Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
 Ilustrasi bursa saham Asia. (Foto: AFP)

Ilustrasi bursa saham Asia. (Foto: AFP)

Jumat Pagi, Mayoritas Saham Asia Pasifik Dibuka Turun

Jumat, 14 Januari 2022 | 07:42 WIB
S.R Listyorini

SINGAPURA, Investor.id – Pasar saham utama di kawasan Asia-Pasifik pada Jumat pagi (14/1/2022) mayoritas dibuka turun, menyusul penurunan di Wall Street karena kekhawatiran inflasi yang akan mempercepat kenaikan Fed Fund Rate (FFR).

Nikkei 225 Jepang turun 1,13% sementara Topix jatuh 1,31%. Saham otomotif dan teknologi turun.

Kospi Korea Selatan turun sekitar 1%.

Di Australia, ASX 200 Australia juga turun 0,69%.

Investor mencermati rilis data perdagangan ekspor dan impor China untuk bulan Desember yang akan dirilis hari ini. Bank sentral Korea Selatan juga akan merilis keputusan suku bunga pada Jumat.

Di Wall Street, saham berjuang pada hari Kamis karena rebound di saham teknologi memudar, menghapus kenaikan dari awal pekan ini.

S&P 500 turun 1,42% menjadi 4.659,03, sedangkan Nasdaq Composite turun 2,51% menjadi 14.806,81. Dow Jones Industrial Average turun 176,70 poin menjadi ditutup pada 36.113,62 setelah naik lebih dari 200 poin pada hari sebelumnya.

Kekhawatiran inflasi terus menjadi fokus, karena data di Amerika Serikat menunjukkan indeks harga produsen, yang mengukur harga yang diterima oleh produsen barang, jasa dan konstruksi, naik 0,2% untuk Desember. Secara keseluruhan, harga grosir melonjak hampir 10% pada tahun 2021, kenaikan tahun kalender tertinggi yang pernah ada dalam data sejak 2010.

Di tempat lain, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berjanji untuk menurunkan inflasi yang melonjak di negaranya, yang mencapai 36% pada bulan Desember, karena bank sentral negara itu bersiap untuk pertemuan penetapan suku bunga lain minggu depan.

Mata Uang dan Minyak

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, berada di 94,860, melanjutkan penurunannya sejak awal minggu.

Yen Jepang diperdagangkan pada 114,20 per dolar, karena terus menguat dari level di atas 115 sebelumnya. Dolar Australia berada di $0,7280, sedikit turun kembali.

Harga minyak turun selama jam Asia. Minyak mentah AS turun 0,44% menjadi $81,76 per barel.

Editor : Listyorini (listyorini205@gmail.com)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN