Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Email

Password

×

Nama

Email

Password

Ulangi Password

×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Ridwan Kamil.  Foto: BeritaSatu Photo/Danung Arifin

Ridwan Kamil. Foto: BeritaSatu Photo/Danung Arifin

Ridwan Kamil: Lupakan Perbedaan dan Cari Persamaan

GR, Selasa, 11 Juni 2019 | 13:51 WIB

BANDUNG- Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil mengatakan momentum halal bihalal dan silaturahim Hari Raya Idul Fitri 1440 Hijriah/2019 Masehi, di area parkir Gedung Sate Bandung, Selasa, untuk melupakan semua perbedaan dan mencari persamaan.

"Sebab, bulan Syawal menjadi waktu paling tepat guna meningkatkan spiritualitas sekaligus merekatkan persaudaraan dengan sesama umat manusia. Lupakan perbedaan-perbedaan duniawi. Kita cari kesamaan spiritualitas yang menjadikan kita muslim dan mukmin yang baik," kata Gubernur Emil.

Dia menyebutkan pesan utama dan terpenting dalam halal bihalal dan silahturahim tersebut adalah persatuan, melupakan perbedaan dan fokus mencari persamaan adalah kunci untuk bersatu dan saling menguatkan. "Jangan hobi mencari perbedaan karena pasti ketemu, carilah persamaan untuk menguatkan ukwah," katanya.

Jika dilihat secara sosiologis, kata Emil, pada bulan Ramadhan dan Syawal, setiap individu seharusnya bisa ‘naik kelas’.

Dengan kata lain, kualitas hidup individu mesti lebih baik karena telah mampu melewati ujian, khususnya di bulan Ramadhan.

Selain itu, Emil meminta kepada media untuk menyebarkan informasi-informasi menyejukkan yang dapat mendongkrak motivasi masyarakat dalam merawat persatuan dan kondusivitas di Jawa Barat. "Jawa Barat kita jaga," katanya.

Sementara itu, penceramah kondang asal Kabupaten Garut, Jujun Junaedi, membenarkan apa yang diungkapkan Gubernur Emil dan ia menyebut bulan Syawal sebagai momen pas memperbaiki kualitas diri.

Apalagi, umat telah diuji pengendalian diri selama satu bulan penuh. "Jangan puasa ‘ayakan’, cuma puasa makan minum, tapi diri tidak ada perubahan. Cuma ganti baju, pakai baju baru, sudah," katanya.

"Kita harus seperti kupu-kupu, yang asalnya tidak disukai saat menjadi ulat, namun setelah berubah menjadi kupu- kupu, jadi sesuatu yang disukai," lanjutnya.

Oleh karena itu, Jujun Junaedi mengajak semua umat untuk produktif dalam kebaikan karena sebaik-baiknya manusia adalah dia yang bermanfaat bagi manusia lainnya.

Dia pun meminta semua umat untuk menjaga perbedaan dengan menjunjung tinggi toleransi.

Dalam pertemuan tersebut, turut hadir Gubernur Jawa Barat Periode 2008-2018, Ahmad Heryawan, berserta istri Netty Prasetyani Heryawan dan hadir pula penjabat Gubernur Jawa Barat periode 2018 Mochamad Iriawan.

Sumber : ANTARA

BAGIKAN