Menu
Sign in
@ Contact
Search
Mendikbudristek Nadiem Makarim. (BeritaSatu Photo/Ruht Semiono)

Mendikbudristek Nadiem Makarim. (BeritaSatu Photo/Ruht Semiono)

Ada 400 Orang Tim Bayangan Bentukan Menteri Nadiem, DPR Bereaksi!

Minggu, 25 Sep 2022 | 12:57 WIB
Maria Fatima Bona (redaksi@investor.id)

JAKARTA, investor.id – Tim bayangan atau shadow team yang diungkapkan Mendikbudristek Nadiem Makarim di forum PBB dinilai merendahkan SDM Kemendikbudristek. Hal itu ditegaskan oleh Wakil Ketua Komisi X DPR, Abdul Fikri Faqih.

Fikri mengatakan bahwa frasa shadow team atau tim bayangan setara direktur jenderal (dirjen) yang disampaikan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Anwar Makarim dalam forum United Nations Transforming Education Summit di Markas Besar PBB sangat berlebihan dan merendahkan sumber daya manusia (SDM) yang ada di Kemendikbudristek.

Baca juga: Keberadaan 400 Orang Tim Bayangan Nadiem Makarim Menuai Kritikan

"Frasa shadow organization dalam penjelasan Nadiem di forum tersebut sangat berlebihan dan merendahkan SDM yang ada di Kemendikbudristek," kata Fikri melalui keterangan tertulis, Sabtu (24/9/2022).

Advertisement

Dikatakan Fikri, hal tersebut perlu ada penjelasan resmi dari Nadiem kepada Komisi X DPR terkait peran, fungsi, dan anggarannya dalam struktur organisasi dan tata kerja (SOTK) Kemendikbudristek.

Fikri menuturkan, secara internal Kemendikbudristek melalui Inspektorat Jenderal (Itjen) perlu mengaudit sejauh mana sistem kerja peran shadow team Nadiem. Terutama dalam penggunaan dan pertanggung jawaban anggaran.

"Karena dalam statement Nadiem, ketua tim shadow setara dengan dirjen," ucapnya.

Baca juga: Nadiem Makarim Punya 400 Orang Shadow Team, P2G Pertanyakan Sistem Penggajiannya 

Fikri menuturkan, dalam konteks akselerasi transformasi teknologi dalam dunia pendidikan, Komisi X DPR dalam posisi selalu mendukung. Namun, perlu ada roadmap atau peta jalan yang jelas karena kebijakan pendidikan menyangkut masa depan bangsa dan penggunaan teknologi adalah tools daya dukungnya.

"Bahkan Komisi X sudah lama merekomendasi Kemendikbudristek untuk membuat peta jalan pendidikan, yang sampai saat ini tak kunjung diselesaikan," ucapnya.

Baca juga: Sejumlah Stakeholder Ini Diminta Terlibat dalam Pokja Nasional RUU Sisdiknas

Selanjutnya, Fikri mendorong Nadiem untuk segera membuka diri dengan berdialog dan berkomunikasi langsung dengan berbagai elemen pemangku kepentingan yang ada di dalam negeri.

"Jika Nadiem percaya diri dengan apa yang dipaparkan di forum internasional tersebut, maka mulailah membuka diri untuk berdialog dan komunikasi langsung dengan berbagai elemen pemangku kepentingan pendidikan yang ada di dalam negeri," ujarnya.

Editor : Jauhari Mahardhika (jauhari@investor.co.id)

Sumber : BeritaSatu.com

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com