Menu
Sign in
@ Contact
Search
Logo Microsoft terpampang pada sebuah gedung di Chevy Chase, Maryland, Amerika Serikat (AS). (FOTO: EVA HAMBACH / AFP)

Logo Microsoft terpampang pada sebuah gedung di Chevy Chase, Maryland, Amerika Serikat (AS). (FOTO: EVA HAMBACH / AFP)

Pendapatan Microsoft Turun di Bawah Ekspektasi

Rabu, 27 Juli 2022 | 09:33 WIB
Grace El Dora (redaksi@investor.id)

SAN FRANCISCO, investor.id – Microsoft mengumumkan pendapatannya pada kuartal yang baru saja berakhir turun di bawah ekspektasi, karena penjualan komputer pribadi terdampak dari penghentian produksi di Tiongkok dan penurunan permintaan.

Raksasa teknologi Amerika Serikat (AS) itu melaporkan laba US$ 16,7 miliar dari pendapatan US$ 51,9 miliar, melampaui kuartal yang sama tahun sebelumnya tetapi meleset dari perkiraan pasar.

Penurunan laba sebagian besar karena nilai tukar mata uang asing dan penutupan pabrik komputer pribadi di Tiongkok, jelas analis Wedbush Dan Ives dalam sebuah catatan kepada investor.

Microsoft mengatakan bahwa dolar AS yang kuat membuat penawaran lebih mahal di pasar luar negeri, sehingga mengganggu penjualan.

“Bisnis inti yang paling penting, pemesanan cloud dan komersial relatif solid meskipun ada ketakutan,” kata Ives, Selasa (26/7).

“DNA inti dari kisah pertumbuhan Microsoft adalah pertumbuhan cloud dan core Azure yang sehat pada kuartal ini dan tampaknya memiliki momentum hingga 2023, meskipun ada hambatan ekonomi,” jelasnya.

Saham Microsoft naik sekitar 4% dalam perdagangan setelah pasar yang mengikuti rilis angka pendapatan.

“Dalam lingkungan yang dinamis, kami melihat permintaan yang kuat, mengambil bagian, dan meningkatkan komitmen pelanggan terhadap platform cloud kami,” kata Direktur Keuangan Microsoft Amy Hood.

Penutupan fasilitas produksi komputer di Tiongkok bulan Mei 2022 dan pasar yang memburuk untuk komputer pribadi merugikan Microsoft sekitar US$ 300 juta pendapatan yang akan dihasilkan dari sistem operasi Windows yang dibeli untuk menyalakan mesin, menurut data laporan keuangan.

Pasar komputer pribadi telah mengalami penurunan yang stabil sebelum pandemi, karena orang beralih ke ponsel pintar atau tablet.

Pergeseran besar-besaran ke belanja, bekerja, bersosialisasi, dan bermain dari rumah menghidupkan kembali permintaan akan daya komputasi desktop, tetapi masih harus dilihat apakah selera itu akan tetap ada pasca pandemi.

Pendapatan iklan di berita daring Microsoft, mesin pencarian, dan jejaring sosial karir LinkedIn menurun karena perusahaan memotong anggaran pemasaran akibat kesulitan ekonomi yang luas, kata perusahaan itu.

Veteran teknologi yang berbasis di negara bagian Washington, AS itu juga mencatat US$ 126 juta dalam biaya operasional, terkait dengan pengurangan operasinya di Rusia karena serangan negara itu ke Ukraina.

Microsoft melihat belanja konsumen menurun untuk konten videogame Xbox pada kuartal tersebut dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya. Ini pertanda bahwa banyak yang bermain di dunia nyata lebih banyak karena pembatasan pandemi mereda.

Namun penawaran cloud, bisnis, dan produktivitas Microsoft terus berkembang.

“Kami melihat peluang nyata untuk membantu setiap pelanggan di setiap industri menggunakan teknologi digital untuk mengatasi tantangan saat ini dan menjadi lebih kuat,” kata CEO Microsoft Satya Nadella.

Editor : Grace El Dora (graceldora@gmail.com)

Sumber : AFP

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com