×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Email

Password

×

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com

BI Tahan Suku Bunga Acuan untuk Stabiliasasi Rupiah

(gor/ant), Sabtu, 23 Februari 2019 | 14:02 WIB

JAKARTA - Rektor Perbanas Institute Hermanto Siregar menilai keputusan bank sentral untuk menahan suku bunga acuan sebesar 6% bertujuan guna menjaga stabilisasi nilai tukar rupiah terhadap dolar AS.

"Suku bunga belum bisa diturunkan, karena nilai tukar rupiah memang masih perlu dijaga kestabilannya," kata Hermanto saat dihubungi Antara di Jakarta, Sabtu.

Hermanto mengatakan keputusan tersebut adalah tepat dalam situasi Bank Sentral AS (The Fed) belum akan menyesuaikan suku bunga acuan.

Terkait kebijakan untuk melonggarkan likuiditas, ia menambahkan, Bank Indonesia (BI) bisa memulai upaya untuk menurunkan Giro Wajib Minimum (GWM) perbankan.

Ia juga memproyeksikan pertumbuhan kredit perbankan akan membaik pada semester I-2019 untuk mendukung pertumbuhan ekonomi di atas 5%.

"Kalaupun GWM tidak diturunkan, kredit perbankan saya perkirakan akan meningkat di penghujung kuartal satu maupun pada kuartal dua," kata Hermanto.

Sebelumnya, BI untuk keempat-kalinya secara berturut-turut mempertahankan suku bunga acuan 7-Day Reverse Repo Rate sebesar 6%, berdasarkan hasil rapat dewan gubernur periode 20-21 Februari 2019.

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan kembali dipertahankannya suku bunga acuan pada Februari 2019 ini untuk mengendalikan defisit transaksi berjalan dan mempertahankan daya tarik instrumen keuangan domestik.

Dengan suku bunga acuan yang tetap, suku bunga simpanan fasilitas deposit bank di BI (depocit facility) tetap 5,25%, dan fasilitas penyediaan likuiditas bagi bank (lending facility) tetap 6,75%.

Sebagai catatan, pada 2019, BI memiliki "pekerjaan rumah" yang cukup besar untuk menurunkan defisit transaksi berjalan hingga 2,5% dari PDB, dari defisit transaksi berjalan di 2018 yang sebesar 2,98% PDB.

Penurunan defisit transaksi berjalan memerlukan upaya keras mengingat tengah masih tingginya laju impor, termasuk impor untuk memenuhi permintaan minyak dan gas. (gor)

BAGIKAN