Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Email

Password

×

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Fintech. Foto ilustrasi: IST

Fintech. Foto ilustrasi: IST

Cerdas Ajukan Pinjaman Online untuk Hindari Penipuan

Aris Cahyadi, Kamis, 8 Agustus 2019 | 08:33 WIB

JAKARTA, investor.id – Maraknya pinjaman online ilegal yang ditawarkan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab masih kerap membayang-bayangi masyarakat Indonesia. Alih-alih mendapatkan pinjaman dan merasakan pembayaran cicilan yang aman dan nyaman, banyak dari masyarakat yang justru tertipu dengan aksi dari pinjaman online ilegal. Hal tersebut tentunya menimbulkan keresahan masyarakat dan menurunkan rasa percaya calon peminjam terhadap industri fintech, terutama platform pinjaman online.

Chief Marketing Officer KoinWorks Jonathan Bryan mengatakan, kejadian penipuan yang terjadi belum lama ini telah merugikan peminjam dan mengakibatkan sebagian masyarakat kehilangan rasa percaya terhadap pinjaman online dan industri fintech tanah air.

"Berkaca dari kasus tersebut, kami sebagai perusahaan peer to peer (P2P) lending yang telah terdaftar dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) semakin bersemangat dalam mensosialisasikan kepada masyarakat mengenai fintech terutama dalam pemilihan platform pinjaman online yang aman dan terpercaya baik dari sisi pendana maupun peminjam," jelas Jonathan dalam keterangan tertulisnya, Rabu (7/8).

Menurut dia, masyarakat Indonesia sebaiknya perlu mengenali platform pinjaman online sebelum memutuskan untuk bergabung di platform tersebut baik sebagai pendana ataupun peminjam. Langkah yang paling pertama dan utama adalah mencari platform yang telah terdaftar dan diawasi oleh OJK.

Selain itu, lanjut dia, hitung dengan teliti besaran bunga yang dibebankan. Cari tahu juga dari forum atau sosial media mengenai track record dari perusahaan fintech tersebut. Dapat dilihat juga seberapa banyak pengguna yang sudah menggunakan platform tersebut.

Jonathan menjelaskan, sebagai perusahaan fintech dengan jumlah pendana terbesar di Indonesia, KoinWorks hanya menyalurkan pinjaman yang bersifat produktif guna membangun perekonomian negara dengan menganut prinsip responsible lending dengan mengedepankan lima metode asas kerja.

Adapun kelima metode tersebut, yaitu pemberian jumlah pinjaman yang rasional untuk memastikan bahwa peminjam mampu untuk mengembalikan dana pinjaman, transparan dalam menyampikan semua informasi baik kepada pendana ataupun peminjam, penetapan harga yang diberikan, perlakuan yang tetap sopan saat melakukan penagihan, dan selalu menjaga keamanan dan privasi data setiap pengguna platform.

"Dalam kegiatan operasionalnya, KoinWorks selalu memegang teguh prinsip responsible lending. Manajemen KoinWorks juga selalu menegaskan kepada seluruh karyawan untuk kerap menjaga setiap kerahasiaan data setiap pengguna. Kami biasanya melakukan Know Your Customer (KYC) melalui foto KTP dan NPWP yang di unggah langsung dari data kamera bukan galeri foto sesuai dengan peraturan dari OJK," jelas dia.

Selain itu, tambah Jonathan, keamanan data dan kepercayaan para pengguna adalah hal yang paling utama bagi KoinWorks. Jika peminjam mengalami adanya kesulitan dalam pengembalian dana, pihaknya akan sebisa mungkin mencari jalan tengah bersama dengan peminjam agar peminjam tetap dapat mengembalikan pinjamannya selain untuk menjaga kepercayaan para pendana yang telah berpartisipasi.

"Hingga saat ini, KoinWorks berhasil mempertahankan angka NPL bulanan dibawah 1%. Bila terjadi gagal bayar pada pinjaman, KoinWorks akan mengeluarkan dana proteksi yang melindungi dana pendana hingga 100% tergantung dari grade pinjaman," pungkas dia.

KoinWorks sendiri menawarkan pinjaman yang bersifat produktif, yaitu untuk pengembangan bisnis (KoinBisnis) maupun kebutuhan edukasi (KoinPintar) mulai Rp 2 juta dengan bunga mulai dari 0,75% hingga 1,6% per bulan.

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN