BTN Gelar Akad KPR Massal Bagi 19.760 Debitur i

Suasana akad kredit KPR BTN di Kota Semarang, Jumat, (30/11).

Oleh : Mashud Toarik / MT | Jumat, 30 November 2018 | 18:53 WIB
Kategori :

Semarang - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menggelar akad kredit massal yang melibatkan 19.760 debitur Kredit Kepemilikan Rumah (KPR).

Kegiatan itu merupakan rangkaian acara Peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) KPR BTN yang jatuh pada tanggal 10 Desember mendatang. Selain itu, akad KPR massal merupakan upaya BTN dalam mensukseskan Program Satu Juta Rumah.

Direktur Bank BTN, Budi Satria mengatakan akad KPR massal dilakukan pada sejumlah kota di seluruh Indonesia sejak 23 November 2018 hingga 7 Desember 2018 mendatang.

“Kami menggelar akad KPR massal kembali ke kampung halaman dimana KPR BTN pertama kali dirilis oleh Bank BTN dengan harapan Bank BTN tetap konsisten mengemban misi awal ketika pertama kali diluncurkan, yaitu membantu mewujudkan rumah yang layak bagi masyarakat Indonesia,” ujarnya saat menyampaikan sambutannya pada pelaksanaan akad KPR massal di Kantor Cabang BTN di Karang Ayu, Kota Semarang, Jawa Tengah, Jumat (30/11).

Sebagai catatan, sejak tahun 1976 hingga bulan Oktober 2018, atau kurang lebih 42 tahun, Bank BTN telah membantu merealisasikan 4,29 juta unit rumah impian bagi keluarga Indonesia, baik dalam bentuk KPR subsidi maupun non subsidi.

“Adapun nilai KPR yang sudah terealisasi telah mencapai lebih dari Rp 257,6 triliun untuk lebih dari 4 juta keluarga dari kelas bawah menengah maupun atas,” kata Budi menambahkan.

Disampaikan Budi, target KPR Bank BTN terus menanjak seiring dengan komitmen pemerintah dalam mewujudkan perumahan layak bagi rakyat, baik dari sisi pembiayaan maupun penyediaan properti. Komitmen tersebut, menurutnya sangat penting sebagai pegangan bagi perbankan maupun developer untuk aktif membangun dan membiayai proyek properti.

“Dengan 42 tahun pengalaman kami menyalurkan KPR, Bank BTN siap mendukung pemerintah menyukseskan program penyediaan dan bersedia menjadi mitra pengembang untuk perumahan yang layak bagi masyarakat,” kata Budi.

Budi optimistis, citra Bank BTN sebagai Bank KPR akan tetap kuat di tengah persaingan produk KPR karena sejumah alasan. Pertama, Bank BTN menjadi bank yang memiliki beragam produk KPR yang inovatif disesuaikan dengan segmen nasabah yang dibidik.

“Kami sudah memiliki KPR Mikro, KPR ABCG selain KPR Subsidi untuk melayani masyarakat segmen menengah bawah,” ujarnya.

Alasan kedua, Bank BTN juga mengembangkan produk pendukung KPR, misalnya produk tabungan perencanaan yaitu tabungan SIAP, dan yang terbaru tabungan Simuda. Ketiga, Bank BTN juga pro-aktif merangkul pihak swasta berkolaborasi untuk memudahkan masyarakat kelas bawah mengakses KPR Subsidi diantaranya dengan perusahaan ojek online dan taksi. Sementara ke-empat, Bank BTN juga responsif terhadap kebutuhan dan kemampuan segmen masyarakat menengah yang saat ini mayoritas dihuni oleh generasi milenial.

“Kami telah merilis program KPR Gaeesss yang dirancang dengan keinginan dan kondisi para milenial untuk memudahkan mereka mendapatkan penyaluran kredit perumahan,” kata Budi.

Alasan kelima, adalah kepercayaan dari masyarakat kepada Bank BTN untuk pembiayaan perumahan. Sedangkan yang ke-enam adalah Bank BTN menjadi bank satu-satunya yang berkomitmen meningkatkan supply atau pasokan rumah untuk dibeli masyarakat lewat program pelatihan wirausaha properti dengan Housing Finance Center dan menggandeng perguruan tinggi untuk menciptakan wirausaha properti atau developer berkualitas untuk mendongrak ketersediaan rumah layak.

”Yang terakhir dan terus akan kami tingkatkan adalah digitalisasi perbankan untuk mempermudah menabung hingga mendapatkan pembiayaan, kami sudah merilis portal BTN Properti untuk memudahkan pengajuan KPR Online, dan portal rumahmurah BTN. Selain tujuh faktor di atas, citra Bank BTN sebagai Bank KPR dikuatkan oleh kemampuan manajemen Bank BTN dalam menerapkan Good Corporate Governance,” imbuhnya.



Selengkapnya
 
MORE STORIES