Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Presiden Tiongkok Xi Jinping menyampaikan pidato utama dalam format virtual pada upacara pembukaan BRICS Business Forum pada 22 Juni 2022. (FOTO: Xinhua/Yin Bogu)

Presiden Tiongkok Xi Jinping menyampaikan pidato utama dalam format virtual pada upacara pembukaan BRICS Business Forum pada 22 Juni 2022. (FOTO: Xinhua/Yin Bogu)

Tiongkok Sampaikan Janji Langka untuk Capai Target Ekonomi

Kamis, 23 Juni 2022 | 16:21 WIB
Grace El Dora (redaksi@investor.id)

BEIJING, investor.id – Presiden Tiongkok Xi Jinping membuat pernyataan berisi janji langka tentang tujuan untuk mencapai target ekonomi negaranya tahun ini.

Analis investasi telah memangkas perkiraan mereka untuk pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) Tiongkok jauh di bawah target resmi, setelah pengendalian ketat Covid-19 membatasi aktivitas bisnis beberapa bulan terakhir. Stimulus pemerintah sejauh ini relatif diredam.

“Kami akan meningkatkan penyesuaian kebijakan ekonomi makro dan mengadopsi langkah-langkah yang lebih kuat untuk mencapai tujuan pembangunan ekonomi dan sosial sepanjang tahun, serta meminimalkan dampak Covid-19,” kata Xi dilansir dari media pemerintah pada Kamis (23/6).

Baca juga: 

Presiden tersebut tidak membagikan perincian tentang tindakan seperti apa yang akan digunakan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi. Namun alih-alih menyebut istilah “lebih kuat”, teks pidato yang diterbitkan oleh media pemerintah menggambarkan langkah-langkah yang akan datang sebagai “lebih efektif”, menurut terjemahan CNBC.

Namun, bahasa langsung Xi jarang diungkapkan oleh seorang pemimpin senior tentang target ekonomi setahun penuh sejak ditetapkan pada pertemuan tahunan pada pertengahan Maret 2022.

Sasaran tersebut mengikutsertakan target pengangguran di kota-kota tidak lebih dari 5,5%, peningkatan indeks harga konsumen (CPI) sekitar 3%, sedangkan pertumbuhan PDB sekitar 5,5%. Perkiraan PDB median di antara bank-bank investasi yang dilacak oleh CNBC jauh lebih rendah, pada 3,4%.

Bank of America menjadi yang terakhir memotong perkiraannya awal pekan ini, sementara Nomura memiliki perkiraan terendah 3,3%. Goldman Sachs adalah satu-satunya bank investasi besar dengan perkiraan 4% atau sedikit lebih tinggi.

“Sementara pemulihan pertumbuhan tampaknya telah dipercepat pada Juni, kecuali pelonggaran kebijakan yang lebih dramatis, kami pikir target pertumbuhan PDB sekitar 5,5% tetap sangat menantang tahun ini,” kata analis Goldman Sachs Maggie Wei dan sebuah tim dalam catatan Rabu (22/6).

Pada Mei 2022, Perdana Menteri Tiongkok Li Keqiang meminta para pejabat di konferensi video besar-besaran yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk bekerja keras mencapai pertumbuhan pada kuartal II-2022. Angka ekonomi pada April dan Mei 2022 menunjukkan pertumbuhan paling lambat sejak guncangan awal pandemi yang dimulai Januari 2020.

Xi pada Rabu berpidato pada upacara pembukaan forum bisnis BRICS (Brasil, Rusia, India, Tiongkok, dan Afrika Selatan). Tiongkok menjadi tuan rumah pertemuan tahunan negara-negara yang berkembang pesat secara virtual tahun ini.

Selama pidatonya, Xi mengatakan bahwa pemerintah Tiongkok telah mengoordinasikan pengendalian Covid-19 dan pembangunan ekonomi dan akan melindungi kehidupan masyarakat serta menstabilkan ekonomi sebanyak mungkin.

Xi mengatakan, Kongres Partai Nasional ke-20 Tiongkok pada paruh kedua tahun ini akan memetakan arah untuk fase selanjutnya dari pembangunan Tiongkok. Dia menambahkan bahwa pemerintah akan terus membuka ekonominya dan menyambut investasi asing.

Partai Komunis Tiongkok (CPC) yang berkuasa merombak kepemimpinan puncaknya pada pertemuan kongres nasional setiap lima tahun. Xi diperkirakan akan tetap sebagai presiden dalam masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Meningkatkan Penjualan Mobil

Secara terpisah pada hari Rabu, Perdana Menteri Li memimpin pertemuan Dewan Negara yang adalah badan eksekutif puncak. Li mencatat pentingnya konsumsi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Pertemuan tersebut secara khusus menyerukan langkah-langkah untuk mendukung penjualan mobil. Ia juga memperkirakan peningkatan 200 miliar yuan (US$ 29,85 miliar) untuk penjualan terkait mobil tahun ini sebagai hasilnya.

Itu sekitar 0,5% dari total penjualan ritel Tiongkok pada 2021, menurut perhitungan Goldman Sachs.

Editor : Grace El Dora (graceldora@gmail.com)

Sumber : CNBC

BAGIKAN