Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Email

Password

×

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Deputy Infrastruktur Badan Eknomi Kreatif (Bekraf) Hari Santosa Sungkari dan Ketua Umum Masyarakat Industri Kreatif Teknologi Informasi dan Komunikasi Indonesia (MIKTI) Joddy Hernady (tengah)

Deputy Infrastruktur Badan Eknomi Kreatif (Bekraf) Hari Santosa Sungkari dan Ketua Umum Masyarakat Industri Kreatif Teknologi Informasi dan Komunikasi Indonesia (MIKTI) Joddy Hernady (tengah)

Jakarta Potensial untuk Pengembangan Ekosistem Startup di Kancah Global

Emanuel Kure, Kamis, 8 Agustus 2019 | 17:32 WIB

JAKARTA, investor.id - Genome, sebuah startup berbasis riset Internasional yang bermarkas di San Fransisco, Amerika Serikat (AS), mengeluarkan laporan yang berjudul Global Startup Ecosystem Report 2019 (GSER).

Melalui riset tersebut, Jakarta terpilih menjadi penantang kuat sebagai kota dengan ekosistem startup potensial di kancah global. Posisi ini menempatkan Jakarta, setara dengan kota-kota besar lainnya, seperti Seoul, Moscow, dan Tokyo.

Dalam riset tersebut, Jakarta menempati urutan ketiga, yang memiliki kriteria ekosistem startup paling lengkap, di bawah Helsinki, Finlandia, dan Hangzhou, Tiongkok.

Ketua Umum Masyarakat Industri Kreatif Teknologi Informasi dan Komunikasi Indonesia (MIKTI) Joddy Hernady mengatakan, salah satu indikasi yang menempatkan Jakarta dalam posisi tersebut, karena, Jakarta merupakan rumah bagi empat unicorn asal Indonesia, yaitu Tokopedia, Gojek, Traveloka, dan Bukalapak.

“Lahirnya empat unicorn ini merupakan jumlah yang cukup signifikan, mengingat di Asia Tenggara, hanya tujuh startup yang berhasil masuk ke jajaran unicorn. Jakarta juga memiliki kesiapan ekosistem yang memadai, sehingga, memungkinkan startup untuk terus berkembang dan mendapatkan funding,” kata Joddy di Jakarta, Kamis (8/8).

Menurut Joddy, saat ini terdapat 1009 startup di Indonesia yang masih aktif. Dari jumlah tersebut, Jakarta merupakan kota terbesar yang dihuni oleh para startup, yaitu sebanyak 428 startup. Dari jumlah tersebut, sebanyak 188 startup yang bergerak di e-commerce, sebanyak 33 startup yang bergerak di bidang financial technology (fintech), sebanyak 16 startup yang bergerak di games, serta lainnya berjumlah 191 startup.

Startup Genome memposisikan Jakarta sebagai ekosistem startup dalam fase late globalization. Ini berarti, Jakarta sebagai sebuah ekosistem startup digital memiliki posisi yang lebih baik, jika dibandingkan dengan ekosistem lainnya yang berada di fase early globalization, dan fase activation,” ujar Joddy.

Di sisi lain, Jakarta ditempatkan pada posisi tersebut, juga karena Jakarta memiliki semua aspek yang membuat startup bisa bertahan dan terus berkembang, yaitu memiliki performance yang bagus, memiliki potensial funding, memiliki knowledge yang cukup tentang startup, market reach, talent yang tersedia, serta memiliki aspek connectedness.

“Kesiapan ekosistem itu sangat penting. Kalau eksositemnya sudah siap, itu memungkinkan startup untuk bisa berkembang dan tumbuh. Oleh karena itu, kita juga mengharapkan supaya kota-kota lain di Indonesia juga memiliki mindset tentang perkembangan teknologi, dan kesiapan infrastruktur,” ungkap Joddy.

Sementara, Deputy Infrastruktur Badan Eknomi Kreatif (Bekraf) Hari Santosa Sungkari mengungkapkan, pemerintah Indonesia memiliki komitmen yang kuat untuk pengembangan industri digital. Bahkan, pemerintah Indonesia merumuskan dalam sebuah visi, Indonesia The Digital Energy of Asia.

“Melalui visi ini, kita ingin membangun ekosistem dan memberdayakan pelaku industri kreatif. Bekraf juga berupaya membangun ekosistem dengan cara mengenali para stakeholder, dan memfasilitasi agar terjadi kolaborasi di antara mereka,” tutur Hari.

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN