Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Email

Password

×

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Direktur Utama Wika Gedung, Nariman Prasetyo. Foto: Perseroan.

Direktur Utama Wika Gedung, Nariman Prasetyo. Foto: Perseroan.

Wika Gedung Bangun Graha Mantap Rp 211 Miliar

Gita Rossiana, Jumat, 18 Oktober 2019 | 21:44 WIB

JAKARTA, investor.id – PT Wijaya Karya Bangunan Gedung Tbk (WEGE) akan membangun Gedung Graha Mantap senilai Rp 211 miliar. Bangunan ini akan digunakan oleh PT Bank Mandiri Taspen yang merupakan anak usaha PT Bank Mandiri Tbk (BMRI).

Pada 18 Oktober 2019, Wika Gedung dan Bank Mandiri melakukan peletakan batu pertama sebagai peresmian dimulainya pembangunan. Pada proyek ini, Wika Gedung mengembangkan bisnis konsesi melalui pembangunan gedung kantor di atas lahan milik Bank Mandiri dengan pola kerjasama BOT (Build, Operate, Transfer) selama 30 tahun.

Direktur Utama Wika Gedung Nariman Prasetyo mengatakan, perseroan optimis dapat mengerjakan proyek ini tepat waktu dan memberikan hasil yang terbaik sesuai dengan harapan. “Konsesi ini nantinya akan memberikan tambahan revenue Wika Gedung pada 2021,” jelas dia dalam keterangan tertulis, Jumat, (18/10).

Perseroan menargetkan proyek ini bisa diselesaikan pada Desember 2020. Adapun masa pemeliharaan akan dilakukan dalam 12 bulan.

Sementara itu, Direktur Utama Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo mengungkapkan, kerjasama ini menjadi salah satu bentuk sinergi BUMN antara Bank Mandiri dengan Wika Gedung sebagai anak perusahaan PT Wijaya Karya Tbk (WIKA). Sinergi ini diharapkan bisa mengoptimalisasikan aset properti Bank Mandiri.

”Meskipun sesama BUMN, kami tetap memastikan bahwa penetapan Wika Gedung sebagai kontraktor pembangunan Graha Mantap ini telah melalui proses tender yang mengedepankan prinsip tata kelola perusahaan yang baik sehingga diperoleh pemenang dengan penawaran terbaik," tambah dia.

Adapun Graha Mantap akan berdiri di atas lahan seluas 4.428 m2 dengan total luas bangunan kurang lebih 11.964 m2, Bangunan tersebut terdiri dari kantor untuk Mandiri Office dan kantor publik seluas 9.495 m2, area komersial 340 m2, parkir dan area penunjang 2.104 m2. 

Tahun ini, Wika Gedung menargetkan perolehan kontrak baru senilai Rp 14 triliun pada tahun depan, naik 17% dari target tahun ini yang sebesar Rp 11,98 triliun. Hingga pekan pertama September 2019, perseroan telah mengantongi kontrak baru sebanyak Rp 5,2 triliun.

Direktur Keuangan Wika Gedung Syailendra Ogan mengatakan, perseroan masih optimistis mengejar sisa target kontrak baru senilai Rp 7 triliun. Saat ini, perseroan tengah mengikuti berbagai tender konstruksi dan infrastruktur dengan nilai sekitar Rp 30 triliun.

Hingga pekan pertama September 2019, realisasi kontrak dihadapi (order book) Wika Gedung mencapai Rp 16 triliun atau mencapai 70,23% dari total order book tahun ini Rp 22,78 triliun.

Nariman mengatakan, komposisi kontrak baru perseroan berasal dari pemerintah 11%, BUMN 60% dan swasta 29%. Komposisi kontrak baru tersebut berasal dari eksternal di luar proyek-proyek dari induk usaha perseroan, PT Wijaya Karya Tbk (WIKA). “Komposisi tersebut menunjukkan bahwa perseroan memiliki pasar yang jelas dan independen,” ujarnya.

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN

REKOMENDASI UNTUK ANDA