Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Menko Polhukam Mahfud MD. Sumber: BSTV

Menko Polhukam Mahfud MD. Sumber: BSTV

Mahfud: Terapkan Protokol Kesehatan, Gunakan Hak Pilih Sebaik-baiknya

Rabu, 9 Desember 2020 | 09:13 WIB
Novy Lumanauw (novy@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id – Menteri Koordinator (Menko) Bidang Polhukam Mahfud MD mengajak masyarakat untuk menggunakan hak pilih sebaik-baiknya, dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.

Ajakan itu disampaikan Mahfud seiring penyelenggaraan  pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentak di 270 wilayah di Indonesia, yang terdiri atas  9 provinsi, 224 kabupaten, dan 37 kota.

“Saya berpesan kepada Saudara-saudara, hari ini, tanggal 9 Desember ini datanglah ke tempat pemungutan suara (TPS). Berikan suara Saudara untuk memilih pemimpin Saudara, untuk memilih kepala daerah Saudara. Pilihlah yang baik pemimpin Saudara,” kata Mahfud seperti dilansir laman Sekretariat Kabinet, Rabu (9/12/2020).

Ia mengatakan penyelenggaraan Pilkada  ini akan menentukan keadaan daerah dalam lima tahun ke depan.

“Lima tahun ke depan, baik atau tidaknya daerah Saudara akan ditentukan oleh pilihan Saudara hari ini. Oleh sebab itu, gunakan hak pilih dengan sebaik-baiknya,” ujarnya.

Lebih lanjut, ia  mengingatkan agar para pemilih disiplin menerapkan protokol kesehatan saat melakukan pencoblosan.

“Ada hal yang harus diingat, jaga dan lakukan protokol kesehatan! Satu, memakai masker; dua, menjaga jarak; yang ketiga, mencuci tangan dengan sabun; dan mencoblos dengan sebaik-baiknya sesuai dengan protokol kesehatan yang diatur oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU),” tegasnya.

Mahfud  berharap hasil Pilkada dapat diketahui segera. “Mudah-mudahan tanggal 9 sore atau tanggal 10 (Desember) pagi, kita semua masing-masing sudah tahu hasil pilkada. Meskipun pengumuman resminya tentu masih harus menunggu beberapa waktu lagi,” pungkas Menko Polhukam.

Penegakan disiplin

Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito. Sumber:  BSTV
Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito. Sumber: BSTV

Sebelumnya, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengungkapkan, Pilkada kali ini diselenggarakan di tengah pandemi yang melanda dunia. Tolak ukur keberhasilannya ditentukan dari penegakan kedisiplinan menerapkan protokol kesehatan sehingga tidak terjadi penularan kasus Covid-19.

“Ini merupakan tanggung jawab utama penyelenggara Pemilu dan seluruh pasangan calon untuk memastikan pilkada serentak 2020 dapat berjalan dengan lancar di tengah pandemi Covid-19,” kata  Wiku, Selasa (8/12/2020), di Jakarta.

Ia mengatakan, KPU telah mengeluarkan berbagai peraturan yang menekankan pentingnya penerapan protokol kesehatan di seluruh tahapan pilkada kali ini, termasuk juga pada saat pemungutan suara di TPS.

“Aturan ini wajib untuk dilakukan, bukan imbauan semata,” tegasnya.

Penyelenggara Pilkada, imbuhnya, bertanggung jawab atas penegakan disiplin protokol kesehatan selama pemungutan suara berlangsung.

“Pastikan semua individu yang bertugas memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak. Petugas juga wajib mengingatkan pemilih untuk menerapkan protokol kesehatan secara disiplin yang sama,” sambung Wiku.

Ditegaskannya, Tim Satgas Covid-19 Daerah diharuskan untuk mengawasi pelaksanaan di hari pemungutan suara.

“Apabila ada kerumunan harap segera diberikan teguran. Apabila tidak mau menerima teguran, Satgas Covid-19  daerah berhak membubarkan,” kata Wiku.

Untuk masyarakat yang akan menggunakan hak pilihnya, ia mengingatkan, harus menerapkan protokol kesehatan.

“Apabila tidak, maka siap-siap untuk menerima konsekuensi dalam bentuk teguran atau tidak diterima di TPS,” ujarnya.

Wiku juga mengungkapkan, penyelenggara pilkada dan Satgas Penanganan Covid-19 di daerah telah bekerja keras untuk memastikan pilkada serentak ini berjalan dengan baik dan aman dari penularan Covid-19.

“Tugas masyarakat cukup sederhana, yaitu mematuhi seluruh ketentuan yang sudah ditetapkan. Gunakan hak pilih anda dengan tetap disiplin mematuhi protokol kesehatan,” katanya.

Lebih lanjut, kata Wiku, apabila masyarakat mendapati ada pelanggaran di TPS tempatnya memilih, mereka berhak melapor ke petugas dan meminta petugas melakukan tindakan tegas.

“Ingat, Pilkada serentak 2020 ini harus dijalankan dengan sangat hati-hati. Keberhasilannya sangat tergantung pada upaya kita semua untuk saling mendukung dan bertanggungjawab atas peran masing-masing. Mari bersama kita wujudkan pilkada serentak yang aman dan bebas Covid-19,” katanya.

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN