Menu
Sign in
@ Contact
Search
PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. Foto: Ist

PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. Foto: Ist

Tarif Ojek Online Naik, Ada Efeknya ke Saham GOTO?

Selasa, 9 Agustus 2022 | 13:08 WIB
Thresa Sandra Desfika (thresa.desfika@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menerbitkan regulasi terbaru untuk mengatur tarif ojek online.

Aturan tersebut tertuang melalui Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KP 564 Tahun 2022 Tentang Pedoman Perhitungan Biaya Jasa Penggunaan Sepeda Motor yang Digunakan untuk Kepentingan asyarakat yang Dilakukan dengan Aplikasi pada tanggal 4 Agustus 2022 dan selanjutnya perusahaan aplikasi segera melakukan penyesuaian tarif ini pada aplikasinya.

Aturan tersebut diumumkan secara resmi oleh Kemenhub pada Senin (8/8/2022) malam.

Baca juga: Periode Lock-up bakal Berakhir, Apa Pandangan Analis terhadap Pergerakan Saham GOTO?

Terbitnya KM Nomor KP 564 Tahun 2022 menggantikan KM Nomor KP 348 Tahun 2019. Aturan baru ini menjadi nantinya akan pedoman sementara bagi penetapan batas tarif atas dan tarif bawah ojek online.

“Dalam KM Nomor KP 564 Tahun 2022 ini kami telah melakukan evaluasi batas tarif terbaru yang berlaku bagi ojek online. Selain itu sistem zonasi masih berlaku 3 zonasi,” kata Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Hendro Sugiatno dalam keterangan resmi dikutip Selasa (9/8/2022).

Adapun pembagian ketiga zonasi itu, yakni Zona I meliputi: Sumatra, Jawa (selain Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi), dan Bali; Zona II meliputi: Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi; dan Zona III meliputi: Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara dan sekitarnya, Maluku dan Papua.

“Sesuai peraturan tersebut, komponen biaya pembentuk tarif terdiri dari biaya langsung dan tidak langsung, di mana biaya Langsung yaitu biaya yang dikeluarkan oleh mitra pengemudi dan sudah termasuk profit mitra pengemudi dan biaya tidak langsung yaitu berupa biaya sewa penggunaan aplikasi perusahaan aplikasi paling tinggi 20%. Biaya Jasa yang tertera pada lampiran merupakan biaya jasa yang sudah mendapatkan potongan biaya tidak langsung berupa biaya sewa pengguna aplikasi,” ungkap Hendro.

Dia menekankan, perusahaan aplikasi menerapkan besaran biaya jasa baru batas bawah, biaya jasa batas atas, dan biaya jasa minimal berdasarkan sistem zonasi paling lambat 10 hari kalender sejak keputusan menteri yang baru ini ditetapkan.

Adapun untuk besaran biaya jasa terbaru Zona I yaitu biaya jasa batas bawah sebesar Rp 1.850/km, biaya jasa batas atas sebesar Rp 2.300/km, dan biaya jasa minimal dengan rentang biaya jasa antara Rp 9.250 s.d Rp 11.500.

Sementara besaran biaya jasa Zona II yaitu biaya jasa batas bawah sebesar Rp 2.600/km, biaya jasa batas atas sebesar Rp 2.700/km, dan biaya jasa minimal dengan rentang biaya jasa antara Rp 13.000 s.d Rp 13.500.

Untuk besaran biaya Jasa Zona III yaitu biaya jasa batas bawah sebesar Rp 2.100/km, biaya jasa batas atas sebesar Rp 2.600/km, biaya jasa minimal dengan rentang biaya jasa antara Rp 10.500 s.d Rp 13.000.

“Untuk menjamin kelangsungan usaha ojek online tersebut maka besaran biaya jasa ini nantinya dapat dievaluasi paling lama setiap 1 tahun atau jika terjadi perubahan yang sangat berpengaruh terhadap kelangsungan usaha yang mengakibatkan perubahan biaya pokok lebih dari 20%,” jabar Hendro.

Di regulasi sebelumnya, Kemenhub juga menetapkan tiga zonasi, namun dengan ketentuan biaya jasa minimal lebih rendah.

Adapun untuk besaran biaya jasa yang tertera pada regulasi sebelumnya, yakni Zona I yaitu biaya jasa batas bawah sebesar Rp 1.850/km, biaya jasa batas atas sebesar Rp 2.300/km, dan biaya jasa minimal dengan rentang biaya jasa antara Rp 7.000 s.d Rp 10.000

Sementara besaran biaya jasa Zona II yaitu biaya jasa batas bawah sebesar Rp 2.000/km, biaya jasa batas atas sebesar Rp 2.500/km, dan biaya jasa minimal dengan rentang biaya jasa antara Rp 8.000 s.d Rp 10.000.

Untuk besaran biaya jasa Zona III yaitu biaya jasa batas bawah sebesar Rp 2.100/km, biaya jasa batas atas sebesar Rp 2.600/km, biaya jasa minimal dengan rentang biaya jasa antara Rp 7.000 s.d Rp 10.000.

Baca juga: Perdana Melantai di BEI, Saham Klinko (KLIN) Langsung Ambles, Masih Adakah Prospeknya?

Ketentuan tarif baru ini tentu harus dipatuhi perusahaan aplikasi ride hailing ojek online, seperti PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) yang menaungi aplikasi Gojek. Dan, apakah kebijakan kenaikan tarif ojek online dapat berpengaruh besar terhadap pergerakan saham GOTO?

Untuk diketahui, pada penutupan perdagangan sesi I, Selasa (9/8/2022) atau sehari setelah pengumuman Kemenhub, saham GOTO menguat tipis 0,17% ke Rp 284, namun masih di bawah harga penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO) yang digelar April 2022 lalu di Rp 338. Sementara, selama satu bulan terakhir saham GOTO ambles 18,86%.

Di sesi I, saham GOTO diperdagangkan sebanyak 336,32 juta saham, dengan frekuensi 14.430 kali, dan nilai transaksi Rp 94,64 miliar.

Sementara itu, kenaikan tarif ojek online sendiri disambut positif oleh mitra pengemudi ojek online.

"Terbitnya kebijakan baru dalam bentuk regulasi baru yang tertuang dalam KP 564 tahun 2022 merupakan hal yang positif bagi kami dari asosiasi, adanya regulasi baru ini harus disosialisasikan oleh regulator Kementerian Perhubungan kepada seluruh stakeholder termasuk mitra pengemudi dan juga pengguna jasa layanan aplikasi atau pelanggan kami," ungkap Ketua Umum Asosiasi Pengemudi Ojek Daring Garda Indonesia Igun Wicaksono dalam keterangan tertulis, Selasa (9/8/2022).

Editor : Theresa Sandra Desfika (theresa.sandra@investor.id)

Sumber : Investor Daily

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com