Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Ilustrasi reksa dana. Foto: IST.

Ilustrasi reksa dana. Foto: IST.

Manulife Aset Manajemen: Akhir Tahun Momentum Rebalancing Portofolio

Selasa, 19 Oktober 2021 | 12:18 WIB
Gita Rossiana (gita.rossiana@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id - PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) menilai perekonomian yang mulai menggeliat membuka peluang  bagi para investor untuk mendulang keuntungan. Karenanya, menjelang akhir tahun ini menjadi momen yang tepat bagi para investor untuk mengatur kembali portofolio investasinya.

Investment Specialist Manulife Aset Manajemen Indonesia Krizia Maulana menjelaskan, ada beberapa strategi investasi yang bisa dilakukan investor menjelang akhir tahun. Pertama adalah dengan mengevaluasi investasi yang dilakukan.

Menurut Krizia, kuartal terakhir merupakan waktu bagi para investor untuk kembali melakukan evaluasi portofolio investasi. Ada beberapa langkah yang bisa dilakukan dalam evaluasi ini, yakni mengevaluasi perkembangan hasil investasi. Langkah berikutnya adalah mencari informasi mengenai outlook pasar finansial ke depannya, sehingga bisa melakukan penyesuaian komposisi portofolio.

"Selanjutnya, mengevaluasi apakah komposisi portofolio saat ini masih sesuai dengan jangka waktu dan tujuan investasi yang ingin dicapai," terang dia dalam keterangan resmi, Selasa (19/10).

Setelah tiga langkah dalam mengevaluasi tersebut selesai dilakukan, investor bisa memiliki basis atau dasar untuk melakukan rebalancing portofolio. Pada proses evaluasi, investor harus memperhatikan apakah dana investasinya telah berkembang sesuai dengan harapan dan tujuan keuangan yang telah ditetapkan sebelumnya.

Setelah melakukan evaluasi, investor bisa mengatur ulang portofolio investasinya. Krizia menjelaskan, saat ini investor masih memiliki kesempatan untuk melakukan penyesuaian portofolio untuk memenuhi tujuan keuangannya. Seiring berjalannya waktu, perubahan dapat terjadi pada profil risiko, portofolio investasi, tujuan dan jangka waktu investasi.

Oleh karena itu perlu dilakukan rebalancing portofolio secara berkala untuk menjaga agar portofolio kita tidak menyimpang dari profil risiko, serta tujuan dan jangka waktu investasi. Rebalancing portofolio sendiri bisa dilakukan dengan cara pemindahan (switching) antar kelas aset, ataupun penambahan dana baru secara berkala (dollar cost averaging).

"Penting untuk selalu menyesuaikan pilihan produk investasi dengan profil risiko masing-masing investor. Bagi investor dengan profil risiko moderat yang ingin mengejar ketertinggalan, bisa memasukkan sedikit porsi saham sebagai booster untuk menggenjot imbal hasil pada portofolio," jelas dia.

Sebagai langkah terakhir dalam berinvestasi di akhir tahun adalah dengan memiliki instrumen yang tepat. Krizia mengatakan, menjelang akhir tahun biasanya optimisme pemulihan aktivitas ekonomi menawarkan potensi upside yang lebih tinggi di pasar saham. Hal ini didorong oleh tiga katalis positif yang mendukung pasar saham.

Pertama, fundamental yang semakin baik diharapkan dapat memicu faktor sentimen untuk mengejar ketertinggalannya.

Kedua, optimisme pemulihan aktivitas domestik ditunjukkan oleh meningkatnya investasi baik dari investor lokal maupun asing. Ketiga, kenaikan harga komoditas menjadi “positive surprise” pada perekonomian dan pasar finansial Indonesia.

Menurut Krizia, ketika perekonomian mulai positif, dan pasar saham menunjukkan potensi yang besar kedepannya, ini dapat menjadi peluang bagi investor untuk menambah porsi kepemilikannya di reksa dana saham. Sebagai gambaran, reksa dana Manulife Saham Andalan (MSA) memberikan imbal hasil 1 tahun sebesar 74,79% pada periode akhir September 2020 hingga akhir September 2021. Imbal hasil ini jauh melampaui tolok ukurnya (indeks IDX80) yang sebesar 21,05%.

Pada periode yang sama, reksa dana saham lainnya dari Manulife, yaitu Manulife Dana Saham (MDS) mampu memberikan imbal hasil 1 tahun sebesar 32,29%, melampaui tolok ukurnya, indeks LQ45, yang sebesar 21,37%.

"Peluang di pasar saham sangat menarik untuk dimanfaatkan oleh para investor untuk mewujudkan tujuan keuangannya. Selalu sesuaikan dengan profil risiko dan lakukan diversifikasi untuk mendapatkan imbal hasil yang optimal dengan hati yang tenang," ucap dia.

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN