajar Wibhiyadi menambahkan, “Apa yang dilakukan KBI ini, merupakan wujud dari peran kami sebagai BUMN, yaitu sebagai akselerator ekonomi masyarakat. Harapan kami tentunya, dengan adanya peningkatan perdagangan Lada Muntok melalui Kantor Pemasaran Bersama (KPB) ini, mampu menjadi stimulus peningkatan ekonomi para petani penanam lada”.

Adanya peningkatan perdagangan di KPB ini, merupakan solusi untuk membawa komoditas ini menjadi salah satu tulang punggung ekonomi masyarakat Bangka Belitung.

Selanjutnya, Pemerintah Provinsi Bangka Belitung juga akan membentuk Komite Penetapan Harga, dimana harga komoditas Lada Putih Muntok tidak lagi berdasarkan International Pepper Community (IPC), namun akan ditentukan oleh KPB Lada yang ada di Bangka Belitung.

Fajar Wibhiyadi menambahkan, apa yang dilakukan KBI kali ini, juga merupakan wujud dari apa yang selama ini menjadi arahan dari Kementerian BUMN, bahwa dalam kegiatan usahanya BUMN diharapkan melakukan sinergi, baik dengan sesama BUMN, BUMD maupun Sektor Swasta.

“Ke depan, KBI akan terus melakukan sinergi maupun aliansi strategis dengan berbagai pihak. Tentu ini dalam kerangka peran kami sebagai Badan Usaha Milik Negara, yang disatu sisi dituntut untuk menjadi badan usaha yang memberikan keuntungan, tapi di sisi yang lain kami juga berperan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat,” ujarnya.

Terkait Lada Putih Muntok, Fajar Wibhiyadi memambahkan, bagi para petani lada, ke depan bisa memanfaatkan Sistem Resi Gudang. Instrumen yang didesign untuk menjaga stabilitas harga komoditas ini, bisa menjadi solusi bagi petani disaat harga lada turun di saat-saat panen.

“Kami selaku Pusat Registrasi Resi Gudang yang ditunjuk oleh pemerintah, terus melakukan edukasi kepada masyarakat, khususnya petani dan pemilik komoditas untuk memanfaatkan Instrumen Resi Gudang ini. Dengan adanya Resi Gudang, harga komoditas akan terjaga, dan efek jangka panjangnya akan mampu meningkatkan ekonomi para petani dan pemilik komoditas,” pungkasnya.

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN