Menu
Sign in
@ Contact
Search
Kantor layanan BTN

Kantor layanan BTN

6 Hari Berturut-turut, Saham BTN (BBTN) Cetak Penguatan 

Rabu, 25 Jan 2023 | 07:39 WIB
Parluhutan Situmorang (redaksi@investor.id)

JAKARTA,Investor.id - Saham PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) ditutup menguat 1,9% ke level Rp1.340 pada perdagangan hari ini. Emiten spesialis pembiayaan perumahan itu mencetak kenaikan harga saham selama enam hari beruntun sejak 16 Januari silam.

Baca juga: Siapkan SuperApp, BTN Incar 7 Juta Pengguna Mobile Banking 

Pada periode perdagangan pekan lalu, saham BBTN menguat 6,05%. Pergerakan harga saham BBTN sejalan dengan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang menguat signifikan 3,51%, serta indeks sektor keuangan (IDX Finance) yang menguat 2,77% dalam periode yang sama.

Harga saham BBTN bergerak dalam tren positif setelah sukses merampungkan penerbitan saham baru melalui skema rights issue. Dari aksi korporasi ini, perseroan mengantongi dana Rp4,13 triliun yang akan digunakan untuk menopang ekspansi pembiayaan baru.   

Advertisement

Berkat suntikan dana segar itu, menurut sejumlah analis, BBTN memiliki fundamental yang lebih kuat dan lebih tahan banting di saat Bank Indonesia baru saja menaikkan suku bunga acuannya (BI7DDR) 25 basis poin menjadi 5,75%. 

“Setelah bunga acuan naik, bank menghadapi tantangan cost of fund. Deposan cenderung mencari bank yang berani menawarkan bunga simpanan lebih tinggi. Bank yang memiliki likuiditas mencukupi dan porsi CASA yang melimpah akan terhindar dari situasi ini,” kata Direktur Eksekutif Segara Institute Piter Abdullah. 

Baja juga: Sukses Gelar Rights Issue, Momentum BBTN Kebut Ekspansi

Pada paparan sebelumnya manajemen BBTN menjelaskan dana hasil rights issue akan meningkatkan kapasitas pembiayaan BBTN, terutama untuk segmen masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). Menteri Negara BUMN Erick Thohir bahkan menyebut BBTN bakal mampu melipatgandakan pembiayaan paska mendapatkan suntikan modal baru, 

“Jadi, ketika bank lain dihadapkan pada pilihan menaikkan bunga simpanan untuk memupuk likuiditas, BBTN justru sibuk memikirkan ekspansi. Dengan kecukupan likuiditas dan biaya dana yang semakin membaik, BBTN bakal lebih kompetitif. Termasuk bersaing di segmen rumah kelas menengah atas,” kata Tirta CItradi, Analis MNC Sekuritas.     

Apalagi jika BBTN berhasil menuntaskan rencana penjualan aset berupa high rise building (apartemen) dan mall dengan total outstanding kurang lebih Rp 1 triliun. Rencana ini akan menurunkan non-performing loan (NPL) dan loan at risk (LAR) secara bersamaan, tetapi masih menunggu persetujuan dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Baca juga: BTN (BBTN) Raup Rp 4,13 T dari Rights Issue, Erick Thohir: Siap Lipatkgandakan Pembiayaan Properti

Tirta menjelaskan, selain NPL yang membaik, struktur biaya dana juga menjadi salah satu daya tarik BBTN di mata investor.  Cost of fund yang terus turun mampu meningkatkan profitabilitas perseroan.  

BBTN meraih laba bersih Rp2,28 triliun pada periode Januari-September 2022, meningkat 50,11% dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Peningkatan laba disumbang pendapatan bunga bersih (net interest income/NII) yang menembus Rp11,54 triliun, melesat 31,84% secara year on year (YOY). Faktor utama dari peningkatan NII adalah penurunan beban bunga sebesar 24,29% dari Rp9,81 triliun pada akhir September 2021 menjadi Rp7,43 triliun pada akhir September 2022. 

Artinya, cost of fund hanya sebesar 2,36% per akhir September 2022, lebih rendah dari periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 3,28%. Menariknya, penurunan biaya dana justru terjadi ketika penghimpunan DPK terus meningkat dan suku bunga acuan sudah terkerek naik. 

Hal ini menunjukkan BBTN memiliki likuiditas yang sangat kuat sehingga tidak terjebak praktik bunga deposito tinggi untuk meraup dana dari masyarakat. Likuiditas BBTN tercermin pada loan to deposits ratio (LDR) sebesar 92,6% pada akhir kuartal III-2022.

DPK naik 7,41% menjadi Rp312,85 triliun. Bila dibedah lagi, peningkatan DPK banyak terjadi pada produk giro yang melesat 33,57% menjadi Rp97,88 triliun. sementara itu tabungan turun tipis 4,14% menjadi Rp45,71 triliun dan deposito turun 0,61% menjadi Rp169,26 triliun.

Hal ini otomatis memperbaiki struktur dana karena porsi current account saving account (CASA) terhadap DPK naik menjadi 45,9%, atau posisi tertinggi sejak 2018. Bermodalkan CASA yang meningkat, BTN percaya diri untuk mengurangi wholesale funading, atau pendanaan di luar DPK. Tercatat wholesale funding turun dari Rp41,59 triliun menjadi Rp40,11 triliun. 

Sebagai catatan, sebanyak 26 analis memberikan rating pada saham BBTN, dengan 17 diantaranya memberikan rekomendasi buy dan 8 memberikan rekomendasi hold, dan 1 memberikan rekomendasi sell. Rata-rata analis memasang target harga BBTN pada level 2.091 dengan estimasi tertinggi di level 2.700 dan estimasi terendah di 1.310.

Editor : Parluhutan (parluhutan@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com