Menu
Sign in
@ Contact
Search

×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Direktur Utama PT Oneject Indonesia Jahja Tear Tjahjana memberikan sambutan dalam kegiatan Kick Off Vaksinasi Covid-19 untuk Anak Usia 6-11 tahun di Taman Dewi Sartika, Bandung, Jawa Barat, pada 16 Desember 2021. ( Foto: Istimewa )

Direktur Utama PT Oneject Indonesia Jahja Tear Tjahjana memberikan sambutan dalam kegiatan Kick Off Vaksinasi Covid-19 untuk Anak Usia 6-11 tahun di Taman Dewi Sartika, Bandung, Jawa Barat, pada 16 Desember 2021. ( Foto: Istimewa )

Pemkot Bandung Gandeng Oneject dalam Program Vaksinasi Covid-19 Anak

Kamis, 16 Desember 2021 | 14:30 WIB
Happy Amanda Amalia (happy_amanda@investor.co.id)

BANDUNG, investor.id – Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Republik Indonesia (RI) melalui Dinas Kesehatan Pemerintah Daerah Kota Bandung, Provinsi Jawa Barat berkolaborasi dengan PT Oneject Indonesia (Oneject), sebagai sister company PT Itama Ranoraya Tbk (IRRA), melaksanakan program vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 6-11 tahun, pada Kamis (16/12).

Menurut Plt Walikota Bandung Yana Mulyana, target vaksinasi terhadap anak usia 6-11 tahun diperuntukkan bagi 223.175 siswa dari seluruh Kota Bandung, yang berasal dari 438 Sekolah Dasar (SD) dan 31 Madrasah Ibtidaiyah (MI).

Sementara itu Direktur Utama PT Oneject Indonesia Jahja Tear Tjahjana mengungkapkan bahwa sebagai produsen Smart Syringe, Oneject berkomitmen mendukung program vaksinasi pemerintah termasuk juga program imunisasi.

“Oleh karena itu pada hari ini kami berkolaborasi dengan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia melalui Dinas Kesehatan Pemerintah Daerah Kota Bandung Provinsi Jawa Barat menyelenggarakan ‘Vaksinasi Covid-19’ Bersama Oneject Indonesia,” ujar dia dalam keterangan tertulis.

Jahja menambahkan, pelaksanaan vaksinasi Covid-19 bersama Oneject Indonesia sekaligus juga menjadi sosialisasi penggunaan produk terbaru Oneject, yakni Smart Syringe (Auto Disable Syringe+ Safety Needle) yang merupakan produk inovasi berteknologi tinggi. Jarum suntik Smart Syringe dalam program vaksinasi ini didistribusikan oleh IRRA.

Banyak penelitian menunjukkan akibat penggunaan jarum suntik yang tidak aman, mengakibatkan resiko sangat tinggi, baik bagi pasien maupun juga bagi para pekerja medis. Bahkan setiap tahun, banyak petugas kesehatan yang terpapar needle stick injury atau luka akibat tertusuk jarum. Luka akibat tusukan jarum dalam setting medis beresiko memaparkan petugas kesehatan terhadap berbagai patogen seperti HIV, Hepatitis B, dan Hepatitis C.

Menurut Jahja, Oneject Smart Syringe adalah perpaduan antara Oneject Auto Disable Syringe dan Oneject Safety Needle, sehingga produk ini akan memberikan keamanan maksimal untuk pasien juga tenaga medis. Saat ini produk Oneject Smart Syringe telah memenuhi Tingkat Kandungan produk Dalam Negeri (TKDN) sampai 60%, dari Kementerian Perindustrian.

“Jadi setelah melakukan proses penyuntikan, piston akan terkunci dan rusak secara otomatis, sehingga menjadikan suntikan tidak dapat digunakan, dan alat suntik akan terlindungi. Dengan demikian alat suntik yang ini, tidak akan melukai tenaga medis,” tambah Jahja.

Adapun kegiatan tersebut berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia (KMK) Nomor HK.01.07/MENKES/6688/2021 tentang Pelaksanaan Vaksinasi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) bagi anak usia 6-11 tahun yang ditandatangani oleh Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin pada 13 Desember.

Selama tiga hari penyelenggaraan vaksinasi yang mempergunakan Sinovac itu, ditargetkan dapat melayani peserta vaksinasi mencapai 2.000 orang secara total. Adapun angka tersebut bukan hanya ditargetkan untuk anak usia 6-11 tahun tapi juga sampai usia 50 tahun (vaksinasi ini berlaku baik bagi mereka yang menerima dosis pertama maupun juga dosis kedua, dengan memiliki KTP yang berasal dari seluruh Indonesia).

Vaksinasi anak usia 6-11 tahun ini rencananya akan dilakukan secara bertahap. Pada tahap pertama, vaksinasi akan dilaksanakan di provinsi dan kabupaten/kota dengan kriteria cakupan vaksinasi dosis pertama di atas 70% dan cakupan vaksinasi lansia di atas 60%.

Sejalan dengan hal tersebut, pelaksanaan vaksinasi untuk anak usia 6-11 tahun di Bandung, Jawa Barat, termasuk salah satu dari 19 provinsi yang telah memenuhi kriteria bersama dengan provinsi lainnya di tanah air yakni Bali, Banten, Bengkulu, DI Yogyakarta, DKI Jakarta, Jambi, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Kepulauan Bangka Belitung, Kepulauan Riau, Lampung, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Utara, Sumatera Barat, dan Sumatera Utara.

Editor : Happy Amanda Amalia (happy_amanda@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN