Gedung Baru Sekretariat ASEAN Ditargetkan Rampung Maret 2019 i

Proyek pembangunan Gedung Sekretariat ASEAN

Oleh : Imam Muzakir / GOR | Rabu, 9 Januari 2019 | 23:39 WIB

JAKARTA- Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menargetkan pembangunan gedung Baru Sekretariat ASEAN rampung Maret 2019. Proyek gedung dengan nilai anggaran senilai Rp 448 miliar ini, progres fisiknya sudah mencapai 85%.

“Progres pembangunan Gedung Sekretariat ASEAN saat ini sudah mencapai 85% dan ditargetkan rampung pada Maret 2019,” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, dalam publikaisnya, Selasa (8/1).

Saat melakukan peninjauan, Basuki Hadimuljono bersama Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, langsung meninjau ke proyek pembangunan Gedung Sekretariat ASEAN.

Basuki mengatakan, pembangunan gedung Sekretariat Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara atau Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) yang berada di Jalan Trunojoyo No.1, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan ini, merupakan bantuan teknis bagi Kementerian Luar Negeri.

“Gedung ini nantinya akan memiliki Sertifikat Laik Fungsi (SLF). Gedung ini juga didesain ramah lingkungan dengan standar Sertifikat Green Building Tingkat Platinum dari Green Building Council Indonesia (GBCI),” kata Basuki.

Saat ini, dari 20 bangunan gedung yang tersertifikasi Green Building oleh GBCI terdiri dari tingkat Platinum sebanyak 3 bangunan yakni Dusapun Gunung Putri, Gedung United Tractors HO, dan Gedung Kementerian PUPR, tingkat Gold sebanyak 12 bangunan dan silver sebanyak 5 bangunan.

Menlu Retno Marsudi mengatakan bahwa optimalisasi penyelesaian pekerjaan agar tepat waktu perlu diimbangi dengan kualitas kerja sehingga tepat mutu. “Ketika kita fokus mengejar waktu penyelesaian, tetap kita harus perhatikan kualitaskarena menyangkut keamanan,” kata Retno. Groundbreaking Gedung Sekretariat ASEAN dilakukan pada awal Januari 2018.

Pembangunan sekretariat ASEAN ini dilakukan diatas lahan seluas 11.369 meter persegi dengan luas bangunan 49,993 meter persegi. Gedung memiliki 2 menara dengan masing-masing setinggi 16 lantai, yang dilengkapi dengan 2 basement, dan 1 podium yang terdiri dari 5 lantai. Konstruksi yang digunakan juga telah mengakomodir bangunan tahan gempa.

Untuk menghubungkan dua menara tersebut, terdapat jembatan penghubung (skybridge) sepanjang 40,5 meter. Jembatan ini menjadi jembatan terpanjang di Indonesia untuk kategori jembatan gedung tanpa penyangga dan mendapatkan piagam penghargaan dari Museum Rekor Dunia Indonesia.

Total anggaran pembangunan gedung ini sebesar Rp 448,77 miliar dengan menggunakan sumber dana APBN tahun anggaran 2017-2018. Turut hadir mendampingi Menteri Basuki, yaitu Direktur Jenderal Cipta Karya Danis H. Sumadilaga dan Direktur Bina Penataan Bangunan Iwan Suprijanto. (*)



Selengkapnya
 
MORE STORIES