Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Email

Password

×

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com

Pemenang Karya Ilmiah Seputar Persoalan Ketimpangan di Indonesia

Gora Kunjana, Senin, 24 Juli 2017 | 23:45 WIB

JAKARTA - Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/BadanPerencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) hari ini mengumumkan 44 pemenang karya ilmiah dari total 555 abstrak dan makalah yang telah diterima melalui proses Call for Papers seputar persoalan ketimpangan di Indonesia. 

Pemenang karya tersebut akan menyampaikan hasil pemikirannya bersama sama dengan para ahli ketimpangan dunia dalam acara Indonesia Development Forum (IDF) 2017, tanggal 9 dan 10 Agustus 2017 di Gama Tower, Jakarta.

Indonesia Development Forum 2017 adalah konferensi internasional tahunan pertama yang digagas untuk merintis forum pertukaran gagasan, pengalaman, dan inisiatif terobosan bagi pemangku kepentingan dalam mengatasi tantangan pembangunan di Indonesia.

IDF 2017 merupakan kerja sama antara Bappenas dengan Pemerintah Australia melalui program Knowledge Sector Initiative (KSI). Tema Indonesia Development Forum tahun ini, “Memerangi Ketimpangan untuk Pertumbuhan yang Lebih Baik” (Fighting Inequality for Better Growth), merupakan tindak lanjut atas arahan Presiden Joko Widodo dalam Rapat Terbatas di Istana Bogor, Jawa Barat, 31 Januari 2017.

Tindak lanjut pembahasan selama pelaksanaan Indonesia Development Forum 2017 akan menjadi masukan penting dalam penyusunan perencanaan pembangunan nasional 2019 yang menekankan keterlibatan pemerintah daerah dan pemangku kepentingan lainnya.  

Seleksi 44 karya ilmiah terbaik dari 555 naskah yang diterima melibatkan 17 penilai dari beragam bidang kepakaran yang berasal dari berbagai kalangan, baik dari kementerian/lembaga, universitas, lembaga penelitian, Lembaga Swadaya Masyarakat dan lembaga mitra pembangunan.

Tingginya angka partisipasi pengiriman karya ilmiah menunjukkan besarnya perhatian berbagai kalangan dalam menyampaikan sumbangsih untuk mencari jalan keluar terbaik dalam menghadapi kompleksitas persoalan ketimpangan pembangunan di Indonesia.

Hasil-hasil pemikiran multi-perspektif dan inter-disipliner yang didasarkan pada bukti, praktik cerdas, dan riset berkualitas menjadi masukan berharga bagi Bappenas sebagai institusi perencanaan pembangunan nasional dalam penyusunan kebijakan yang inklusif, adil, dan berkelanjutan.

Penilaian yang dilakukan berhasil menyaring karya tulis terbaik dengan latar belakang yang beragam meliputi pemerintahan, universitas dalam dan luar negeri, serta lembaga penelitian di berbagai pelosok Indonesia dan negara lain di antaranya Australia, Jepang, Malaysia, Jerman, Belanda dan Denmark. Kriteria yang digunakan dalam penilaian meliputi: relevansi; metodologi; originalitas; daya terap (applicability); dan faktor penunjang lain. Daftar nama lengkap pemenang dapat diperoleh di web-site Indonesia Development Forum http://indonesiadevelopmentforum.com (is)

BAGIKAN

REKOMENDASI UNTUK ANDA