Menu
Sign in
@ Contact
Search
Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati tengah memberi penjelasan kepada Presiden RI Joko Widodo mengenai Green Energy Station yang merupakan stasiun pengisian daya kendaraan listrik maupun penukaran baterai kendaraan listrik.

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati tengah memberi penjelasan kepada Presiden RI Joko Widodo mengenai Green Energy Station yang merupakan stasiun pengisian daya kendaraan listrik maupun penukaran baterai kendaraan listrik.

Milenial Ditantang Kembangkan Startup Energi Bersih

Sabtu, 15 Okt 2022 | 21:41 WIB
Novy Lumanauw (novy@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id – Kaum milenial dan Gen Z ditantang untuk memulai  mengembangkan startup-startup  energi bersih dengan memanfaatkan  potensi yang ada di Indonesia. Komitmen Indonesia mewujudkan Net Zero Emission pada tahun 2060 harus disertai keragaman sumber energi baru terbarukan (EBT),  dukungan pengembangan teknologi, dan  pendanaan.  

“Hal ini menjadi salah satu advantages dari energi bersih jika dibandingkan dengan energi fosil,  dimana skala proyek cukup fleksibel dan memungkinkan untuk memulai bisnis energi dengan modal yang relatif kecil. Kesempatan ini perlu dimaksimalkan,” kata Ketua Dewan Pengawas Purnomo Yusgiantoro Center (PYC)  Inka B. Yusgiantoro saat menjadi pembicara pada diskusi Ensight (Energy Insight) bertajuk “Green Human Capital : Milenial dan Gen Z untuk Transisi Energi yang Berkeadilan” di Jakarta, Sabtu (15/10/2022).

Diskusi  yang dipandu peneliti PYC,  Michael Suryaprawira menghadirkan pembicara Sekretaris Jenderal Asosiasi Energi Surya Indonesia (AESI) I Made Aditya Suryawidya, Manajer Program Gerakan Inisiatif Listrik Tenaga Surya (GERILYA)  Kementerian ESDM Khoiria Oktaviani,  dan Business Development PT Sumber Energi Surya Nusantara (SESNA) Anisa Isabella Agustina. Hadir pula, Menteri ESDM Kabinet Indonesia Bersatu sekaligus pendiri PYC, Purnomo Yusgiantoro dan Ketua Umum  PYC, Filda C. Yusgiantoro.

Inka menyatakan, penyelesaian berbagai persoalan,  mulai dari  keekonomian teknologi  EBT,  tingkat komponen dalam negeri (TKDN), keseimbangan supply-demand,  hingga perizinan sebaiknya dilakukan  melalui  kolaborasi dengan pihak-pihak yang memiliki visi dan misi sama.

Advertisement

“Kolaborasi yang diperlukan tidak lagi dalam bentuk triple helix, tetapi  pentahelix,  dimana industri, baik   BUMN maupun swasta, akademisi, media, pemerintah,  dan masyarakat semuanya memiliki perannya dalam mengembangkan energi bersih di Indonesia,” jelas dia.

Disebutkan, dalam  pembentukan startup energi bersih,  pendidikan juga menjadi kunci utama untuk mendorong green human capital, institusi pendidikan harus selalu update dengan dinamika industri dalam menyiapkan human capital yang sesuai  kebutuhan.

“Hal ini tidak bisa dilakukan sendiri, industri juga tidak kalah pentingnya untuk selalu berkoordinasi dengan institusi pendidikan dalam menyiapkan human capital sesuai yang dibutuhkan,” jelas Inka.

Kebutuhan investasi untuk  mencapai karbon netral pada 2060 memerlukan biaya besar. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memperkirakan jika ingin bebas dari emisi karbon pada tahun 2060, secara keseluruh dibutuhkan  US$ 1 triliun atau US$ 29 miliar per tahun.

Editor : Frans (ftagawai@gmail.com)

Sumber : Investor Daily

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com