Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Ayep Zaki, Pendiri Forum Komunikasi Doa Bangsa (FKDB)

Ayep Zaki, Pendiri Forum Komunikasi Doa Bangsa (FKDB)

Ayep Zaki, Pendiri Forum Komunikasi Doa Bangsa (FKDB)

Ingin Berkontribusi Memajukan Bangsa melalui UMKM dan Pendidikan

Selasa, 13 Oktober 2020 | 21:19 WIB
Euis Rita Hartati (erita_h@investor.co.id)

JAKARTA , investor.id - Nama Forum Komunikasi Doa Bangsa (FKDB) mungkin tidak sepopuler nama lembaga lainnya. Namun kiprahnya tak bisa dipandang sebelah mata. Ratusan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) dan puluhan satuan pendidikan dibawah naungan Forum ini, Keberhsilan FDKM pun tak lepas dari sosok Ayep Zaki. Dia lah sang perintis yang meletakan pondasi hingga FKDB menjadi sebesar ini.

Tercatat pada tahun 2018 lalu, Aa Zaki telah berhasil merevitalisasi UMKM menjadi 244 unit usaha di 28 provinsi. Membangun sinergitas antar lembaga baik pemerintah maupun swasta. FKBD juga sudah membangun 22 lembaga pendidikan dari PAUD hingga SMA. Saat ini, FKBD tengah menggalakan program Wirausaha Anak Yatim Fakir Miskin (Way Far) di seluruh Indonesia.

Semua itu bermula dari pemikiran sederhana, yakni ingin turut memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa. Aa Zaki memiliki gagasan untuk meningkatan pendapatan para petani Indonesia melalui peningkatan produktivitas hasil pertanian dan peternakan dan pemerataan keberdayaan ekonomi kerakyatan yang berkeadilan di seluruh wilayah Indonesia

Maka, sejak tahun 2005, Aa Zaki-demikian dia disapa, terus meletakkan dasar-dasar kemakmuran yang menjadi akar pokok kesejahteraan rakyat Indonesia yaitu peningkatan produktivitas masyarakat baik di bidang pertanian, perikanan juga peternakan.

Pria kelahiran 10 Desember 1965 yang mengenyam pendidikan terakhir di Politeknik Swiss Institut Teknologi Bandung ( ITB ), lalu mendirikan unit-nit usaha kecil di wilayah Jawa Barat, Jawa Tengah, Kalimantan dan Sumatera. Dia bergerak tanpa henti untuk melakukan pembinaan UMKM dan selalu mengingatkan para anggota agar menjadi manusia yang dapat bermanfaat bagi bangsa dan negara.

Pada perkembangannya terus mengalami peningkatan baik jumlah unit usaha maupun sebaran wilayahnya. Maka pada bulan November 2015, FKDB resmi berdiri dengan tujuan mewadahi aktivitas pembangunan perekonomian tersebut.

Ada tiga program kerja yang diusung, yakni pertama ekonomi dengan pembangunan ekonomi kerakyatan melalui pendirian UMKM dan peningkatan hasil produksi pertanian; kedua pendidikan dengan pembangunan satuan pendidikan formal dan non formal; dan yang ketiga di bidang sosial dengan mengadakan program beasiswa anak yatim dan fakir miskin.

FKDB memutarkan kegiatan ekonomi untuk membangun pendidikan. Di bidang Ekonomi dibangun unit-unit usaha FKDB dalam skala usaha mikro, kecil, menengah dan besar, berupa usaha perorangan maupun korporasi yang dikelola secara profesional.

FKDB yang membiayai, membina dan melakukan monitoring atas unit-unit usaha yang didirikan. Hasil usaha dari seluruh unit-unit usaha dialokasikan untuk kesejahteraan pengelola, pengembangan usaha, pengembangan lembaga dan pembiayaan pembangunan dan operasional pendidikan dibawah bendera Yayasan Pembina Pendidikan Doa Bangsa (YPPDB).

Saat ini dia memang fokus dengan FKDB, padahal sebelumnya dia sudah memiliki perusahaan PT Alpindo Mitra Baja di Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat yang bergerak di bidang manufaktur. Perusahaan itu dia serahkan kepada sang adik,dengan alasan ingin lebih berperan aktif dalam pengembangan industri nasional.

Aa Zaki terus berpikir dan bekerja agar bisa tampil lebih bermanfaat bagi bangsa melalui pengabdian setulus hati. "Ini semua untuk bangsa," ucap Aa Zaki.

Namun demikian, Aa Zaki sadar, karena program ini adalah program solusi utk NKRI, jadi tidak mungkin di kerjakan sendiri, tetapi harus bersama-sama. "Keberhasilan program ini sangat tergantung kepada sinergitas Tripusat Ekosistem Pertanian maupun ekosistem UMKM yang dibangun, yaitu: Pemerintah, Petani/pelaku usaha, dan FKDB," katanya.

Pemerintah sebagai pemangku kebijakan, petani/pelaku usaha sebagai penerima manfaat langsung, dan FKDB sebagai penanggungjawab dan pelaksana keberhasilan program. Sinergitas Tripusat Ekosistem inilah yang menjamin keberhasilan program ini.

Sebagai fakta keseriusan, FKDB dalam menjalankan program ini, telah menjalin kerjasama dengan pihak-pihak terkait, antara lain dengan menandatangani nota kesepahaman (memorandum of understanding) dan Perjanjian Kerja Sama (PKS) dengan pihak Kepolisian Republik Indonesia cq Baharkam Polri sebagai pendamping pelaksanaan program.

Selain sinergitas, yang tidak kalah pentingnya adalah suasana kerja dan Sumber Daya Manusia (SDM). Suasana kerja yang kondusif yang ditentukan oleh jelasnya legal standing dalam melaksanakan program ini ikut serta menentukan kesuksesan pelaksanaan program.

Dan terkait dengan SDM sebagai pelaksana dari program ini haruslah memiliki integritas dan kompetensi. Integritas Merah Putih yang menjunjungtinggi NKRI tentunya menjadi syarat pokok dalam upaya mendukung suksesnya pembangunan nasional di negeri yang kita cintai ini, diiringi dengan kompetensi yang diakui yang diabdikan 100% untuk kemajuan bangsa ini.

"FKDB dengan personil pendukungnya haruslah memiliki chemistry yang kuat dan setara. FKDB memiliki integritas Merah Putih dan Kompetensi di bidang pertanian dan pemberdayaan ekonomi kerakyatan yang sudah dibuktikan selama 15 tahun terakhir. Fakta 150 unit UKM yang tersebar di 82 kota kabupaten, di sebaran 28 provinsi menjadi, fakta integritas dan kompetensi yang sejatinya harus diimbangi oleh pendukungnya yang juga memiliki kapasitas integritas dan kompetensi yang sama," papar dia.

FKDB telah melakukan berbagai hal, diawali dengan berdirinya penggilingan padi di Sukabumi Jawa Barat. Kemudian mengembangkan perekonomian di berbagai titik usaha sesuai dengan kompetensi dasar pengelolanya. Juga menanam modal usaha di berbagai lapangan pekerjaan. Termasuk merencanakan kaderisasi dan berdirinya beberapa UMKM.

Banyak permasalahan mendasar yang kerap muncul dalam pemberdayaan seperti ketersediaan modal, kompetensi para pengelola, integritas, legalitas unit usaha bahkan nilai yang menjamin kelangsungan UMKM itu sendiri.

Dalam mengatasi berbagai persoalan tersebut, Aa Zaki selalu mengarahkan kepada para anggota UMKM untuk mengedepankan potensi resiko terkecil atau paling ringan. Karena permasalah-permasalahan tersebut adalah untuk menguji ketangguhan dalam memperjuangkan cita-cita bersama.

Alhasil, atas kegigihannya, Menteri Perindustrian dan Perdagangan mengganjar Aa Zaki dengan upakarti dalam kepeloporannya dalam industri nasional pada tahun 1997. Ketika itu, penghargaan tersebut diserahkan oleh Wakil Presiden RI, Tri Sutrisno.

Dia juga mendapat penghargaan yang sama dari Gubernur Jawa Barat atas kepeloporannya dalam bidang UKM dan industri logam pada tahun 2004. Lalu di tahun 2008, dia mendapat penghargaan dari Gubernur Jawa Barat sebagai Inovator Menengah Bidang Usaha Industri Alat Berat tingkat Provinsi Jawa Barat .

 

Editor : Euis Rita Hartati (euis_somadi@yahoo.com)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN