Menu
Sign in
@ Contact
Search
Pekerja pengendalian epidemi, yang melakukan tes asam nukleat mengenakan pakaian pelindung saat mereka bekerja untuk mencegah penyebaran Covid19, mengendarai skuter di jalan yang hampir kosong di Beijing, Tiongkok. (Foto: Kevin Frayer/Getty Images)

Pekerja pengendalian epidemi, yang melakukan tes asam nukleat mengenakan pakaian pelindung saat mereka bekerja untuk mencegah penyebaran Covid19, mengendarai skuter di jalan yang hampir kosong di Beijing, Tiongkok. (Foto: Kevin Frayer/Getty Images)

Pasar Asia Jatuh, Investor Cari Kejelasan Perubahan Aturan Covid-19 Tiongkok

Jumat, 2 Des 2022 | 08:45 WIB
Grace El Dora (redaksi@investor.id)

TOKYO, investor.id – Pasar di Asia Pasifik jatuh sementara di awal perdagangan Jumat (2/12). Investor mencari kejelasan, setelah pemerintah Tiongkok mengisyaratkan sedikit pelonggaran pembatasan Covid-19 yang ketat.

Nikkei 225 di Jepang turun 1,48% dan Topix turun 1,6%. Kospi turun 0,91% di Korea Selatan karena negara melihat indeks harga konsumen (CPI) tahunan untuk November lebih rendah dari bulan sebelumnya.

Di Australia, S&P/ ASX 200 turun 0,67% karena Gubernur bank sentral Australia (RBA) Philip Lowe dijadwalkan untuk berbicara di konferensi ulang tahun ke-80 bank sentral Thailand (BoT).

Semalam di Amerika Serikat (AS), indeks Dow ditutup hampir 200 poin lebih rendah menjelang laporan pekerjaan utama. Para ekonom memperkirakan akan melihat pertumbuhan yang lebih lambat, tetapi ketahanan untuk November di tengah pengumuman PHK massal dan pembekuan perekrutan.

Advertisement

Inflasi November Korea Selatan Meleset

Inflasi tahunan Korea Selatan (Korsel) untuk November mencapai 5%, lebih rendah dari perkiraan 5,1% yang disurvei dalam jajak pendapat Reuters. Pembacaan terbaru menandai sedikit penurunan dari 5,7% pada Oktober dan turun dari puncak sepanjang masa sebesar 6,3% yang terlihat di bulan Juli.

Tidak Ingin Bullish Secara Agresif

Saham tidak dapat melanjutkan reli Rabu (1/12) karena investor sedang menunggu laporan pekerjaan utama yang akan datang Jumat, kata Edward Moya, analis pasar senior di Oanda. Investor terlihat sengaja mundur menjelang data penggajian non pertanian (NFP) yang rilis di pagi hari. Investor juga akan mengamati data gaji per jam dan tingkat pengangguran.

“Saham AS tidak dapat mempertahankan kenaikan sebelumnya karena Wall Street mencerna sejumlah data ekonomi yang menunjukkan inflasi mereda dan pasar tenaga kerja mendingin. Ini adalah reli yang bagus, tapi tidak ada yang ingin menjadi bullish secara agresif menjelang laporan NFP,” kata Moya.

Investor akan mencari data middle ground yang tepat, kata Megan Horneman, kepala investasi di Verdence Capital Advisors. Itu berarti cukup lemah untuk menunjukkan bahwa kenaikan suku bunga memiliki dampak yang diinginkan dari kontraksi ekonomi, sementara cukup kuat untuk menandakan resesi dapat dihindari.

“Jumlah besar (pada data ekonomi) akan membuat pasar semakin takut bahwa Federal Reserve (Fed) tidak akan dapat memperlambat laju kenaikan suku bunga mereka,” kata kepala investasi di Verdence Capital Advisors Megan Horneman tentang data pekerjaan Jumat.

Dengan jumlah (hasil data ekonomi) yang biasa-biasa saja, ia memperkirakan pasar mungkin bisa mengandalkan itu. “Tetapi jika Anda mendapatkan angka yang sangat lemah, itu hanya akan menakuti investor setelah reli yang kuat seperti yang kita lihat di November,” tambahnya.

Indeks Keluar dari Bulan Kenaikan

Kamis menandai hari pertama bulan perdagangan baru di Desember 2022, karena pasar keluar dari November yang menikmati kenaikan di pasar.

S&P 500 dan Dow masing-masing memiliki kenaikan bulan kedua berturut-turut, masing-masing naik 5,38% dan 5,67%. Rekor bulanan itu adalah yang pertama untuk masing-masing sejak Agustus 2021.

Komposit Nasdaq naik 4,37%, yang merupakan bulan positif kedua berturut-turut. Itu adalah pertama kalinya indeks yang sarat teknologi memulai pukulan beruntun, sejak melihat kemenangan tiga bulan berturut-turut yang berakhir pada Desember 2021.

Indikator Inflasi Dinilai Kurang

Biro Analis Ekonomi melaporkan bahwa Indeks Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) Inti, ukuran utama inflasi, naik 0,2% pada Oktober. Itu kurang dari perkiraan kenaikan Dow Jones sebesar 0,3%.

Menyusul laporan tersebut, imbal hasil (yield) Treasury menurun di tengah optimisme atas pelonggaran inflasi.

Editor : Grace El Dora (graceldora@gmail.com)

Sumber : CNBC

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com