Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com

Pelaku Bisnis Teknologi Hongaria dan Indonesia Berdiskusi dalam Forum Bisnis Virtual HunIndoTech 2.0

Rabu, 18 November 2020 | 15:25 WIB
Imam Suhartadi (imam.suhartadi@beritasatumedia.com)

JAKARTA, investor.id - Forum Bisnis Virtual HunIndoTech 2.0 yang berlangsung selama dua hari telah resmi dimulai pada tanggal 17 November 2020.

Acara yang melibatkan pelaku bisnis dari Hongaria dan Indonesia dibuka secara resmi melalui pidato pembukaan dari Retno Marsudi, Menteri Luar Negeri Indonesia, Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri Perindustrian Indonesia, Péter Szijjártó, Menteri Luar Negeri dan Perdagangan Hongaria, Dr Kristóf Szabó , Kepala Badan Promosi Ekspor Hongaria dan Judit Pach, Duta Besar Hongaria untuk Indonesia.

Di hari pertama acara, para pakar dari perusahaan teknologi paling inovatif berbagi tentang solusi digital di bidang pengembangan infrastruktur, tekhnologi keuangan (fintech) dan keamanan siber. Hari ini diskusi berlanjut, dengan webinar yang berfokus pada manajemen startup dan inovasi, teknologi transportasi, dan tekhnologi medis (medtech).

Forum Bisnis Virtual HunIndoTech 2.0 yang berlangsung selama dua hari telah resmi dimulai pada tanggal 17 November 2020.

Acara yang melibatkan pelaku bisnis dari Hongaria dan Indonesia dibuka secara resmi melalui pidato pembukaan dari Retno Marsudi, Menteri Luar Negeri Indonesia, Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri Perindustrian Indonesia, Péter Szijjártó, Menteri Luar Negeri dan Perdagangan Hongaria, Dr Kristóf Szabó , Kepala Badan Promosi Ekspor Hongaria dan Judit Pach, Duta Besar Hongaria untuk Indonesia.

Dalam pembukaannya, Menteri Luar Negeri Indonesia menyampaikan ekonomi digital Indonesia memiliki potensi besar untuk pertumbuhan ekonomi mengingat Indonesia memiliki ekosistem digital yang menjanjikan, dengan proyeksi nilai sebesar US$ 133 miliar pada tahun 2025 dan dengan lebih dari 2100 startup di tahun 2019.

Menteri Luar Negeri dan Perdagangan Hongaria Péter Szijjártó – yang menyampaikan pidatonya dari lokasi karantina akibat terinfeksi virus Covid-19 pekan lalu- menyampaikan harapan terbaiknya kepada semua peserta dan berbicara tentang kerjasama baik yang telah terjalin sejak lama antara kedua negara, mengingat tahun ini menandai peringatan 65 tahun hubungan diplomatik antara Indonesia dan Hogaria.

Ia juga menegaskan, hubungan politik yang telah terjalin dengan sangat baik ini telah mendorong meningkatnya kerjasama dimana dalam 10 tahun terakhir Hongaria meningkakan perdagangan dengan Indonesia sebesar 29%.

Baik Menteri Retno Marsudi maupun Menteri Péter Szijjártó menyambut baik prakarsa Forum Bisnis Virtual HunIndoTech 2.0, untuk menciptakan platform bagi perusahaan teknologi dari Indonesia dan Hongaria untuk berdiskusi tentang tantangan belakangan ini dan memberikan kesempatan untuk bertemu dan menjalin kemitraan bahkan di tengah pandemi.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita dalam pidatonya berbicara tentang potensi besar dalam kerjasama bilateral dan menyoroti bahwa Hongaria dengan pertumbuhan PDB tertinggi di UE merupakan mitra bisnis terpenting Indonesia di Eropa Tengah.

Ia menjelaskan bahwa rencana substitusi impor baru Indonesia bertujuan untuk mengurangi ketergantungan impor pada barang modal dan bahan baku serta menyatakan keyakinannya yang kuat bahwa hal tersebut akan mendorong pendalaman struktur industri, meningkatkan investasi dan mendorong standar kerja baru. Ia juga menegaskan bahwa inovasi dan kemajuan teknologi memainkan peran yang sangat penting terutama dalam industri manufaktur untuk mencapai daya saing dan mengikuti roadmap industri 4.0.

Dr. Kristóf Szabó, Kepala Badan Promosi Ekspor Hongaria berbicara tentang pentingnya teknologi baru yang inovatif dan bagaimana perusahaan Hongaria selalu menjadi yang terdepan dalam hal inovasi.

Melalui beberapa contoh, ia mencoba menjelaskan bahwa perusahaan berbasis teknologi sangat sukses di pasar internasional dan tujuannya adalah untuk meningkatkan jumlah perusahaan Hongaria yang aktif di Asia Tenggara dan untuk membangun lebih banyak usaha bisnis bersama dan kemitraan antara Indonesia dan Hongaria, Duta Besar Judit Pach menyoroti beberapa kemitraan berbasis teknologi yang berhasil dalam beberapa tahun terakhir antara perusahaan Hongaria dan Indonesia, seperti pengembangan sistem pasokan air bersih di 36 pemukiman di seluruh Indonesia oleh Budapest Waterworks dan mitra Indonesia mereka Artha Envirotama; beberapa pembangkit listrik bertenaga gas milik PLN yang telah beroperasi sejak tahun 2016 dan beroperasi menggunakan turbin GE yang diproduksi di Hongaria; fasilitas iradiasi gamma pertama di Indonesia, yang diresmikan oleh Wakil Presiden Jusuf Kalla pada tahun 2017 yang merupakan bentuk kontribusi profesional Izotóp Kft dari Hongaria dan pada tahun 2018, serta Telkom Indonesia yang berinvestasi di Cellum, sebuah perusahaan tekhnologi finansial Hongaria, untuk mengembangkan solusi pembayaran seluler canggih.

Sesi webinar pertama dalam forum bisnis ini mengangkat tema “Membangun Modal Cerdas - Keuangan, Teknologi, Hubungan Baik dalam Perspektif KPS” dan membahas perihal perspektif pembangunan infrastruktur dan solusi inovatif.

Dalam sesi ini beberapa perwakilan perusahaan Hongaria dan Indonesia serta Herry Zuna, Direktur Kementerian Pekerjaan Umum membahas lebih dalam soal persyaratan solusi cerdas dan rencana Indonesia untuk membangun ibu kota baru yang memanfaatkan teknologi pintar.

Secara pararel, peserta yang tertarik pada isu tekhnologi finansial juga dapat mengikuti sesi webinar yang mengangkat tema “Bisnis, Peraturan dan Tantangan IT dalam inovasi Fintech - At the same time those, who were interested in fintech, could join the webinar: “Business, legislation and IT challenges in FinTech innovations – Hambatan dan Solusi setelah Pandemi”, dimana mayoritas diskusi membahas soal metode pembayaran baru serta aspek keamanan dari metode-metode tersebut.

Webinar ketiga di hari pertama Forum Bisnis ini berfokus pada tantangan baru dalam keamanan siber di tengah pandemi COVID-19. Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) juga turut berpartisipasi dalam diskusi panel yang mengangkat tema “Perlindungan Data dalam Masa Krisis- Infrastruktur, Sistem Siber Fisik, Sumber Daya Manusia” berfokus pada perkembangan solusi keamanan siber dan manajemen perlindungan data serta pusat data dari Hongaria dan Indonesia.

Hari ini, forum bisnis virtual akan berlanjut dengan pembahasan seputar startup dan manajemen inovasi, tekhnologi transportasi, serta tekhnologi medis (medtech).

 

Editor : Imam Suhartadi (imam_suhartadi@investor.co.id)

BAGIKAN