Menu
Sign in
@ Contact
Search
Pompa angguk (pumpjack) terlihat saat matahari terbenam di ladang minyak Daqing, Provinsi Heilongjiang, Tiongkok pada 22 Agustus 2019. (Foto: REUTERS/Stringer)

Pompa angguk (pumpjack) terlihat saat matahari terbenam di ladang minyak Daqing, Provinsi Heilongjiang, Tiongkok pada 22 Agustus 2019. (Foto: REUTERS/Stringer)

Harga Minyak Datar Pasca Saudi Menyangkal Laporan Produksi OPEC+

Selasa, 22 Nov 2022 | 06:22 WIB
Indah Handayani (handayani@investor.co.id)

NEW YORK, investor.id - Harga minyak ditutup datar pada Senin (21/11/2022). Setelah sempat mengalami penurunan yang dalam pada awal perdagangan. Hal itu terjadi pasca Arab Saudi membantah laporan yang membahas peningkatan pasokan minyak dengan OPEC dan sekutunya.

Minyak mentah Brent berjangka untuk Januari menetap di US$ 87,45 turun 17 sen. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk bulan Desember menetap di US$79,73 per barel, turun 35 sen menjelang berakhirnya kontrak pada Senin (21/11/2022). Kontrak Januari yang lebih aktif turun 7 sen menjadi US$ 80,04 per barel.

Kedua tolok ukur sempat jatuh lebih dari US$5 per barel pada awal perdagangan, Sehingga mencapai posisi terendah 10 bulan. Setelah Wall Street Journal melaporkan peningkatan hingga 500 ribu barel per hari akan dipertimbangkan pada pertemuan OPEC+ pada 4 Desember.

Minyak kemudian mengembalikan kerugiannya setelah menteri energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan kerajaan bertahan dengan pengurangan produksi dan tidak membahas potensi peningkatan produksi minyak dengan produsen minyak OPEC lainnya, kantor berita negara SPA melaporkan, menyangkal laporan Journal tersebut.

Advertisement

Baca juga:Tiongkok Dekati Rekor Tertinggi Pandemi Covid-19, Pasar Minyak Ikut Terpukul

“Itu membalikkan seluruh situasi dalam hitungan menit. Orang-orang Saudi memberi dan kemudian mereka mengambil,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, bersama-sama dikenal sebagai OPEC+, baru-baru ini memangkas target produksi dan menteri energi pemimpin de facto Arab Saudi dikutip bulan ini mengatakan kelompok itu akan tetap berhati-hati.

“Melepaskan lebih banyak minyak di tengah permintaan bahan bakar Tiongkok yang lemah dan penguatan dolar AS akan menggerakkan pasar lebih dalam ke contango, mendorong lebih banyak minyak untuk disimpan dan mendorong harga lebih rendah. Itu bermain api,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York.  

Baca juga: Minyak Turun 2%, Bukukan Penurunan Mingguan Kedua

Ekspektasi kenaikan suku bunga lebih lanjut telah mendukung greenback, membuat komoditas berdenominasi dolar seperti minyak mentah lebih mahal bagi investor.

Dolar naik 0,9% terhadap yen Jepang menjadi 141,665 yen, menjadi kenaikan terbesar sejak 14 Oktober.

"Terlepas dari prospek permintaan yang melemah karena pembatasan Covid-19 di Tiongkok, rebound dolar AS hari ini juga merupakan faktor bearish untuk harga minyak," kata analis CMC Markets Tina Teng.

Baca juga: Komitmen AS Terapkan Batas Harga Dukung Minyak Kembali Menguat

"Sentimen risiko menjadi rapuh karena data ekonomi semua negara besar baru-baru ini mengarah ke skenario resesi, terutama di Inggris dan zona euro," katanya, menambahkan bahwa komentar hawkish dari Federal Reserve AS pekan lalu juga memicu kekhawatiran atas ekonomi AS.

Jumlah kasus Covid-19 baru di Tiongkok tetap mendekati puncak seperti pada April, saat negara tersebut memerangi wabah secara nasional.

Penyebaran minyak mentah berjangka Brent bulan depan menyempit tajam minggu lalu sementara WTI berubah menjadi contango, mencerminkan berkurangnya kekhawatiran pasokan

Editor : Indah Handayani (indah.handayani26@gmail.com)

Sumber : Investor Daily

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com