Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
ilustrasi Dolar
Sumber : Antara

ilustrasi Dolar Sumber : Antara

Dolar Buka Pekan dengan Pijakan Kuat karena Permintaan Safe-Haven’

Senin, 16 Mei 2022 | 10:33 WIB
Investor Daily (redaksi@investor.id)

HONG KONG, investor.id - Dolar AS memulai pekan ini dari level tertinggi 20 tahun terhadap mata uang lainnya pada Senin (16/5/2022) pagi. Ini dikarenakan investor berupaya mengamankan aset di tengah kekhawatiran tentang pertumbuhan global, sementara pasar uang kripto tampaknya menemukan stabilitas setelah bergejolak minggu lalu.

Indeks dolar berada di 104,54, setelah sempat melintasi level 105 pada Jumat (13/5), tertinggi sejak Desember 2002, setelah enam minggu berturut-turut naik.

Investor telah berbondong-bondong ke mata uang safe-haven di tengah kekhawatiran tentang kemampuan Federal Reserve AS untuk meredam inflasi tanpa menyebabkan resesi, bersama dengan kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan yang timbul dari krisis Ukraina dan dampak ekonomi dari kebijakan nol-Covid-19 Tiongkok.

"Penguatan dolar AS secara luas didukung oleh meningkatnya kekhawatiran pertumbuhan global," kata analis Barclays. Mereka mengatakan, acara yang harus diperhatikan minggu ini termasuk data ritel dan produksi AS yang akan dirilis Selasa (17/5), serta pernyataan publik dari beberapa pejabat Fed.

"Fokus akan ada pada setiap pengulangan/penangguhan potensial pada gagasan bahwa kenaikan suku bunga 75 basis poin tidak direncanakan untuk saat ini."

Pasar memperkirakan kenaikan 50 basis poin pada dua pertemuan Fed berikutnya, menurut alat Fedwatch CME, tetapi dengan kemungkinan kenaikan yang lebih besar. Data ritel dan produksi Tiongkok yang akan dirilis pada Senin juga menjadi agenda utama.

"Prospek pertumbuhan yang lebih lemah di Tiongkok kemungkinan akan membuat mata uang komoditas G10 di bawah tekanan dan mendukung dolar AS," kata Barclays.

Euro memulai minggu dengan mendekam di dekat level terendah sejak awal 2017, menderita karena dolar yang kuat dan karena paparan ekonomi Eropa terhadap konflik Ukraina.

Mata uang tunggal berada di US$ 1,0398 pada Senin pagi, hanya sedikit di atas level US$ 1,0354 yang dicapai pada Kamis (12/5), terendah sejak awal 2017. Ada juga banyak pidato dari pejabat tinggi Bank Sentral Eropa minggu ini yang perlu diperhatikan investor.

Sterling, yang telah menderita bersama dengan euro, berada di US$ 1,2256 dolar pada Senin pagi, setelah turun serendah 1,2156 dolar minggu lalu, tertekan oleh angka PDB kuartal pertama yang lebih lemah dari yang diharapkan.

Dalam minggu mendatang, Inggris memiliki data pasar tenaga kerja, inflasi dan data kepercayaan konsumen. Yen Jepang sedikit melemah pada Senin pagi di 129,43 yen per dolar. Pekan lalu yen mencatat kenaikan minggu pertama sejak awal Maret, karena kekhawatiran pertumbuhan berarti imbal hasil obligasi pemerintah AS menghentikan kenaikannya.

Dengan imbal hasil yang dibatasi di Jepang, yen rentan terhadap imbal hasil AS yang lebih tinggi. Pasar kripto, yang diperdagangkan sepanjang waktu, memiliki akhir pekan yang tenang setelah bergejolak minggu lalu yang didorong oleh TerraUSD, yang disebut "stablecoin", jatuh di bawah patok dolar-nya.

Bitcoin diperdagangkan sekitar US$ 31.000 dolar AS setelah turun menjadi US$ 21.400 pada Kamis (5/5), terendah sejak Desember 2020.

Editor : Nasori (nasori@investor.co.id)

Sumber : ANTARA

BAGIKAN