Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com

MEA Ciptakan Kawasan Ekonomi Kompetitif

Jumat, 24 Mei 2013 | 12:51 WIB
Antara

JAKARTA - Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Suryo Bambang Sulisto mengatakan tujuan pembentukan "Masyarakat Ekonomi ASEAN" (MEA) 2015 adalah terciptanya kawasan ekonomi ASEAN yang kompetitif dan terintegrasi dengan ekonomi global.

"MEA merupakan realisasi misi 2020 untuk menciptakan kawasan ekonomi yang terintegrasi dalam bentuk pasar tunggal dan basis industri bersama," kata Suryo B Sulisto dalam salah satu seminar "Indonesia Banking Expo (IBEX) 2013" di Jakarta Convention Center, Senayan, Jakarta, Jumat.

Suryo menilai pertanyaan yang sering muncul apakah Indonesia siap menghadapi MEA pada 2015, sudah tidak relevan lagi karena MEA 2015 sudah disepakati dan pemberlakuannya sudah di depan mata.

Pertanyaan yang lebih relevan, kata Suryo, adalah apakah Indonesia sudah pernah melakukan persiapan secara spesifik dan diperlukan untuk menghadapi MEA 2015. "Negara-negara anggota ASEAN sudah menyepakati dan harus berpegang teguh pada kesepakatan itu. Tujuan akhir MEA adalah penguatan ekonomi negara-negara anggota ASEAN," tuturnya.

Karena tujuannya adalah membentuk penguatan ekonomi, maka MEA jangan sampai menjadi persaingan negara-negara anggota yang menguntungkan satu negara dan merugikan yang lain.

"MEA memungkinkan masuk dan keluarnya produk, jasa, investasi dan tenaga kerja di negara-negara anggotanya secara bebas. Setiap negara harus bisa memanfaatkan peluang itu untuk mendapat keuntungan dari kebebasan itu," tukasnya.

Selain Suryo, pembicara lain dalam seminar "Kesiapan Ekonomi Negara-Negara di Kawasan Asia Tenggara dalam Menghadapi MEA 2015" tersebut adalah ekonom CSIS Djisman Simanjuntak, ekonom BNI Ryan Kiryanto, Kepala Divisi Riset Bursa Efek Indonesia Poltak Hotradero dan Ketua ASEAN Competitiveness Institute Soy Pardede. (gor/ant)

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

BAGIKAN