Menu
Sign in
@ Contact
Search
Ilustrasi start up. (FOTO: lacework.com)

Ilustrasi start up. (FOTO: lacework.com)

Investor Peringatkan Masa Booming Start Up Jelas Berakhir

Jumat, 3 Juni 2022 | 19:26 WIB
Grace El Dora (redaksi@investor.id)

NEW YORK, investor.id – Penurunan saham teknologi selama lima bulan pertama 2022 dan indeks Nasdaq mencatat kuartal terburuk kedua sejak krisis keuangan 2008. Investor pemula memberi tahu perusahaan portofolio mereka bahwa mereka tidak akan terhindar dari kejatuhan dan kondisi itu bisa memburuk, memperingatkan masa booming perusahaan rintisan (start up) "jelas berakhir". Di sisi lain, pemutusan hubungan kerja (PHK) mulai terlihat.

“Perlambat perekrutan Anda! Kurangi pemasaran! Perpanjang landasan pacu Anda!” kata-kata sejumlah investor menyampaikan nada yang sama belakangan ini.

“Ini akan menjadi pemulihan yang lebih lama. Dan meskipun kami tidak dapat memrediksi berapa lama, kami dapat menyarankan Anda tentang cara untuk mempersiapkan dan melewati sisi lain,” kata Sequoia Capital, perusahaan ventura legendaris yang dikenal dengan taruhan awal di Google, Apple, dan WhatsApp.

Ini disampaikan dalam presentasi 52 halaman berjudul “Beradaptasi untuk Bertahan”, salinan yang diperoleh CNBC.

Baca juga: Start Up AS Mulai Lihat Perlambatan dengan Angka PHK Tertinggi

Y Combinator, inkubator start up yang membantu menelurkan Airbnb, Dropbox, dan Stripe, mengatakan kepada para pendiri melalui surel minggu lalu bahwa mereka perlu memahami bahwa kinerja pasar publik yang buruk dari perusahaan teknologi berdampak signifikan terhadap investasi modal usaha (VC).

Ini sangat kontras dengan 2021, ketika investor bergegas membeli saham perusahaan pra penawaran umum perdana (IPO) dengan valuasi yang sangat tinggi. Kesepakatan terjadi dengan kecepatan yang hiruk pikuk dan start up perangkat lunak (software) yang mulai ramai menghasilkan pendapatan yang berlipat ganda hingga 100 kali lipat.

Era itu mencerminkan pasar bullish yang diperluas dalam teknologi, dengan Nasdaq Composite mencatatkan keuntungan dalam 11 dari 13 tahun terakhir. Pendanaan ventura di Amerika Serikat (AS) mencapai US$ 332,8 miliar tahun lalu, naik tujuh kali lipat dari satu dekade sebelumnya, menurut Asosiasi Modal Ventura Nasional (NVCA).

Perubahan sentimen yang tiba-tiba mengingatkan kita pada 2008, ketika runtuhnya pasar hipotek subprime menginfeksi seluruh sistem perbankan AS dan menyeret negara itu ke dalam resesi.

Pada saat itu, Sequoia menerbitkan memo terkenal berjudul, “RIP Good Times”. Pihaknya menyatakan kepada start up bahwa pemotongan adalah suatu keharusan, bersamaan dengan kebutuhan untuk memiliki arus kas positif.

Namun, Sequoia tidak selalu menentukan waktu peringatannya. Pada Maret 2020, perusahaan menyebut pandemi Covid-19 sebagai “Black Swan of 2020” dan meminta para pendiri untuk menarik kembali pemasaran serta mempersiapkan pelanggan untuk memotong pengeluaran. Pihaknya juga mengevaluasi apakah perusahaan dapat melakukan lebih banyak dengan (modal) lebih sedikit.

Ternyata, permintaan teknologi hanya meningkat dan Nasdaq mengalami tahun terbaiknya sejak 2009. Ini didorong oleh suku bunga rendah dan lonjakan pengeluaran untuk produk untuk pekerjaan jarak jauh.

Kali ini, kata-kata Sequoia lebih mirip dengan kebijaksanaan konvensional yang muncul di Silicon Valley.

Pasar mulai berubah pada November 2021, dengan perusahaan-perusahaan yang go public mulai berhenti pada 2022. Dana yang sebelumnya memicu begitu banyak ledakan pasar privat telah mundur karena mereka bergulat dengan kerugian bersejarah dalam portofolio publik mereka, kata Deena Shakir dari Lux Capital, yang berkantor di New York dan Silicon Valley.

PHK di Perusahaan Start Up

PHK dan pembekuan perekrutan telah menjadi cerita besar di dalam perusahaan teknologi publik besar. Snap, Facebook, Uber, dan Lyft semuanya mengatakan mereka akan memperlambat perekrutan dalam beberapa bulan mendatang, sementara Robinhood dan Peloton telah mengumumkan PHK.

Di antara perusahaan yang masih privat, pengurangan staf sedang berlangsung di Klarna dan Cameo sementara Instacart dilaporkan memperlambat perekrutan menjelang IPO yang telah diperkirakan. Vendor software Cloud Lacework mengumumkan pengurangan staf baru-baru ini, enam bulan setelah perusahaan itu dihargai US$ 8,3 miliar oleh investor ventura.

“Kami telah menyesuaikan rencana untuk meningkatkan landasan kas kami melalui profitabilitas dan secara signifikan memperkuat neraca kami, sehingga kami dapat lebih oportunistik di sekitar peluang investasi dan ketidakpastian cuaca di lingkungan makro,” kata Lacework dalam sebuah unggahan blog.

Baca juga: Komentar “Perasaan Buruk” Elon Musk Soal Ekonomi AS Langsung Ditanggapi Ekonom

Tomasz Tunguz, direktur pelaksana di Redpoint Ventures, mengatakan kepada CNBC bahwa banyak investor pemula telah menyarankan perusahaan agar menyimpan cukup uang untuk setidaknya dua tahun potensi arus kas negatif. Itu adalah percakapan baru dan sejalan dengan diskusi sulit seputar penilaian dan ukuran “bakar uang” perusahaan.

Shakir setuju dengan penilaian itu.

“Seperti banyak orang, kami di Lux telah menasihati perusahaan kami untuk berpikir jangka panjang, memperpanjang landasan hingga 2+ tahun jika memungkinkan. Melihat dari dekat untuk mengurangi pembakaran dan meningkatkan margin kotor, serta mulai menetapkan harapan bahwa pembiayaan masa depan jangka pendek tidak mungkin terlihat seperti yang mereka harapkan enam atau 12 bulan lalu,” tulisnya.

Tetapi perusahaan ventura ingin mengingatkan para pendiri bahwa perusahaan besar muncul dari masa-masa tergelap. Mereka yang membuktikan bahwa mereka dapat bertahan dan bahkan berkembang ketika modal kekurangan pasokan, demikian pemikirannya, diposisikan untuk berkembang ketika ekonomi bangkit kembali.

“Terlepas dari semua pembicaraan tentang malapetaka dan kesuraman, kami terus optimis tentang peluang untuk membangun dan berinvestasi di perusahaan teknologi generasi,” kata Shakir. “Kami sangat senang melihat CEO kami bertukar catatan dan tip satu sama lain, sekaligus bersemangat dan rendah hati dengan kondisi yang berubah ini,” tukasnya.

Editor : Grace El Dora (graceldora@gmail.com)

Sumber : CNBC

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com