Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Head of Partnership Lending Acquisition Bank Jago Michael Jermia Tjahjamulia (kiri) dan Direktur Utama Modal Rakyat Hendoko Kwik, usai penandatanganan kerja sama, akhir Mei 2021. Foto: Ist

Head of Partnership Lending Acquisition Bank Jago Michael Jermia Tjahjamulia (kiri) dan Direktur Utama Modal Rakyat Hendoko Kwik, usai penandatanganan kerja sama, akhir Mei 2021. Foto: Ist

Ekosistem Kuat, Bank Jago (ARTO) Dinilai Paling Unggul di Industri Bank Digital

Kamis, 23 Juni 2022 | 18:05 WIB
Parluhutan Situmorang (redaksi@investor.id)

JAKARTA, Investor.id -  Setelah berpuluh-puluh tahun didominasi oleh bank-bank besar, persaingan perbankan segera berubah ke depan. Bahkan, urutan komposisi 10 bank besar bisa berubah di tenngah persaingan baru di era ekonomi digital.

“Sekarang, kita masuk ke era persaingan baru. Tidak tahu kapan pluit garis start dibunyikan, tapi persaingan sudah dimulai. Semua bank kini berlomba di lintasan baru, yakni era digital,” ujar Pengamat Perbankan sekaligus Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah yang hadir sebagai pembicara dalam acara Bisnis Indonesia Banking Outlook 2022, Rabu (22/6).

Baca juga: Bank Jago (ARTO)-Carsome Indonesia Jalin Kolaborasi Pembiayaan

Menurut Piter, era persaingan lama di industri perbankan sudah selesai. Pemenangnya adalah bank-bank besar atau bank umum kelompok usaha (BUKU) IV. Bank-bank pemenang ini berhasil berkat ekosistem pemerintah atau ekosistem dunia usaha.

Namun sejak era ekonom digital bergulir, menurut Piter, semua bank harus kembali betransformasi. Bentuknya bisa macam-macam mulai mendigitalisasi layanan hingga membentuk anak usaha bank digital. Bila tidak melakukan transformasi digital, maka mereka bisa kalah di persaingan. “Ada kemungkinan daftar bank terbesar di Indonesia akan berubah di masa depan. Bisa jadi komposisi 10 bank besar saat ini akan berubah,” ujarnya.

Menurut Piter, banyak hal yang bisa berubah di ekonomi digital. Bahkan, ekosistem pemerintah yang selama ini dikuasai oleh bank pelat merah bisa jadi diambilalih oleh bank digital swasta.  “Semua kementerian dan lembaga pemerintah arahnya ke digitalisasi. Oleh karena itu, semua bank dan lembaga keuangan sangat mungkin masuk ke ekosistem pemerintah di tengah perkembangan ekonomi digital,” jelasnya.

Paling Siap

Piter mengatakan, ada satu bank digital yang memiliki kesiapan lebih dalam memenangkan persaingan, yakni Bank Jago. Keunggulan bank digital ini adalah telah lebih dulu membangun ekosistem digital, dibandingkan bank bank lain. “Saya selalu mengatakan, kalau ada lintasan balapan baru, Bank Jago ini sudah balapan duluan, karena dia membangun ekosistem digitalnya lebih dulu,” ujar Piter.

Ekosistem Bank Jago tersebut tersebar di sektor transportasi, institusi keuangan dan sistem pembayaran, perdagangan, pasar modal dan investasi hingga hiburan. “Sebenarnya ekosistem ini masih bisa dikembangkan lebih besar lagi, tinggal sejauh mana kesiapan bank tersebut untuk berkolaborasi dengan ekosistem digital kini,” ujar Piter.

Baca juga: Bank Jago (ARTO) Cetak Laba Bersih Rp 19 Miliar

Sebagai informasi, Bank Jago sudah terintegrasi dengan berbagai ekosistem seperti Gojek, perusahaan reksa dana online Bibit, dan sekuritas digital Stockbit. Selain itu, Bank Jago juga sudah berkolaborasi dengan puluhan institusi yang berasal dari multifinance, financial technology, dan lembaga keuangan digital lainnya dalam penyaluran kerja sama pembiayaan atau partnership lending.

Bank Jago juga sedang mempersiapkan integrasi lebih dalam dengan GoTo yang memiliki jutaan customer Gojek dan Tokopedia, mitra pengemudi, mitra merchant Go-Food, dan mitra Tokopedia.

Editor : Parluhutan (parluhutan@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN