Menu
Sign in
@ Contact
Search
GoTo. (Foto: Perseroan)

GoTo. (Foto: Perseroan)

Ini Kompensasi untuk Karyawan GOTO, di Atas Standar lho!

Jumat, 18 Nov 2022 | 21:02 WIB
Unggul Wirawan (redaksi@investor.id)

JAKARTA, investor.id – PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) memutuskan untuk melakukan perampingan karyawan sebanyak 1.300 orang atau sekitar 12% dari total karyawan tetap. Keputusan sulit itu dilakukan manajemen GOTO guna menghadapi tantangan makro ekonomi global, sekaligus upaya untuk menjadi bisnis yang mandiri secara finansial dan tumbuh secara sustainable dalam jangka panjang.

Meski demikian, manajemen GOTO memastikan karyawan yang terkena PHK akan mendapatkan sejumlah paket kompensasi. Tidak hanya sesuai dengan peraturan dan perundang-undangan di tiap negara di mana GOTO beroperasi, tapi juga memberikan sejumlah dukungan finansial. Antara lain berupa tambahan satu bulan gaji, serta kompensasi pengganti periode pemberitahuan (notice in-lieu).

Baca juga: Rhenald Kasali: Efisiensi GOTO Bukan Karena Resesi

Tak hanya itu, GOTO juga memberikan dukungan pencarian kerja serta layanan konseling. Karyawan yang terkena perampingan juga bisa memiliki laptop yang saat ini mereka gunakan, mengakses berbagai program pelatihan, serta dapat bergabung ke direktori alumni GOTO, di mana perusahaan dapat memberikan rekomendasi kepada berbagai perusahaan dalam jaringan rekanan bisnis Grup GOTO. Selain itu, GOTO juga memberikan fasilitas konseling karier, keuangan, dan psikologi sampai akhir Mei 2023.

Advertisement

Ekonom Pusat Inovasi dan Ekonomi Digital Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Izzudin Al Farras Adha, melihat bahwa kompensasi yang diberikan oleh GOTO kepada karyawan terdampak tersebut sudah sesuai dengan perundangan yang berlaku, bahkan di atas ketentuan yang berlaku.

Menurut Izzudin, benefit di atas perundangan itu dilakukan GOTO sebagai bentuk apresiasi terhadap kontribusi mereka selama bekerja di GOTO.

Baca juga: GoTo Lakukan Efisiensi untuk Percepat Kemandirian Finansial

“Jadi selain dari sisi materi dipenuhi, tapi juga dari sisi immaterial. Dari situ kita bisa melihat bahwa mereka bertanggung jawab penuh terhadap karyawannya. Apalagi dalam paket kompensasi itu ditambah dengan benefit-benefit lain,” katanya, Jumat (18/11/2022).

Menurut Izzudin, poin konseling baik karier, keuangan, hingga psikologi yang terdapat dalam paket kompensasi GOTO sangat manusiawi. Sebab ketika seorang pekerja terkena dampak efisiensi dari sisi psikologi bukanlah hal mudah, dan itu menjadi salah satu perhatian GOTO.

“Dengan adanya benefit tersebut artinya perusahaan punya concern tidak hanya aspek keuangan, tapi juga aspek non keuangan,” ujarnya.

Baca juga: Analis : Efisiensi Disambut Positif demi Tekan Biaya GOTO

Hal senada diungkapkan praktisi Human Resources (HR) Randika Sulistyo. Menurutnya, jarang sekali perusahaan memberikan layanan konseling untuk karyawan yang terkena perampingan.

“Jangankan konseling, untuk sesuai kewajiban sesuai perundangan saja, masih banyak perusahaan yang belum bisa memenuhi. Jadi apa yang dilakukan GOTO perlu diapresiasi. Bahkan investaris kantor seperti laptop diberikan,” katanya.

Sementara dari sisi benefit keuangan, lanjut Randika, apa yang diberikan oleh GOTO kepada karyawan yang terdampak efisiensi sudah sangat baik. Jika satu perusahaan dapat memenuhi kewajiban kepada karyawan sesuai dengan peraturan pemerintah yang ada saja, benefit yang diterima oleh karyawan sudah cukup besar. Sementara, GOTO dapat memberikan lebih dari apa yang telah ditentukan oleh pemerintah.

“Jadi GOTO bukan hanya comply terhadap peraturan, tapi lebih dari comply,” ujar Randika.

Baca juga: Kolaborasi Electrum dan Pertamina, Sinyal Pertumbuhan Kendaraan Listrik GOTO?

Seperti diketahui, berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) No 35 Tahun 2020, untuk karyawan dengan masa kerja kurang dari 1 tahun, wajib mendapatkan 1 bulan upah. Kemudian 2 sampai 3 tahun mendapatkan 3 bulan upah. Dan, masa kerja 8 tahun atau lebih akan mendapatkan 9 bulan upah. Sementara, GOTO memberikan hingga 14 bulan upah untuk masa kerja di atas 9 tahun.

Randika mengatakan, bagi karyawan yang membutuhkan dana untuk usaha juga dapat mencairkan BPJS TK miliknya. Menurutnya, saat ini proses pencairan dana BPJS TK sangat mudah dan cepat. “Kalau seluruh persyaratan sudah lengkap, maksimal seminggu sudah bisa cair,” ujarnya.

Seperti diketahui, CEO Grup GoTo Andre Soelistyo mengumumkan bahwa perusahaan melakukan perampingan jumlah karyawan dalam mendukung langkah perusahaan dalam melakukan efisiensi biaya.

Baca juga: GOTO Bakal Tunjukkan Kinerja Terbaik, Ini Target Harga Baru Sahamnya

Menurut Andre, keputusan berat tersebut terpaksa dilakukan oleh manajemen, lantaran tantangan makro ekonomi global juga berdampak signifikan bagi para pelaku usaha di seluruh dunia. Perusahaan harus mengakselerasi upaya untuk menjadi bisnis yang secara finansial mampu mandiri dan tumbuh secara sustainable dalam jangka panjang.

"GOTO seperti layaknya perusahaan besar lainnya, perlu beradaptasi untuk memastikan kesiapan perusahaan menghadapi tantangan ke depan," ujarnya.

Editor : Jauhari Mahardhika (jauhari@investor.co.id)

Sumber : BeritaSatu.com

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com