Menu
Sign in
@ Contact
Search
Ilustrasi rupiah.
Sumber: Antara

Ilustrasi rupiah. Sumber: Antara

Prospek Kenaikan Bunga The Fed Bikin Rupiah Melemah 22 Poin

Rabu, 10 Agustus 2022 | 10:33 WIB
Lona Olavia (redaksi@investor.id)

JAKARTA, investor.id - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Rabu (10/8/2022) pagi melemah seiring masih terjaganya prospek kenaikan suku bunga acuan bank sentral Amerika Serikat (AS), Federal Reserve (Fed).

Rupiah pagi ini melemah 22 poin atau 0,15 persen ke posisi Rp14.875 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.853 per dolar AS.

"Dolar AS outlooknya menguat dipicu masih terjaganya prospek kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve dan pernyataan yang cenderung hawkish dari pejabat The Fed," kata Analis Monex Investindo Futures Faisyal dalam kajiannya di Jakarta, Rabu (10/8/2022).

Fokus pelaku pasar akan tertuju ke data Indeks Harga Konsumen atau CPI AS yang dirilis malam nanti yang akan menjadi petunjuk untuk seberapa agresif Federal Reserve akan menaikkan suku bunga pada September nanti.

Baca juga: Rupiah Bertahan di Zona Hijau Meski Utang RI Naik Rp 121 Triliun

Prospek kenaikan suku bunga oleh bank sentral AS masih terjaga dibalik perilisan data tenaga kerja dan upah AS pada akhir pekan lalu yang hasilnya dipandang optimistis.

Data tersebut meningkatkan keyakinan untuk adanya kenaikan suku bunga besar lainnya pada pertemuan The Fed pada 20-21 September nanti.

Sejauh ini para trader melihat besarnya peluang sebesar dua pertiga untuk kenaikan sebesar 75 basis poin pada pertemuan bulan depan.

Baca juga: Rupiah Lanjutkan Kenaikan ke Posisi Rp 14.870 per Dolar AS

Sentimen lain yang dapat mendukung penguatan dollar AS adalah pesan yang hawkish dari Presiden The Fed St Louis ,James Bullard, yang mengatakan bahwa dia ingin suku bunga di level 4 persen pada akhir tahun ini.

Data CPI AS akan dirilis pukul 19:30 WIB nanti yang diperkirakan akan menunjukkan inflasi yang berada di level tertinggi dalam se-dekade mereda pada Juli setelah kenaikan suku bunga sebesar 75 basis poin berturut-turut pada Juni dan Juli.

Pada Selasa (9/8/2022) lalu, rupiah ditutup menguat 23 poin atau 0,15 persen ke posisi Rp14.853 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.876 per dolar AS.

Editor : Lona Olavia (olavia.lona@gmail.com)

Sumber : ANTARA

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com