Menu
Sign in
@ Contact
Search
Fasilitas produksi migas PT Saka Energi Indonesia (SAKA). (Foto: Perseroan)

Fasilitas produksi migas PT Saka Energi Indonesia (SAKA). (Foto: Perseroan)

Percepatan Pelunasan Utang Saka Energi Berdampak Positif bagi PGN (PGAS)

Jumat, 1 April 2022 | 17:50 WIB
Ely Rahmawati (redaksi@investor.id)

JAKARTA, investor.id – Keputusan PT Saka Energi Indonesia (SAKA) untuk mempercepat pelunasan surat utang senilai US$ 220 juta dinilai positif bagi kinerja induknya, yaitu PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) atau PGN. Di tengah ketidakpastian ekonomi global dan domestik saat ini, berkurangnya utang di Grup PGN akan menciptakan efisiensi dan mendorong fundamental bisnis perseroan menjadi lebih kuat.

“Pelunasan sebagian utang SAKA akan sangat positif bagi PGN, mengingat beban bunga yang harus dibayarkan juga cukup besar. Langkah ini paling tepat saat likuiditas perusahaan (cash ratio) saat ini sangat tinggi, ditambah harga minyak sedang tinggi, sehingga potensi peningkatan likuiditas kas ke depan cukup besar,” kata Marolop Alfred Nainggolan, kepala riset Praus Capital, di Jakarta.

SAKA merupakan anak usaha PGN yang bergerak dalam bidang eksplorasi dan eksploitasi minyak dan gas bumi (migas). Sejalan dengan membaiknya harga minyak dunia, kontribusi anak perusahaan ini terhadap pendapatan PGN juga terus meningkat. Sebagai contoh, sesuai laporan keuangan PGN tahun 2021, pendapatan PGN dari hasil penjualan minyak dan gas bumi mencapai US$ 331,30 juta. Nilai tersebut naik sekitar 60,64% dibandingkan tahun 2020 yang sebesar US$ 203,7 juta.

Baca juga: Saka Energi Percepat Penyelesaian Proyek Sidayu

“Sebagai subholding gas, PGN diuntungkan dengan kenaikan harga minyak dunia dari kinerja SAKA. Kemampuan SAKA memanfaatkan momentum positif ini dengan melakukan pelunasan utang obligasi juga akan mendorong efisiensi di PGN, terutama dari penurunan beban biaya bunga, ” imbuhnya.

Untuk mengurangi beban utang, SAKA menawarkan pembelian kembali (buyback) surat utang senior dengan yang diterbitkan pada tahun 2017 senilai US$ 625 juta. Surat utang dengan jangka waktu 7 tahun itu dicatatkan di Bursa Efek Singapura ini dengan bunga sebesar 4,45% per tahun.

Dari penawaran buyback, pada 25 Maret lalu SAKA akhirnya menetapkan pelunasan atas sebagian surat utangnya senilai US$ 220 juta. Dalam surat penjelasannya ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK), seperti dikutip dari website Bursa Efek Indonesia (BEI), Corporate Secretary PGN Rachmat Hutama menyampaikan bahwa pasca bayback tersebut, nilai surat utang yang masih beredar sebesar US$ 405 juta. Surat utang ini baru akan jatuh tempo pada Mei tahun 2024.

Baca juga: PGN Raih Laba Bersih US$ 303,8 Juta di Tahun 2021

“Pembelian kembali surat utang telah dikomunikasikan dengan lembaga jasa pemeringkat dan tidak dikategorikan sebagai distressed debt exchange (DDE). Penggunaan kas internal tidak berdampak terhadap likuiditas perusahaan,” jelas Rachmat dalam suratnya ke OJK.

Sementara itu, Marolop menilai bahwa di tengah gejolak perang Rusia-Ukraina dan pandemi Covid-19 yang mulai melandai, harga energi tahun ini diperkirakan akan tetap tinggi. Kondisi ini akan memberikan peluang kepada PGN, termasuk SAKA, untuk mengoptimalkan kinerjanya. Apalagi, pada 2021, volume distribusi gas dari PGN juga menunjukkan peningkatan yang positif.

Volume distribusi gas periode 2021 meningkat menjadi 871 british thermal unit per day (BBTUD) dari periode 2020 yang sebanyak 828 BBTUD. Volume transmisi PGN tercatat mengalirkan gas sebanyak 1.352 million standard cubic feet per day (MMSCFD). Adapun volume lifting minyak gas sebanyak 24.086 barrel oil equivalent per day (BOEPD) dengan harga rata-rata Indonesian Crude Price (ICP) sebesar US$ 68,8 per barel.

Dengan berbagai upaya yang dilakukan manajemen, sepanjang tahun 2021, PGN tercatat meraih laba bersih sebesar US$ 303,82 juta. Pencapaian itu jauh lebih baik dibandingkan tahun 2020 yang masih membukukan rugi bersih hingga US$ 264,77 juta. PGN juga mencatatkan kenaikan kas dan setara kas menjadi US$ 1,5 miliar pada 2021 dari posisi tahun 2020 sebesar US$ 1,18 miliar.

Baca juga: Bangun Pipa Gas, Perusahaan Gas Negara (PGAS) Rogoh Kocek Rp 10,69 Triliun 

Lebih jauh Marolop menjelaskan, percepatan pembayaran utang akan menurunkan rasio utang PGN, sehingga neraca perseroan makin kuat. Selain itu, penurunan utang dalam valuta asing, khususnya dolar AS, juga akan mengurangi risiko perusahaan. Termasuk, risiko terhadap fluktuasi dolar AS terhadap beban keuangan, mengingat potensi pengetatan likuiditas oleh The Fed ke depan sangat besar.

“Perkembangan bisnis PGN menunjukkan tren yang sangat positif. Kemampuan manajemen mengelola dan memanfaatkan aset-aset perusahaan di tengah tren kenaikan harga dan kebutuhan energi domestik yang naik menjadikan PGN berhasil meraih kinerja yang optimal. Apalagi strategi efisiensi, termasuk penurunan utang yang dijalani perusahaan juga mulai terlihat hasil positifnya pada 2021,” ujar Marolop.

Editor : Jauhari Mahardhika (jauhari@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com