Menu
Sign in
@ Contact
Search
Model menujukkan telepon pintar (smartphone) Samsung Galaxy. (ANTARA FOTO/Prasetyo Utomo/ama/16)

Model menujukkan telepon pintar (smartphone) Samsung Galaxy. (ANTARA FOTO/Prasetyo Utomo/ama/16)

Tujuh Merek Berebut Pasar Smartphone 2023

Sabtu, 7 Jan 2023 | 22:28 WIB
Emanuel Kure (emanuel.kure@beritasatumedia.com) ,Abdul Muslim (abdul_muslim@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id – Sebanyak tujuh merek ponsel pintar (smartphone) diprediksi menguasai pasar global tahun ini dengan pangsa pasar 86,4%. Ke-7 merek itu adalah Samsung, Apple (Iphone), Oppo, Xiaomi, Vivo, Transsion, dan Honor, dengan jumlah pengiriman secara global diperkirakan mencapai 1,04 miliar unit.

Data IDC Global menyebutkan, pada 2018-2022, ponsel Samsung selalu merajai pasar dunia, masing-masing dengan pangsa pasar 20,8%, 21,6%, 20%, 20,1%, dan 22,17%.

Baca juga: Siapa Penguasa Pasar Smartphone di Indonesia? Cek di Sini

Berikutnya, pada peringkat ke-2, Iphone masing-masing menguasai market share 14% pada 2018, sempat disalip Huawei 17,5% pada 2019. Iphone selalu di peringkat ke-2 dunia dengan pangsa pasar 15,9% pada 2020, 17,4% pada 2021, dan 16,96% pada 2022.

Advertisement

Bahkan pada 2020-2022, menurut data IDC, Huawei menghilang dari peringkat enam besar yang dikeluarkan IDC. Hal ini sebagai dampak negatif perang dagang antara AS dan Tiongkok yang berbuntut pelarangan terhadap Huawei untuk menggunakan sistem operasi (operating system) perangkat mobile keluaran Google asal AS, Andoid.

Dampak lebih lanjut, Huawei harus memulai dari awal dalam sistem operasinya, Harmony OS, dan perlu waktu untuk kembali diterima di pasar yang sudah matang, seperti AS dan Eropa.

Baca juga: Samsung Electronics Isyaratkan Laba Kuartal IV-2022 Anjlok

Maruta Manufacturing, perusahaan komponen untuk banyak perusahaan ponsel, termasuk Apple, memprediksi tren pelemahan pasar ponsel pada 2022 berlanjut sampai 2023, kecuali ponsel kelas unggulan dan premium (flagship). Kondisi itu terjadi di tengah melemahnya daya beli masyarakat dunia akibat inflasi dan ekonomi yang belum pulih.

Menurut Maruta Manufacturing, siklus pergantian ponsel sudah menjadi masalah selama beberapa waktu belakangan di tengah sulitnya ekonomi dunia dan inflasi. Di AS, rata-rata orang baru mengganti ponselnya setelah dipakai selama 3-4 tahun. Kondisi itu diperparah oleh kelangkaan komponen chip yang berdampak pada berkurangnya jumlah produksi dan pasokan.

Baca juga: Apple dan Amazon Kehilangan Kapitalisasi US$ 800 Miliar pada 2022

"Momentumnya tak akan kembali setidaknya sampai tahun fiskal 2022 dan kondisinya belum akan berubah menjadi positif hingga periode tahun berikutnya. Permintaan elektronik konsumer sudah turun secara drastis. Para perusahaan asal Tiongkok pun kondisinya sedang tidak bagus," papar Presiden Maruta, Noria Nakajima, yang dikutip 9to5mac.

Meski tak menyebut merek tertentu secara spesifik, Nakajima mengindikasikan ponsel-ponsel asal Tiongkok-lah yang terkena dampak paling besar. Ponsel segmen kelas atas lebih stabil karena pembelinya orang berpenghasilan tinggi dan punya posisi ekonomi yang relatif stabil.

Hampir senada, Counterpoint Market Outlook Service memprediksi pasar ponsel global hanya akan tumbuh tipis 2% pada 2023, atau merevisi proyeksi pertumbuhan dari semula 6%. Proyeksi baru itu telah mempertimbangkan ekonomi makro dan pelemahan daya beli konsumen yang berdampak pada bisnis ponsel.

“Penyebab lain pelemahan pasar ponsel antara lain inflasi yang terus-menerus, ekspektasi kenaikan suku bunga di masa depan, dan pendapatan perusahaan yang memburuk,” ungkap Wakil Presiden Counterpoint Research, Peter Richardson, dalam pernyataan resminya.

Baca juga: AS Kini Luncurkan UU Membatasi Akses Huawei ke Bank

Peter menambahkan, ekonomi Tiongkok yang melemah, perang Ukraina-Rusia yang berlarut-larut, gejolak politik di Eropa, dan serangkaian kontrol ekspor baru di Tiongkok dari AS turut berkontribusi terhadap pelemahan pasar ponsel ke depan. Kinerja buruk penjualan ponsel global pun bakal berlanjut sampai semester I-2023 dan baru ada pertumbuhan pada kuartal III-2023.

Dia menjelaskan, produsen peralatan asli (original equipment manufacturer/OEM), pemasok produsen, dan para pemilik merek smartphone yang kini fokus pada segmen premium juga bakal lebih resisten dibandingkan ponsel kelas bawah hingga menengah.

Dominasi 7 Merek

Berdasarkan hasil riset Digitimes Asia, platform media di industri teknologi yang berbasis di Taiwan, terdapat tujuh merek smartphone yang bakal menguasai pasar global pada 2023 dengan market share 86,4%.

Ketujuh merek itu adalah Samsung, Apple (Iphone), Oppo, Xiaomi, Vivo, Transsion, dan Honor dengan jumlah pengiriman secara global diperkirakan mencapai 1,04 miliar unit pada 2023.

Baca juga: Google, Oracle, Amazon, dan Microsoft Dapat US$ 9 Miliar Kesepakatan Cloud dari Pentagon

“Melihat ke 2023, tujuh merek ponsel pintar teratas dalam hal volume pengiriman adalah Samsung, Apple, Oppo, Xiaomi, Vivo, Transsion, dan Honor. Mereka bersama-sama akan mengirimkan hampir 1,04 miliar ponsel dan mewakili 86,4% pasar global,” ungkap Digitimes Research.

Secara umum, Digitimes memperkirakan pengapalan smartphone tumbuh 2-9% per tahun selama periode 2023-2027 dengan pertumbuhan tahunan mencapai 4,8%. Pengaruh dari pendemi Covid-19, perang Rusia-Ukraina, kenaikan suku bunga AS, dan inflasi global akan berkurang dari tahun ke tahun.

“Tren peningkatan ponsel 5G dan pengguna ponsel berfitur sedang berkembang. Transisi pasar ke smartphone murah akan berlanjut, memungkinkan pasar untuk melanjutkan pertumbuhan,” pungkas Digitimes.

Editor : Jauhari Mahardhika (jauhari@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com