Menu
Sign in
@ Contact
Search
 Founder & Chief Executive Officer (CEO) Briefer 
Aditya Sani. (Novy Lumanauw)

Founder & Chief Executive Officer (CEO) Briefer Aditya Sani. (Novy Lumanauw)

Briefer Luncurkan Platform Kolaborasi Komunikasi Berbasis Cloud

Rabu, 3 November 2021 | 13:37 WIB
Novy Lumanauw (novy@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id – PT Kreasi Komunikasi Digital, unit strategis  IGICO  meluncurkan aplikasi Briefer, sebuah platform kolaborasi komunikasi berbasis cloud untuk mendorong tumbuhnya manajemen komunikasi yang sehat pada era disrupsi teknologi informasi dan   ekonomi digital di Tanah Air.
Aplikasi Briefer khusus dirancang untuk para praktisi komunikasi yang  fokus pada bidang public relations, brands, dan keahlian terkait lainnya.
“Aplikasi Briefer ini dibangun di berbagai operating system, sehingga dapat menciptakan ekosistem kolaborasi komunikasi berbasis cloud yang memungkinkan para  praktisi bekerja sama dengan pelaku bisnis, UKM, organisasi maupun pemerintah di berbagai daerah di Indonesia,” kata CEO PT Kreasi  Karya Igico (IGICO) Neneng Herbawati di Jakarta, Rabu (3/11/2021).
Neneng mengatakan, IGICO telah mempersiapkan aplikasi platform ini  sejak tahun 2017  untuk menjawab dinamika di industri digital saat ini dan menjadi terobosan agar setiap pelaku komunikasi, khususnya freelancer dapat bekerja berdasarkan  standar yang setara dalam sebuah ekosistem.
“Kami melihat platform semacam ini  belum ada di Indonesia. Pandemi Covid sejak tahun lalu, membuat kita semua bekerja dari rumah (WFH) atau dari manapun, dan ternyata IGICO bisa melakukannya. Bahkan, menggarap klien dengan pekerjaan-pekerjaan besar, secara kolaborasi dengan konsultan lainnya,” jelas Neneng.  
Sementara itu, Founder & Chief Executive Officer (CEO) Briefer
Aditya Sani, menjelaskan peluncuran platform ini merupakan  terobosan dan new way of working di era digital yang mampu  memfasilitasi dinamika kebutuhan industri komunikasi. Briefer menyediakan tempat bagi setiap pelaku komunikasi khususnya tenaga lepas supaya bekerja dengan standar yang setara dalam sebuah ekosistem.
“Kami melihat adanya ketimpangan keahlian dan standar kerja di antara tenaga lepas di industri komunikasi, utamanya antara kota besar dengan area sekunder yang berdampak pada kesejahteraan ekonomi para pelaku. Kami hadir untuk menjawab masalah  tersebut dengan membangun teknologi yang tepat guna, serta berkolaborasi dengan mereka yang memiliki pengalaman dan spesialisasi khusus di bidang komunikasi dari berbagai daerah untuk memenuhi kebutuhan pelaku UKM, bisnis, organisasi maupun pemerintah,” kata Aditya.
Ia  optimistis  kehadiran aplikasi Briefer dapat mendorong bertumbuhnya manajemen komunikasi yang sehat di era digital dan mendukung langkah pemerintah dalam mengembangkan potensi ekonomi digital di Indonesia.
Soft launching Briefer, lanjutnya,  juga menandai dimulainya proses kurasi para calon spesialis berdasarkan keahlian masing-masing untuk bergabung menjadi kolaborator dan keluarga Briefer.
“Kami percaya bahwa karya terbaik berasal dari kolaborasi. Dan, melalui Briefer kami yakin akan terbangun kolaborasi lintas stakeholder dalam ekosistem komunikasi yang sehat, kredibel, komprehensif, dan efektif,” kata Aditya.
Pada kesempatan yang sama, Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif  Angela Tanoesoedibjo mengatakan,  ekonomi masa depan bergantung kepada ekonomi kreatif dan digital.
“Kami mengapresiasi kehadiran Briefer sebagai platform bagi para praktisi komunikasi di Indonesia dan berharap kehadiran inovasi Briefer dapat mendorong akselerasi adaptasi ekonomi digital sektor pekerja informal dan memajukan sektor parekraf dalam menghadapi tantangan ke depan melalui teknologi dan kolaborasi dengan berbagai pihak,” kata Angela.
Briefer dibangun menggunakan beberapa lapis teknologi hybrid yang memungkinkan pengelolaan aplikasi berbasis Android, iOS dan web dilakukan secara simultan. Dengan mendengarkan berbagai aspirasi dari para pelaku industri, pada tahap awal ini, Briefer memperkenalkan 5 produk komunikasi yaitu pembuatan siaran pers atau artikel, media monitoring, penyelenggaraan webinar atau event secara virtual, mencari videografer/fotografer dan talenta untuk mendukung penyelenggaraan event.
Briefer juga memungkinkan pelaku UKM, bisnis, organisasi dan/atau pemerintah untuk berkonsultasi langsung dengan spesialis melalui Chat, Virtual Meeting dan Tatap muka menggunakan mekanisme hourly rate.
Founder Rumah Perubahan, Rhenald Kasali  menegaskan saat ini aktivitas bisnis tidak dapat berdiri sendiri dan kolaborasi menjadi sebuah tren di era disrupsi. Briefer merupakan salah satu contoh terobosan di industri yang menunjukkan adanya adaptasi dan tren kolaborasi, serta melihat peluang dengan mengandalkan teknologi.
“Kehadiran Briefer merupakan angin segar bagi para tenaga lepas industri komunikasi, karena sudah saatnya mereka yang berada kota besar maupun daerah, mempunyai kesempatan kerja yang sama. Sehingga tercipta ekosistem ekonomi digital yang solid guna menghadapi berbagai tantangan di masa depan,” kata Rhenald. 

Editor : Hari Gunarto (hari_gunarto@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com