Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
ilustrasi Dolar
Sumber : Antara

ilustrasi Dolar Sumber : Antara

Dolar Bertahan Kuat Karena Kekhawatiran Resesi Memukul Euro dan Poundsterling

Rabu, 6 Juli 2022 | 09:50 WIB
Indah Handayani (handayani@investor.co.id)

SINGAPURA, investor.id - Dolar berdiri kokoh di perdagangan Asia pada Rabu pagi, bertahan di puncak 20 tahun terhadap Euro dan tertinggi multi-bulan terhadap mata uang utama lainnya. Karena harga gas yang lebih tinggi dan ketidakpastian politik memperbaharui kekhawatiran resesi dan mengirim investor berebut ke mata uang safe-haven.

Euro berada di US$ 1,026, hanya sedikit di atas level terendah semalam di US$ 1,023, terlemah sejak akhir 2002.

Advertisement

Poundsterling juga diperdagangkan sedikit turun di US$ 1,196 tak jauh dari level terendah intraday 18-bulan semalam, dan dolar Aussie berada di bawah tekanan di US$ 0,681.

"Tidak ada kasus investasi untuk beli Euro di sini, saat ini. Tidak ada yang membeli Euro selain hanya sebagai perdagangan," kata Kepala Penelitian Pialang Pepperstone, Chris Weston, yang berbasis di Melbourne. Dia menunjuk pada reli 100% dalam harga gas Eropa dalam 16 hari terakhir yang dia katakan telah meninggalkan Bank Sentral Eropa dengan tindakan juggling brutal.

Baca juga: Oh No, Rupiah Tembus Rp 15.000 Per Dolar AS

"Anda memiliki inflasi tinggi yang perlu mereka lakukan menaikkan suku bunga, tetapi Anda mengalami defisit perdagangan di Jerman sekarang, dan pertumbuhan yang turun. Ini bahkan bukan masalah resesi, ini adalah pertanyaan tentang seberapa dalam resesi itu dan seberapa lama," katanya.

Pedagang mengatakan kepada Reuters tentang pesanan dolar besar di awal perdagangan London yang memicu reaksi berantai dan mempercepat penurunan Euro saat menembus level terendah 2017.

Jatuhnya Euro, bersekutu dengan penurunan mata uang komoditas karena harga minyak yang lebih rendah, meninggalkan indeks dolar di 106,46, tak jauh dari puncaknya selama 20 tahun.

Namun penurunan Euro terhadap Poundsterling jauh lebih tenang, tergelincir hanya 0,2% pada Selasa (5/7/2022), karena Poundsterling dilanda gejolak politik baru. Perdana Menteri Boris Johnson terhuyung-huyung setelah pengunduran diri dua menteri senior kabinet Inggris - menteri keuangan Rishi Sunak dan menteri kesehatan Sajid Javid - atas kepemimpinannya.

Baca juga: Duh, IHSG Hari Ini Dibuka Turun 0,17%

Sebaliknya yen Jepang yang baru-baru ini di bawah tekanan mendapat sedikit dukungan dari beberapa tawaran keamanan, dengan dolar turun 0,2% menjadi 135,5 yen.

"Sejauh ini yen adalah mata uang pilihan karena menyedot arus safe-haven wajib," kata Analis Pasar Senior City Index, Matt Simpson.

"Namun momentum tetap relatif rendah terhadap pergerakan semalam, menunjukkan para pedagang berbuat salah di sisi kehati-hatian tanpa menjelajah ke mode panik - dengan harapan bahwa data mengerikan dari Eropa tidak mengarah pada penularan," tambahnya.

Bitcoin berhasil mengatasi gejolak, masih melayang di sekitar level US$ 20 ribu yang tidak dapat ditembus secara signifikan di kedua arah selama sebulan terakhir.

Editor : Indah Handayani (indah.handayani26@gmail.com)

Sumber : ANTARA

BAGIKAN