Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Ilustrasi: Petugas sedang melayani nasabah Bank KB Bukopin di Jakarta, belum lama ini. Foto: Beritasatu Photo/Uthan AR

Ilustrasi: Petugas sedang melayani nasabah Bank KB Bukopin di Jakarta, belum lama ini. Foto: Beritasatu Photo/Uthan AR

Partial Delisting, Saham Bosowa di BBKP Terdepak

Minggu, 19 September 2021 | 09:31 WIB
S.R Listyorini

Investor.id - PT Bank KB Bukopin Tbk (BBKP) melakukan partial delesting sesuai Peraturan Pemerintah No 29 Tahun 1999 yang menyebutkan kepemilikan saham kurang dari 1% tidak dicatatkan lagi di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Dalam penguman yang disampaikan kepada BEI, disebutkan bahwa partial delisting tersebut efektif dilakukan pada Senin (20/9/2021). Jumlah yang tidak lagi dicatatkan sebanyaki 514.121.700 dengan nama pemegang saham Kopkapindo dan PT Bosowa Corporindo.

"Penambahan partial delisting dalam rangka implementasi Peraturan Pemerintah No. 29 tahun 1999, sehingga total saham Perseroan yang tidak dicatatkan adalah sebanyak 677.248.423," demikian penguman tersebut.

Rinciannya:

1. Sebanyak 397.602.613 saham atas nama Koperasi Perkayuan Apkindo - MPI (Kopkapindo);

2. Sebanyak 188.779.606 saham atas nama PT Bosowa Corporindo;

3.Sebanyak 90.866.204 saham atas nama Koperasi Pegawai Bulog Seluruh Indonesia (Kopelindo).

Pengumuman partial delisting ini merupakan koreksi dari Peng-00014/BEI.PP1/09-2021 tanggal 17 September 2021 perihal Pencatatan Saham.

Pada perdagangan akhir pekan, saham BBKP terkoreksi 0,45% menjadi ditutup pada Rp 444. Saham BBKP cenderung terkoreksi dalam beberapa pekan, salah satu faktor penyebabnya adalah belum tuntasnya penjualan saham BBKP oleh Bosowa Corporation, hingga melewati tenggat waktu yang ditetapkan pada 24 Agustus 2021.

Investor awalnya meyakini transformasi Bank Bukopin akan berjalan lancar, seiring dengan perdamaian antara pemegang saham pengendali Bukopin, yakni KB Kookmin Bank dengan Bosowa Corporation. Hal itu mengacu pada putusan Dewan Komisioner OJK yang mengharuskan Bosowa mengalihkan kepemilikan sahamnya di Bukopin dalam tempo paling lambat setahun, karena gagal dalam fit and proper test sebagai pemegang saham pengendali.

Sebelumnya, Deputi Komisioner Perbankan III OJK Slamet Edy mengakui bahwa OJK memang memberikan perpajangan waktu bagi Bosowa untuk mendivestasi sahamnya di Bukopin.

"Dalam situasi kondisi pademi Covid ini, memang nggak gampang suatu perusahaan melakukan divestasi. OJK berdasarkan permohonan Bosowa sudah memberikan perpanjangan batas waktu pengalihan saham Bosowa tersebut," tuturnya. Pihaknya berharap divestasi itu berjalan dengan lancar.

Editor : Listyorini (listyorini205@gmail.com)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN