Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Seorang pengguna bertransaksi dengan aplikasi OVO. (IST)

Seorang pengguna bertransaksi dengan aplikasi OVO. (IST)

Ekosistem Terbuka OVO Selamatkan UMKM Batik di Kala Pandemi

Selasa, 9 Maret 2021 | 14:02 WIB
Emanuel Kure (emanuel.kure@beritasatumedia.com)

JAKARTA, investor.id - OVO, platform pembayaran digital, rewards dan layanan finansial terdepan di Indonesia, terus melakukan penetrasi agar layanan digitalnya digunakan dan bermanfaat bagi semua lapisan masyarakat serta dapat membantu mereka yang terdampak pandemi, khususnya sektor Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM).

Untuk itu, OVO, beberapa waktu lalu menggandeng Komunitas Narasi untuk mengadakan kampanye #DenganSatuLangkah. Melalui program ini, OVO berusaha mendorong UMKM untuk kembali bergeliat di tengah pandemi Covid-19.

Head of Corporate Communications OVO Harumi Supit mengatakan, dengan adanya pandemi, banyak perubahan perilaku masyarakat yang terjadi akhirnya menciptakan gaya hidup baru, terutama pada saat berbelanja, di mana mereka mulai banyak berpindah ke transaksi digital.

UMKM, lanjut Harumi, memainkan peranan penting dalam membentuk tren berbelanja saat ini, dimana mereka diharapkan dapat memenuhi permintaan konsumen sekaligus menghadirkan layanan transaksi yang mudah, cepat dan aman.

“Oleh karenanya, OVO terus melakukan berbagai inovasi agar bisa menjangkau setiap pelaku UMKM di Indonesia dan membantu mengubah perilaku pembayaran masyarakat serta memenuhi kebutuhan konsumen terhadap layanan keuangan yang mudah, aman dan menjangkau seluruh lapisan masyarakat,” kata Harumi melalui siaran pers, Selasa, (9/3).

Salah satu pelaku UMKM yang sudah merasakan kemudahan melakukan transaksi menggunakan OVO adalah Tri Hapsari, pemilik Batik Tulis Eyang Mas Ayu di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Usaha yang sudah dirintis Tri Hapsari sejak 2010 tersebut sangat tertatih-tatih menghadapi pandemi dan saat ini dirinya mulai beradaptasi dan beralih menggunakan pembayaran digital dalam setiap transaksi.

Tri Hapsari adalah salah satu contoh wanita tangguh Indonesia yang terus berjuang dan bertahan di tengah pandemi yang belum kunjung usai. Keteguhan dan semangatnya bisa menjadi contoh bagi banyak wanita agar tidak menyerah dengan keadaan dan terus maju menghadapi tantangan. Ini sejalan dengan tema Hari Perempuan Sedunia 2021 yang dirayakan tiap 8 Maret yaitu choose to challenge atau memilih untuk menantang.

Sebelum pandemi mulai melanda di Maret 2020, Batik Tulis Eyang Mas Ayu mampu menghasilkan omzet Rp 5 juta hingga Rp 10 juta per bulannya. Namun seiring pandemi, Tri Hapsari mulai mengalami kesulitan, bahkan untuk sekedar menggaji karyawan dan menopang perekonomian keluarganya.

“Dari sejak awal pandemi pendapatan dari batik mulai berkurang drastis. Bahkan saya bisa bilang pandemi ini membuat usaha batik saya oleng,” tutur Tri Hapsari.

Tri Hapsari pun mulai mencoba mencari jalan keluar dari permasalahan yang melilit toko batiknya ini. Berinovasi menjadi kata kunci yang dipilih olehnya untuk menyelamatkan usaha Batik Tulis Eyang Mas Ayu. Memanfaatkan media digital, dirinya mulai memasarkan batiknya secara online.

“Pandemi bukan halangan untuk beradaptasi dan membangkitkan kembali usaha saya. Walaupun belum pulih seperti sedia kala, tapi sekarang usaha batik saya mulai bangkit,” sebut Tri Hapsari.

Tri Hapsari menyebut salah satu perubahan yang ia lakukan adalah dalam cara bertransaksi. Tri Hapsari kini menggunakan OVO sebagai platform pembayaran Batik Tulis Eyang Mas Ayu.

“Sistem pemasaran dan pembayaran digital menjadi kunci untuk saya meneruskan usaha ini. Dengan menggunakan OVO sebagai alat pembayaran, ini tidak hanya memudahkan para pembeli batik tapi juga membantu untuk mengurangi penyebaran virus. Sehingga tidak harus melakukan transaksi tunai ketika berjualan,” jelas Tri Hapsasri.

“Tantangan akan selalu ada di depan mata. Sudah jadi tugas kita agar bisa melihatnya sebagai peluang istimewa, yang harus ditaklukkan dan mengubahnya menjadi keuntungan luar biasa,” tambah Tri Hapsari.

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN