Menu
Sign in
@ Contact
Search
Direktur Utama  PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk Ririek Adriansyah. (IST)

Direktur Utama PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk Ririek Adriansyah. (IST)

B20 Hasilkan 4 Rekomendasi Atasi Kesenjangan Digital Global

Senin, 14 Nov 2022 | 22:23 WIB
Abdul Muslim (abdul_muslim@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id - B20 Digitalization Task Force Forum yang digelar di Bali menghasilkan empat rekomendasi kebijakan (policy recommendations) untuk menjembatani kesenjangan digital. Rekomendasi ini juga diberikan sebagai upaya untuk mendorong percepatan pemulihan ekonomi global pascapandemi Covid-19 dengan digitalisasi.

Empat rekomendasi terdiri atas mendorong pemerataan konektivitas secara universal, membangun fondasi bagi ekonomi digital berkelanjutan, menanamkan pola pikir dan literasi digital bagi individu maupun pelaku UMKM, serta memperkuat keamanan siber untuk memberikan perlindungan bagi pengguna.

Bersamaan dengan perhelatan forum dialog B20 yang telah melaksanakan puncak konferensi pada Minggu (13/11/2022), Chair B20 Digitalization Task Force sekaligus Direktur Utama  PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk Ririek Adriansyah  pun memaparkan empat rekomendasi kebijakan tersebut.

Pertama, mendorong pemerataan konektivitas secara universal. Hal ini perlu dilakukan untuk menjembatani kesenjangan digital dengan mengatasi hambatan akses untuk berpartisipasi dalam ekonomi digital dan layanan pemerintah. Kedua, membangun fondasi bagi ekonomi digital yang  berkelanjutan dan tangguh.

Advertisement

Menurut Ririek, saat ini, ekonomi digital setara dengan 15,5% dari produk domestik bruto (PDB) global. Diperkirakan, 70% dari nilai yang diciptakan dalam perekonomian pada dekade berikutnya bergantung pada infrastruktur digital yang mendukung bisnis berbasis digital.

“Karena itu, sangat penting untuk mempercepat pengembangan dan adopsi infrastruktur digital untuk membuka pertumbuhan dan membantu pembangunan ketahanan di seluruh negara,” tutur Ririek, dikutip Senin (14/11/2022).

Baca juga: B20: Digitalisasi dan Kolaborasi Multipihak Dorong Pertumbuhan UMKM 

Ketiga, lanjut dia, menanamkan pola pikir dan literasi digital bagi setiap individu maupun pelaku UMKM, sehingga dapat beradaptasi dengan baik mengikuti arus perkembangan ekonomi digital. Poin terakhir, memperkuat keamanan siber untuk memberikan perlindungan terbaik bagi pengguna internet.

Untuk dapat menyelesaikan permasalahan tersebut, Telkom, sebagai tulang punggung digitalisasi di Indonesia, telah melakukan beragam upaya melalui penguatan kapabilitas pada tiga pilar bisnis, yakni infrastruktur digital, platform digital, serta layanan digital.

“Sangat menarik untuk melihat bagaimana digitalisasi mendorong ekonomi ke depan. B20 Indonesia 2022 memberi kita kesempatan untuk merefleksikan tanggung jawab kita. Digitalisasi membuka peluang baru bagi banyak orang. Dengan digitalisasi, saya yakin akan ada hari esok yang lebih baik,” imbuhnya.

Ririek melanjutkan, empat rekomendasi tersebut disampaikan karena B20 Digitalization Task Force mengidentifikasinya sebagai faktor penghambat digitalisasi yang merata di dunia. Karena itu, keempat rekomendasi tersebut relevan, bisa tepat sasaran, dan dapat ditindaklanjuti.

Baca juga: Menteri Ekonomi Digital G20 Sepakati Hasil DEWG 2022

Digitalisasi

Sementara itu, 2022 masih menjadi tahun yang penuh tantangan bagi seluruh sektor industri di dunia agar terus bekerja keras untuk pulih kembali dari pandemi Covid-19. Salah satu faktor yang bisa menjadi mendorong percepatan pemulihan dengan digitalisasi.

Ririek pun menyampaikan bagaimana teknologi digital mampu mengambil peran yang lebih inovatif, inklusif, dan menopang penciptaan pertumbuhan yang kolaboratif.

Dalam 15 tahun terakhir, ekonomi digital telah tumbuh 2,5 kali lebih cepat dari PDB Global. Berdasarkan data yang diperoleh dari Bank Dunia, pada 2023, sebanyak hampir 1 miliar orang baru terhubung dengan internet secara global, sehingga  penetrasi internet global akan mencapai 66%.

Menurut data Microsoft Manufacturing Report (2019), dari sisi infrastruktur digital, potential value unlocked yang diperoleh dari pengembangan big data, artificial intelligence (AI), dan internet of things (IoT) di seluruh dunia diproyeksikan senilai US$ 19,5 triliun.

Editor : Abdul Muslim (abdul_muslim@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com