Menu
Sign in
@ Contact
Search

×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Logo The Fed pada  Gedung Dewan Federal Reserve di Washington, DC., Amerika Serikat (AS). ( Foto: AFP )

Logo The Fed pada Gedung Dewan Federal Reserve di Washington, DC., Amerika Serikat (AS). ( Foto: AFP )

Ngekor The Fed, Bank-bank Sentral Teluk Naikkan Suku Bunga 25 Bps

Kamis, 17 Maret 2022 | 09:38 WIB
Investor Daily (redaksi@investor.id)

KAIRO, investor.id – Bank-bank sentral Teluk pada Rabu (16/3/2022) menaikkan suku bunga utama mereka sebesar 25 basis poins (bps) sejalan dengan Federal Reserve AS ketika memulai siklus pengetatan moneter dalam sikap agresif baru terhadap kenaikan inflasi.

Enam negara Arab dari Dewan Kerja Sama Teluk biasanya mengikuti petunjuk Fed pada suku bunga karena mata uang mereka dipatok ke dolar AS, kecuali Kuwait, yang dipatok ke sekeranjang mata uang termasuk dolar.

"Jika pembuat kebijakan di Teluk tidak mengizinkan suku bunga mengikuti di AS, modal akan mengalir keluar dari ekonomi mereka dan ini akan memberikan tekanan ke bawah pada mata uang mereka," James Swanston, ekonom Timur Tengah dan Afrika Utara di Capital Economics, menulis dalam sebuah catatan penelitian.

Bank Sentral Saudi (SAMA) menaikkan suku bunga repo dan reverse repo masing-masing sebesar 25 bps menjadi 1,25% dan 0,75%. "Penyesuaian tingkat kebijakan konsisten dengan tujuan SAMA untuk menjaga stabilitas moneter dan mendukung stabilitas sektor keuangan dalam kondisi moneter domestik dan internasional yang terus berkembang," kata SAMA dalam sebuah pernyataan.

Bank Sentral Uni Emirat Arab menaikkan suku bunga dasarnya, yaitu pada fasilitas deposito overnight, sebesar 25 bps menjadi 0,4%. Bank sentral UEA mempertahankan suku bunga pinjaman likuiditas jangka pendek melalui semua fasilitas kredit berdiri pada 50 bps di atas suku bunga dasar.

Bank sentral Kuwait dan Bahrain juga menaikkan suku bunga utama mereka sebesar 25 bps. Qatar dan Oman secara luas diperkirakan akan menyusul.

Preseden historis menunjukkan harga minyak sebagai pertanda yang lebih kuat bagi kekayaan ekonomi Teluk daripada suku bunga, meskipun kenaikan tersebut dapat mempengaruhi selera orang dan perusahaan untuk meminjam buat investasi dan konsumsi dan meningkatkan tabungan oleh rumah tangga, kata Swanston.

"Dalam hal pasokan pinjaman, kenaikan suku bunga akan mendorong bank untuk menganggap beberapa peluang pinjaman potensial tidak lagi layak," katanya, menambahkan itu dapat menyebabkan biaya pembayaran utang yang lebih tinggi untuk bisnis dan individu.

"Semua ini bertindak sebagai hambatan terhadap permintaan domestik, meskipun ini mungkin disambut sejauh ini membantu meredam tekanan inflasi di seluruh Teluk," kata Swanston, karena inflasi telah naik ke level tertinggi multitahun di seluruh kawasan, kecuali di Arab Saudi.

Risiko Peningkatan

Perusahaan-perusahaan di UEA dan Qatar, khususnya di sektor-sektor yang paling terpukul oleh pandemi seperti pariwisata dan real estat, menghadapi risiko peningkatan lebih lanjut dalam pinjaman macet karena bank sentral mengurangi liburan pembayaran terkait pandemi, katanya.

Biaya pembayaran utang pemerintah akan meningkat, tetapi dengan minyak mentah Brent di atas 97 dolar AS per barel, semua pemerintah Teluk diperkirakan akan membukukan surplus fiskal tahun ini, mengurangi kebutuhan untuk meningkatkan utang untuk menutup defisit.

Namun, Bahrain dan Oman, satu-satunya negara GCC dengan peringkat kredit sub-investment-grade, memiliki harga minyak impas fiskal yang tinggi, sehingga bahkan penurunan kecil dalam harga minyak mentah dapat mengayunkannya ke defisit.

"Pada akhirnya, kami berpikir bahwa Bahrain dan Oman perlu beralih ke Teluk lainnya untuk bantuan keuangan di tahun-tahun mendatang," kata Swanston.

Editor : Nasori (nasori@investor.co.id)

Sumber : ANTARA

BAGIKAN